BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hasil pengembalian kolektif yang tinggi untuk perdagangan bebas | Standar

Negara-negara anggota WTO telah menyepakati paten untuk vaksin COVID-19, dukungan perikanan dan e-commerce.

Sekitar pukul lima pagi ini, para negosiator akhirnya keluar. Setelah empat hari pertemuan – satu hari lebih lama dari yang direncanakan – WTO akhirnya dapat mengandalkan kesuksesan lain. Pertemuan 120 menteri perdagangan di Jenewa menyetujui paket tindakan yang disebut oleh Sekretaris Jenderal Ngozi Okonjo-Iweala sebagai “Paket Jenewa”.

Bagian yang paling jelas adalah kesepakatan untuk mencabut sebagian perlindungan paten untuk vaksin Covid. Ini telah dinegosiasikan sejak awal pandemi. Akibatnya, kesepakatan tidak akan masuk akal di bidang ini. Sekarang ada surplus vaksin virus corona.

Kesepakatan juga dicapai tentang dukungan untuk sektor perikanan. Ini penting, karena dukungan keuangan yang diberikan banyak negara kepada nelayan mengarah pada penangkapan ikan yang berlebihan di daerah penangkapan ikan yang rentan. Mengurangi subsidi ini dapat melindungi stok ikan. Kesepakatan itu sulit, karena beberapa negara, seperti India, menginginkan perlakuan khusus.

Selain itu, negara-negara anggota sepakat untuk memperpanjang moratorium bea masuk untuk produk digital. Dalam istilah khusus, ini berarti bahwa siapa pun yang berlangganan Netflix tidak perlu membayar bea masuk apa pun. Untuk sementara, sepertinya pembekuan ini akan segera berakhir, yang dapat membuat ekonomi digital menghadapi hambatan dan komplikasi keuangan. Itu akan menjadi hal yang memalukan bagi WTO, karena lembaga tersebut berusaha mengatasi hambatan semacam itu.

kan Optimisme berlaku di blok tinggi perdagangan bebas di Jenewa

Pemeriksaan

Sebuah pernyataan tentang ketahanan pangan global telah dikembangkan. Hal itu berkaitan dengan tren negara-negara penghasil pangan yang semakin berkembang untuk mengambil langkah-langkah proteksionis. Sebagai contoh, Indonesia baru-baru ini membatasi ekspor minyak kelapa sawit agar memiliki stok yang cukup untuk penduduknya. Dalam sebuah pernyataan menteri, para menteri sepakat bahwa tindakan tersebut harus “sementara, ditargetkan dan transparan” dan “sesuai dengan aturan WTO”.

READ  Apakah piring terbang ini berhasil?

Akhirnya, para menteri juga memutuskan bahwa WTO harus direformasi. Hal ini penting, karena lembaga ini telah mengalami krisis selama beberapa waktu. Prosedur pengambilan keputusan memakan waktu lama dan tidak cukup efisien. Beberapa tahun yang lalu, sebagai protes, Amerika Serikat menyabotase beberapa penunjukan ke badan yang bertanggung jawab untuk mengadili sengketa perdagangan.

Komisaris Perdagangan Eropa Valdis Dombrovskis mentweet: “WTO perlu diprogram ulang agar tetap relevan di abad ke-21.” “Kami akan segera memulainya, dan mudah-mudahan, kami dapat mencapai puncaknya pada konferensi tingkat menteri berikutnya.” Konferensi berikutnya dijadwalkan pada 2024.