BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga batu bara terus naik akibat perang di Ukraina

Harga batu bara terus naik akibat perang di Ukraina


Foto: ANP

Harga batu bara, yang digunakan untuk pembangkit listrik, naik tajam pada Kamis. Kenaikan harga selama sesi perdagangan di Asia, pasar bahan bakar terbesar, terjadi di tengah kekhawatiran tentang gangguan pasokan batubara dari Rusia.

Pasar komoditas global telah berada dalam kekacauan sejak invasi Rusia ke Ukraina pekan lalu. Meskipun belum ada sanksi energi Barat secara langsung, para pedagang berusaha mengamankan pasokan bahan bakar dan bahan baku alternatif secepat mungkin karena takut akan sanksi tambahan di masa mendatang.

Harga batubara termal berkualitas tinggi, yang digunakan oleh pembangkit listrik dan dikirim dari Pelabuhan Newcastle di Australia, naik $140,55 dalam satu hari menjadi $446 per ton. Ini merupakan level tertinggi sejak 2008, menurut data dari ICE Futures Europe. Harga batu bara yang dikirim dari Newcastle naik lebih dari dua kali lipat sejak invasi Rusia ke Ukraina. Pada bulan Maret tahun lalu, $80,50 per ton telah dibayarkan.

Kekhawatiran tentang pasokan dari Rusia, yang menyumbang lebih dari 17 persen dari ekspor batu bara global, berada di atas masalah pasokan yang sudah ada di sektor ini. Karena pemulihan ekonomi yang cepat dari krisis Corona, permintaan batu bara telah meningkat secara signifikan. Namun, pasokan terbatas karena penambang di Mongolia dan China menghadapi kekurangan tenaga kerja akibat infeksi virus corona. Selain itu, penambang utama Australia menderita banjir dan Indonesia membatasi ekspor batu bara pada Januari untuk melindungi pasokan energinya.

Isolasi ekonomi Rusia yang berkembang juga telah mendorong kenaikan harga bahan mentah seperti seng, aluminium, dan nikel. Menjadi semakin sulit untuk mengangkut barang-barang mineral semacam itu, yang dikirim dalam peti kemas, karena hampir separuh kapal peti kemas dunia tidak lagi berlayar ke dan dari Rusia. Harga seng naik ke level tertinggi sejak 2007 dan harga aluminium mencapai titik tertinggi sepanjang masa.

READ  “Belgia dapat menarik perusahaan-perusahaan besar Indonesia karena Brexit”