BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

G7 berharap untuk menunjukkan persatuan di Ukraina meskipun prospek ekonomi suram

Para pemimpin Amerika Serikat, Jerman, Prancis, Inggris, Italia, Kanada, dan Jepang akan membahas cara mengencangkan sekrup di Kremlin pada pertemuan puncak tiga hari di Schloss Elmau, sebuah hotel mewah di lembah pegunungan Bavaria.

Tetapi ketika perang memasuki bulan kelima, mereka akan mewaspadai sanksi yang dapat semakin mengaburkan prospek ekonomi global. Konflik telah menyebabkan kekurangan pangan dan energi yang menyebabkan peningkatan inflasi dan kelaparan di dunia.

Kenaikan harga terutama mempengaruhi selatan global, di mana negara-negara telah menderita dari pandemi COVID-19 dan krisis iklim.

Menjelang KTT G7 dan NATO, Kanselir Jerman Olaf Schulz mengatakan kepada parlemen Jerman pada hari Rabu bahwa tugas itu lebih dari sekadar menyampaikan pesan bahwa Barat bersatu “tidak seperti sebelumnya”.

Dia mengatakan KTT juga harus menunjukkan “bahwa demokrasi dunia berdiri bersama dalam perang melawan imperialisme Putin, serta dalam perang melawan kelaparan, kemiskinan, krisis kesehatan dan perubahan iklim.”

Dia memperingatkan bahwa jika Barat tidak menunjukkan solidaritas dengan negara-negara di dunia selatan – banyak di antaranya telah mengkritik sanksi Barat – Rusia dan China akan diuntungkan.

Seorang juru bicara Jerman mengatakan menemukan pendekatan baru untuk China, yang mempertimbangkan masalah hak asasi manusia, masalah rantai pasokan, dan dampak negatif dari investasi globalnya, akan memainkan “peran yang sangat besar” di KTT tersebut.

Pejabat senior AS mengatakan para pemimpin G7 akan meluncurkan inisiatif infrastruktur baru yang bertujuan untuk menyediakan investasi berkualitas tinggi dan transparan ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, sebagai tanggapan nyata terhadap proyek Sabuk dan Jalan China, yang telah dikritik karena kontraknya yang tidak jelas. Persyaratan pinjaman yang berat.

Schulz mengundang, sebagai negara mitra, para pemimpin Senegal – yang memegang kepresidenan bergilir Uni Afrika – dan Argentina – yang memegang kepresidenan Kelompok Bangsa Amerika Latin dan Karibia – serta India, india, dan Afrika Selatan.

READ  Fred pindah ke Indonesia 18 tahun yang lalu

Rencana Marshall untuk Ukraina?

Pejabat Jerman itu mengatakan bahwa ketika Ukraina berperang melawan pasukan Rusia di timur negara itu dalam perang yang telah menewaskan ribuan orang dan meratakan kota-kota, para pemimpin akan membahas perlunya bantuan keuangan jangka panjang untuk membantu membangun kembali negara itu.

“Kita berbicara tentang lebih dari 5 miliar euro (dalam bantuan luar negeri) per bulan,” kata pejabat itu. Schulz mengatakan negara itu membutuhkan “Marshall Plan” seperti program AS yang membangun kembali Eropa setelah Perang Dunia II.

Pada hari Senin, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky akan berbicara kepada mereka melalui tautan video.

Upaya untuk memukul dada perang Rusia telah dibatasi oleh ketergantungan Eropa pada impor energi Rusia. Penurunan tajam dalam pengiriman selama seminggu terakhir telah mendorong kawasan untuk mencari alternatif. Seorang pejabat senior Uni Eropa mengatakan pada hari Rabu bahwa peralihan sementara ke batubara tidak akan menggagalkan tujuan iklim jangka panjang. [L1N2Y90HK]

Pejabat Jerman mengatakan para pemimpin G7 akan berbicara tentang menciptakan klub iklim untuk lebih mengoordinasikan penetapan harga karbon dan rencana lain untuk mengurangi emisi, paling tidak dengan harapan menghindari perang dagang.

Pejabat itu mengatakan mereka juga akan membahas prospek ekonomi dunia yang suram – tantangannya adalah menahan pengeluaran pemerintah tanpa mengejutkan ekonomi.

Hampir 20.000 polisi dikerahkan untuk memastikan keamanan di KTT, dengan Schulz ingin menghindari terulangnya KTT G-20 2018 yang dia selenggarakan sebagai walikota Hamburg, yang dirusak oleh protes kekerasan.

G7 didirikan pada tahun 1975 sebagai forum bagi negara-negara kaya untuk membahas krisis seperti embargo minyak OPEC.

China, ekonomi terbesar kedua di dunia, tidak pernah menjadi anggota G7. Rusia, yang diakui sebagai anggota G8 enam tahun setelah jatuhnya Uni Soviet, diskors pada 2014 setelah mencaplok semenanjung Krimea di Ukraina.

READ  Zoetermeer Dagblad | Jermaine di jalur Beninban: 'Hidup saya telah berubah'