BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Unilever berfokus pada alternatif minyak sawit berkelanjutan

Bekerja sama dengan perusahaan biotek Genomatica, Unilever menginvestasikan €115 juta dalam mengembangkan alternatif berkelanjutan untuk minyak sawit dan komponen dari bahan bakar fosil. Dengan cara ini, perusahaan makanan berharap dapat memproduksi sabun dan deterjen dengan cara yang lebih ramah lingkungan. Bagi Unilever, ini adalah investasi terbesar di bidang ini. Itu laporan FD.

Minyak sawit merupakan bahan baku yang umum digunakan untuk makanan, produk pembersih, dan kosmetik. Ini adalah bahan murah yang dapat ditanam dengan hasil yang relatif tinggi. Produksinya mendapat banyak kritik, termasuk kerusakan hutan hujan dan emisi gas rumah kaca. Selain itu, pasokan minyak sawit berada di bawah tekanan karena Indonesia, produsen terbesarnya, memberlakukan moratorium ekspor sementara awal tahun ini untuk meredakan harga tinggi di dalam negeri.

Minyak sawit tetap penting
Unilever telah membeli minyak sawit yang lebih berkelanjutan dalam beberapa tahun terakhir. Namun, usaha patungan dengan American Geomatica melangkah lebih jauh. Kedua perusahaan ingin mengembangkan bahan nabati yang dapat, misalnya, membuat bahan pembersih berbusa atau menyerap kotoran. Mereka mengharapkan “investor strategis lainnya” untuk bergabung dengan inisiatif tersebut. Unilever memperkirakan kelapa sawit akan tetap menjadi komoditas penting. Namun, mengembangkan alternatif harus meningkatkan “seleksi, keberlanjutan, efisiensi biaya dan transparansi”.

sumber: diberi makan

READ  Tesla hampir selesai dengan pabrik nikel di Indonesia