BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hampir setengah dari pemilih muncul dalam pemilihan parlemen pertama Qatar

Untuk pertama kalinya, penduduk Qatar yang memenuhi syarat dapat memilih dalam pemilihan nasional hari ini. Tingkat partisipasi pemilih adalah 44 persen. Hasilnya belum diketahui.

Negara Teluk itu belum memiliki parlemen terpilih, jadi pemilu adalah yang pertama. Sebelumnya, hanya warga Qatar yang diizinkan untuk memilih dalam pemilihan kota.

Pada saat yang sama, itu hanya langkah terbatas menuju demokrasi. Hanya warga Qatar yang diperbolehkan memilih Dewan Perwakilan dengan dua pertiga (30 dari 45 kursi). Presiden Negara, Emir Tamim bin Hamad Al Thani, memilih lima belas kursi yang tersisa.

Peran yang lebih besar untuk parlemen

Undang-undang pemilu sebenarnya diubah pada tahun 2003 untuk memungkinkan pemilu, tetapi ditunda dari tahun ke tahun. Sebelumnya, emir akan memilih semua anggota parlemen, yang dikenal sebagai Dewan Syura. Banyak negara Arab memiliki syura, yang berarti konsultasi. Dewan Syura Qatar sebelumnya memberi nasihat terutama tentang politik, tetapi sekarang telah diberi sedikit lebih banyak kekuatan.

Anggota dapat mengusulkan RUU, menyetujui anggaran, atau memberhentikan menteri. Mereka tidak memiliki suara dalam pertahanan, keuangan dan keamanan. Partai politik masih dilarang di negara Teluk.

233 orang, termasuk 26 wanita, melamar. Pria dan wanita memberikan suara mereka di ruangan terpisah.

Siapa yang bisa memilih?

Ketika undang-undang pemilu diperkenalkan, itu menjadi sasaran banyak kritik. Undang-undang menyatakan bahwa hanya penduduk yang berusia delapan belas tahun ke atas dan yang nenek moyangnya tinggal di Qatar sebelum tahun 1930 dapat memilih.

Dalam praktiknya, ini berarti bahwa hanya sebagian kecil dari populasi yang benar-benar diizinkan untuk memilih, karena sebagian besar dari 2,8 juta penduduk tidak memiliki kewarganegaraan Qatar. Kebanyakan dari mereka adalah ekspatriat dan pekerja asing. Jumlah warga Qatar diperkirakan antara 300.000 dan 400.000.

READ  Jarak, masker, dan jam malam: Beberapa bagian Eropa perlahan menutup kembali