BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Guido De Greef adalah Krak van Bredene: “Saya masih ingin berarti bagi masyarakat”

Guido De Greef adalah Krak van Bredene: “Saya masih ingin berarti bagi masyarakat”

Seorang pria untuk semua musim, jadi dalam bahasa Shakespeare mereka menggambarkan seorang pria yang tinggal di rumahnya di banyak pasar. Bersama Guido De Greef, Bredene mendapatkan pemain serba bisa seperti Krak. Atlet, artis, pengelana dunia, novelis,… Guido dulu atau dulu semuanya.

Baca kisah semua Kraks untuk tahun 2022 di sini

Guido de Graeff, 68, sepertinya ditakdirkan untuk menjadi seorang guru. Setelah sekolah dasar di Moreaux School dan sekolah menengah di Royal Atheneum, Guido muda bersekolah di sekolah biasa. Tapi mengajar bukanlah keahliannya. Setelah dua tahun belajar, dia bergabung dengan Sekolah Gendarmerie, di mana dia lulus pada tahun 1979 sebagai perwira junior.

Setelah beberapa tahun bertugas di Brussel, dia bergabung dengan Brigade Ostend pada tahun 1984, di mana dia menjadi komandan brigade. Ketika gendarmerie dan polisi setempat bergabung pada tahun 2001, Guido menjadi komisaris, melewati usia pensiunnya.

Guido de Greef

secara rahasia

Lahir 22 Januari 1955 di Leuven. Dia datang untuk tinggal di Ostend pada tahun 1956 bersama orang tuanya – ayahnya adalah seorang marinir karir. Pada tahun 1980 dia pindah ke Gestel. Tinggal di Breeden sejak 2008.

Kehidupan profesional

Pada tahun 1979 ia lulus sebagai perwira junior di gendarmerie. Pada akhir 1980-an dia menjadi komandan brigade di Ostend dan di distrik polisi Ostend dia menjadi petugas staf. Dia adalah kepala Splinter Art Circle.

kenyamanan

Patung itu dirancang oleh Prikkebreintje yang menggambarkannya hampir setiap hari di Bredene.

Jalankan 20 maraton sebagai veteran. Dia saat ini adalah Ketua Dewan Fietsersbond Bredene.

Lomba menggambar

Sementara itu, Guido terjun ke dunia seni. Pada tahun 1988 ia mendaftar sebagai junior untuk lomba melukis dalam rangka 1000 tahun Leffinge. Yang sangat mengejutkan, dia memenangkan kompetisi. Dorongan untuk menjadi anggota lingkaran artistik Mercurius. Saya adalah seniman otodidak murni, tetapi akhirnya saya menemukan jalan ke dunia seni. Saat itu saya adalah PrikkeBreintje (Lihat Kotak, ed.) Dirancang.

READ  Di negara berpenduduk 250 juta jiwa, mantan pemain Cambuur Sonny Stevens adalah penjaga gawang paling terkenal

Saat dia tersandung ke dunia seni, dia juga berakhir di olahraga. “Ketika saya datang untuk tinggal di Gistel, Rute 66 diselenggarakan di sana, balapan sejauh 13 km di atas landasan kereta api tua Gistel-Torhout. Saya berlari ke sana untuk pertama kalinya tanpa banyak pelatihan. Saya menggandakan dua kali dan akhirnya tiba. Skenario yang sama di masa depan saya balapan di Snellegem. “Saya harus berlatih sedikit lagi,” pikir saya dan cukup yakin, tidak lama setelah saya mulai memenangkan balapan.

Usai menjuarai Corrida van ‘t Sas, antara lain, Guido sebagai veteran fokus pada lari jarak jauh dan maraton. Dia akhirnya berlari dua puluh.

Sementara itu, Guido, bersama rekannya Helga, juga menyukai perjalanan. “Kami telah menjelajahi separuh dunia. Indonesia, Vietnam, Ethiopia, Tibet, Kuba, dan bahkan Kepulauan Galapagos, kami telah melihat semuanya.”

Hari ini Guido dapat ditemukan beberapa hari dalam seminggu di sekolah GO De Zandlopertjes, tempat putrinya belajar. “Saya mengajar warga pengungsi di Horizon. Direktur Gunter Vanmassenhoff sedang mencari seseorang dengan latar belakang pedagogis dan karena saya telah menyelesaikan dua tahun di sekolah biasa… Harus saya akui, mendidik 15 anak dari usia 7 hingga 12 tahun itu cukup berat. usia dari 11 kebangsaan yang berbeda saya membagi mereka menjadi tiga kelompok bahasa – Spanyol, Prancis dan Inggris – tetapi komunikasi pun sulit.

Bantu orang lain

Itu juga tidak menghentikan Guido untuk menerima tantangan ini. “Saya tidak bisa duduk diam dan segera setelah saya pensiun, begitu banyak yang hilang. Saya ingin berarti bagi masyarakat dan saya percaya pada prinsip: Jika Anda dapat membantu, maka bantulah. Dengan kemampuan terbaik kita…”

READ  Daphne Schippers op het podium in nat Luzern | andere sporten

“PrikkeBreintje fit untuk melewati lockdown”

PrikkeBreintje, bentuk yang saya rancang bertahun-tahun lalu, tiba-tiba mendapat tujuan baru. Bagaimana ini bisa terjadi?

“Karakter PrikkeBreintje sudah ada selama bertahun-tahun. Saya pernah mendesainnya sebagai tema yang berulang dalam karya seni saya. Ketika kami tiba-tiba terkunci pada tahun 2020, saya menghidupkan kembali sosok itu. Saya membuatnya sedikit lebih besar, hentikan itu dari kayu dan kemudian membawanya ke banyak tempat keren yang ada di Bredene”. Guido kemudian mengambil foto PrikkeBreintje miliknya dan awalnya mempostingnya di halaman Facebook Bredene Past and Now. Sementara itu, PrikkeBreintje memiliki halaman Facebook sendiri.

Apakah Anda menyukai inisiatifnya?

Tentu saja! Halaman Facebook PrikkeBreintje sekarang memiliki sekitar 100 pengikut setia. Nama sosok itu mengacu pada “Mestre Prikkeben”, sebuah lagu oleh Baudouin de Groot. Breintje tentu saja merujuk pada kotamadya kami dan saya juga ingin memotivasi penduduk dengan itu. Karena Saya berani bepergian, saya sering mengambil beberapa Foto terlebih dahulu, yang kemudian saya kirimkan tujuan liburan saya. Tapi PrikkeBreintje juga melakukan perjalanan sendiri. Dia sudah pernah ke Portugal dan Uganda, di antara tempat-tempat lain.”