BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Impian besar Matteo Boone? Jadilah petualang penuh waktu

Mama Carol Nerink: ‘Saya takut dengan apa yang akan terjadi selanjutnya’

Dia selalu tahu entah bagaimana. “Ini benar-benar tidak berlebihan, tetapi bahkan di rumah sakit bersalin, sejujurnya saya pikir dia akan bangun dari tempat tidurnya. Sebagai anak kecil, Anda harus mengawasinya juga, kalau tidak dia sudah pergi. Di sana tidak ada yang bisa menghentikannya.” Belum. Karena dia mungkin terlihat sedikit imut dan sedikit pemalu sekaligus di daerah Mathieu Boone berubah menjadi monster yang gigih. Bahkan ibunya pun tidak bisa menjinakkannya. Secara mental, Matthew bisa sangat dalam. Namun, ini tidak selalu terjadi, Carol tampaknya agak ragu-ragu.

“Suatu kali dia pergi ke Indonesia untuk mendaki Rinjani. Itu tidak berjalan seperti yang dia inginkan. Dan saya tidak tahu persis bagaimana hasilnya, tetapi kemudian dia mengklik di kepalanya. Dia berkata jika saya ingin melakukannya hal-hal seperti itu, aku harus lebih tangguh. Lebih kuat.” Dia melakukan ini melalui latihan. selama berjam-jam. “Bahkan sebelum berangkat kerja, terkadang dia benar-benar berolahraga selama enam jam. Minggu lalu dia pulang jam 10 malam. Dia mengambil sepedanya dan mengendarai Kemmelberg. Ayah saya juga tenang. oh… Intens. Sangat atletis. Dia banyak bersepeda, bahkan di usia yang sudah lanjut. Hingga sepuluh kali berturut-turut di Mont Ventoux. Maxim (31 tahun), saudara Matthew, adalah orang yang bersemangat. Ia juga bertindak sebagai penyelamat (di Ostend, merah.) Dia juga seorang DJ.”

Kegagalan bukan untuk memilih

“Aku hanya merasa nyaman saat dia berlatih,” Carol tersenyum lembut. Kemudian lagi: Tahun lalu dia benar-benar meninggal. “Saya menjadi sangat cemas ketika dia mendaki gunung. Ya, itu telah membuat saya beberapa malam tidak bisa tidur. Karena hal-hal bisa salah juga, saya sering stres. Tapi kegagalan bukanlah pilihan. Pada upaya pertamanya untuk berenang menyusuri garis pantai, tidak ada yang menyangka angin bertiup begitu kencang. Tak terduga. Bagaimana dia menemukan keberanian untuk melakukan upaya lain tak lama kemudian… Hukuman. Yang tidak saya mengerti adalah bagaimana dia mendorong dirinya sendiri ke ekstrem. Menemukan kesenangan dalam penderitaan… Ini yang saya tidak mengerti. Ya, itu benar-benar makanan bagi para psikolog”.

READ  Bahkan selama perang kolonial di Indonesia, sepak bola dimainkan

“Sebenarnya, ini bukan dunia Matthew. Tidak ada cara untuk melestarikannya. Dia begitu fokus pada alam dan tantangan. Satu-satunya cara untuk membiarkannya ada adalah dengan membiarkannya pergi.” Carol bepergian bersamanya saat dia mencoba memecahkan rekor. Tapi dalam pikirannya dia sudah melewati saat itu. “Jujur, saya takut apa yang akan terjadi selanjutnya. Bagaimana Anda bisa berbuat lebih banyak? “Dia menelan pertanyaan, “Apakah itu pernah cukup?” Mungkin karena dia juga tahu jawabannya.