BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hilangkan penjahat perang seperti Spur and Peel dari jalanan

Pada konferensi pers Kamis lalu tentang hasil NIOD, KITLV dan NIMH Laporan Studi Kebebasan, imigrasi, kekerasan dan perang di Indonesia, 1945-1950, Istilah ‘kekerasan ekstrem’ memainkan peran penting. Semakin jelas di pagi hari bahwa kata ‘kejahatan perang’, kata yang paling meyakinkan dan paling meyakinkan dalam undang-undang, dihindari, termasuk penyiksaan tanpa akhir, abstraksi dan eksekusi yang tidak sah terhadap para tahanan dan warga sipil yang sama sekali tidak bersalah hingga My Lai. Tes yang dilakukan di Kampong telah mempengaruhi setidaknya satu lakh orang secara total.

Dengan menganggap angkatan bersenjata bertanggung jawab atas kekerasan ini, tidak seorang pun harus diidentifikasi sebagai penjahat perang.

Perdana Menteri Mark Rutte (VVD) tampaknya mengalami kesulitan memahaminya dalam tanggapan pertamanya yang memadai, meskipun ia mengambil langkah pertama dengan meminta “pihak berwenang saat itu” bertanggung jawab atas kekerasan ekstrem ini.

Petugas

Dalam bukunya yang tidak dapat diganggu gugat Revolusi Sejak tahun 2020, ketika rumput kecil telah dipotong dari kaki tiga lembaga penelitian, David von Reybrook sebenarnya menyebutnya manusia dan kuda: perwira yang paling bertanggung jawab atas kejahatan perang Belanda adalah Jenderal Jenderal S. Memacu. , HA Felderhof, Jaksa Agung Mahkamah Agung Hindia Belanda, Letnan Gubernur Jenderal Hubert von Mook dan Perdana Menteri Louis Peel (1946-1948, KVP) berada di level politik tertinggi.

Namun, penelitian memperjelas bahwa para protagonis “menoleransi, menyembunyikan, dan mendorong” lebih banyak kekerasan (baca: kejahatan perang Belanda).

Perannya dalam membentuk kebijakan Belanda sama sekali tidak singkat atau dibuat-buat; Peel melakukan perjalanan ke Bodevia pada Agustus 1948 sebagai Perwakilan Tinggi Mahkota di Hindia Belanda, dan dianggap sebagai pendorong utama.Aksi polisi keduaLebih jauh, baik Peel maupun penggantinya Willem Trees (PvdA) dapat disalahkan atas fakta mengejutkan bahwa setelah penyerahan kedaulatan pada tahun 1949, bukan Belanda, tetapi Indonesia, yang telah dieksploitasi dan diperbudak selama berabad-abad, yang membayar. Para pemukim harus membayar kompensasi (sekitar sepuluh miliar euro) kepada gulden.

READ  Seniman Suriname Sri Irodichromo dan dunia seni - Douglas Suriname

Penyaringan

Apakah keempat orang ini (tentu saja yang lain) dapat disebut sebagai penjahat perang adalah pertanyaan hukum dan semantik parsial. Namun, penyelidikan memperjelas bahwa mereka menoleransi, menyembunyikan dan mendorong kekerasan serius (baca: kejahatan perang Belanda) dan memastikan bahwa pelakunya dihukum. Meskipun mereka telah dijauhkan dari eksekutif kekerasan dengan menyaring pesan yang diperkuat oleh “penyimpangan kolonial,” mereka tahu apa yang sedang terjadi, menurut para peneliti.

Baca selengkapnya: Penelitian: Militer Belanda menggunakan ‘kekerasan ekstrim struktural’ di Indonesia

Bagaimana kita menilai situasi ini dengan pengetahuan hari ini? Sebuah kamp yang dinamai Spoorin (dalam Ermelo) tampaknya masih diberi nama, terutama sampai kematian Peel pada tahun 1977 ketika dia menjadi wakil presiden dewan negara bagian, menteri negara bagian, dan dapat diakses secara langsung. Ratu. Banyak jalan yang dinamai Peel, serta ruang pertemuan di Universitas Radbotwood di Nizhny Novgorod (Peel adalah seorang profesor dari 1949-1951).

Sangat penting bagi kita untuk bertanggung jawab atas masa lalu dan membiarkan diri kita dan Indonesia tahu apa dan siapa yang kita benci (dan di sisi lain, siapa, apa yang kita kagumi, apa yang ingin kita perjuangkan). Konteksnya mungkin luas, tetapi pada akhirnya perlu melihat pada tingkat pribadi yang mengarah pada kekejaman atau, sebaliknya, pada perkembangan.

Paradoksnya, upaya terakhir biasanya mengarah ke yang pertama, tetapi kita tidak dapat mengutuk kekerasan serius atau kejahatan perang sambil terus menghormati pelaku (tidak langsung). Untuk selanjutnya, saya ingin bertemu di Joop Hooding dan mengucapkan selamat tinggal kepada putri dan putra kami.