BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga pangan tetap pada tingkat rekor di seluruh dunia

internasionalkan3 Juni ’22 13:32pengarangkan Mark Van Hariveld

Harga pangan di seluruh dunia masih sangat tinggi. Hal ini dinyatakan oleh Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa. Berkat perang di Ukraina, harga gandum naik tajam, antara lain. Pada saat yang sama, ketersediaan komponen pupuk mengalami penurunan.

Akibat invasi Rusia, ekspor dari Ukraina, salah satu pengangkut biji-bijian dan minyak nabati terbesar di dunia, turun tajam. Ukraina tidak lagi memiliki pelabuhan Mariupol karena berada di tangan Rusia. Pelabuhan Odessa diblokir dan hanya sebagian kecil transportasi laut yang dicapai dengan kereta api. PBB memperingatkan bahwa kekurangan pangan dapat mendorong jutaan orang untuk bermigrasi.

produksi rendah

Menurut FAO, produksi sereal global akan turun menjadi 2.784 juta ton pada tahun 2022, untuk pertama kalinya dalam empat tahun. Yang merupakan penurunan 16 juta ton dibandingkan dengan rekor produksi yang diperkirakan untuk tahun 2021, menurut yang terbaru Ringkasan singkat tentang penawaran dan permintaan biji-bijian Dari Organisasi Pangan dan Pertanian, juga diterbitkan hari ini. Penurunan terbesar diperkirakan terjadi pada serealia utama, diikuti oleh gandum dan beras. Produksi global jelai dan sorgum kemungkinan akan meningkat pada tahun 2022.

Berdasarkan perkiraan pertama FAO untuk produksi sereal global pada 2022 dan pemanfaatan pada 2022/23, produksi sereal “tidak akan cukup untuk memenuhi persyaratan pemanfaatan yang diproyeksikan”.

Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian, makanan menjadi lebih murah di bulan Mei dibandingkan bulan sebelumnya, ketika harga minyak nabati turun 3,5 persen. Hal ini antara lain karena Indonesia telah mencabut larangan ekspor minyak sawit. Organisasi Pangan dan Pertanian lebih lanjut mencatat bahwa petani di seluruh dunia tidak hanya menghadapi kenaikan biaya energi dan tenaga kerja, tetapi juga kekurangan pupuk. Ini bisa memperburuk krisis pangan pada 2023, kata FAO.

READ  RFC investasikan seperempat miliar dolar di Indonesia - Berita Investasi

Bahkan sebelum perang di Ukraina, harga pangan tinggi akibat terganggunya rantai pasokan dan meningkatnya permintaan setelah pandemi Corona. Seperti biasa, negara-negara miskin paling terpukul oleh inflasi harga pangan. Alasan kenaikan harga minyak nabati dan biji-bijian yang berkelanjutan adalah karena negara-negara mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi pasar mereka. Misalnya, Malaysia melarang ekspor ayam, sedangkan India mempersulit ekspor gula dan gandum.

Baca juga | Kelaparan parah di Tanduk Afrika

kerusuhan sosial

Standar & Miskin Dia memperingatkan bahwa krisis pangan akan berlangsung hingga 2024 dan mungkin lebih lama. Dan hal ini dapat memiliki konsekuensi bagi pertumbuhan ekonomi, kelayakan kredit, dan stabilitas sosial negara-negara. Yang terakhir mungkin disebut pintu terbuka, tetapi sebagian besar analis setuju bahwa Musim Semi Arab 2010 terutama disebabkan oleh kenaikan harga pangan. Lebih-lebih lagi Komite Penyelamatan Internasional Ini memperingatkan kelaparan yang akan datang “yang dapat mempengaruhi 47 juta orang tambahan – terutama di Tanduk Afrika, Sahel, Afghanistan dan Yaman – karena kelaparan parah.

Menurut Financial Times, pada tahun 2021, hampir 700 juta orang hidup dengan kurang dari €1,70 sehari. Sesuatu yang digunakan Bank Dunia sebagai ukuran kemiskinan ekstrim. Setiap kenaikan harga pangan yang signifikan dapat mengirim jutaan lagi ke dalam kategori ini.

Chad, yang terletak di pantai Afrika, sejak itu mengumumkan keadaan darurat karena tidak cukupnya gandum yang masuk ke negara itu. Pemerintah militer negara itu memastikan bahwa situasi pangan telah memburuk secara signifikan sejak awal tahun ini, dan menyerukan bantuan internasional. Menurut PBB, sekitar sepertiga dari 16 juta penduduk Tajadian bergantung pada bantuan pangan internasional.

masukkan

Presiden Rusia Vladimir Putin menerima, pada hari Jumat, Presiden Uni Afrika, Presiden Senegal Macky Sall, di kediamannya di Laut Hitam di Sochi. Di sana mereka akan berbicara tentang pengiriman gandum dan kerja sama politik. Kantor Sall mengatakan kunjungan itu bertujuan untuk “membebaskan stok biji-bijian dan pupuk, penyumbatan yang terutama mempengaruhi negara-negara Afrika.” Menurut Kremlin, pembicaraan tersebut akan membahas “masalah interaksi Rusia dengan Uni Afrika, termasuk perluasan dialog politik dan kerja sama ekonomi dan kemanusiaan.”

READ  Sedikitnya 22 orang tewas dalam letusan gunung berapi di Jawa, 68 orang terbakar

“Agenda internasional saat ini juga akan dibahas,” kata Kremlin.

Baca juga | Uni Afrika meminta UE untuk mencegah bencana pangan