BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

G7: 1 miliar vaksin untuk negara miskin, tidak ada kerja keras untuk iklim | di luar negeri

Kelompok Tujuh Miliar akan memberikan vaksin Corona ke negara-negara miskin tahun depan. Selama pertemuan puncak tiga hari akhir pekan ini, China mendapat kecaman. Dan organisasi lingkungan kecewa.




Para pemimpin dari tujuh negara industri barat yang paling penting memiliki seluruh agenda di resor tepi laut Inggris di Corbis Bay. Itu tentang Corona, iklim, Cina, Rusia, pajak, dan banyak uang. Isu terpanas adalah berapa banyak vaksin yang akan diberikan oleh negara-negara kaya G7 (Amerika, Inggris, Kanada, Jepang, Italia, Prancis, dan Jerman, ditambah Uni Eropa) kepada negara-negara miskin.

Akhirnya penghitung berhenti di 1 miliar. Jumlah itu sudah ada untuk sementara waktu, tetapi tidak jelas apakah itu juga termasuk janji-janji sebelumnya atau sekitar satu miliar tambahan. Ternyata yang pertama. Dosis dijadwalkan akan dibagi tahun depan. Menurut WHO, dibutuhkan 11 miliar dosis untuk membalikkan keadaan.

Cina

Negara-negara Afrika, khususnya, akan menerima $100 miliar untuk memperkuat infrastruktur dan ekonomi mereka. Proyek ini disebut Build Back Better for the World. Mereka menerima uang itu bukan hanya karena mereka sangat membutuhkannya, tetapi juga untuk menyeimbangkan Jalur Sutra baru di China. Ia juga menginvestasikan miliaran di negara-negara (miskin) untuk memastikan bahwa barang-barang China mencapai pasar Barat semulus mungkin. China meminjamkan negara-negara ini dalam jumlah besar yang sulit bagi mereka untuk membayar kembali dan dengan demikian tetap berada dalam lingkup pengaruh Beijing.

Dengan tegas, China telah ditantang lebih lanjut oleh “penghormatan terhadap kebebasan fundamental”. Secara khusus, perlakuan terhadap orang Uyghur, yang menurut banyak organisasi hak asasi manusia dipaksa untuk melakukan kerja paksa di kamp kerja paksa, dan tekanan anti-demokrasi di Hong Kong mengkhawatirkan G7. Menurut Presiden AS Joe Biden, ini murni keuntungan, karena menurut dia, belum lama ini China ditegur secara terang-terangan. China, bukan di Corbis Bay, tidak menunjukkan dirinya di bawah tekanan: “politik dunia tidak ditentukan oleh sekelompok kecil negara,” begitulah tampaknya dari Beijing.

READ  'Ring of Steel' tentang Windsor di pemakaman Philip | Royals

kemunduran

Itu adalah kemunduran bahwa tidak ada kesepakatan konkret yang dicapai untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara. Kelompok lingkungan menaruh harapan pada hal ini, karena penggunaan batu bara dalam industri merupakan salah satu penyebab utama pemanasan global. Namun, G7 tidak akan lagi menyediakan dana untuk proyek batu bara yang tidak menggunakan teknologi penyimpanan karbon dioksida. “Ini sangat mengecewakan,” kata Jennifer Morgan, direktur Greenpeace. Ini adalah momen ketika G7 dapat menunjukkan kepemimpinan bersejarah. Namun, mereka meninggalkan kekosongan besar.” Di sini, juga, sebagai pembalasan karena China tidak termasuk dalam kelompok terpilih ini. Negara ini menghasilkan lebih dari seperempat gas rumah kaca.

Tonton video berita terpopuler di bawah ini.