BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia berjuang bersama Tiongkok untuk melindungi UKM mereka sendiri

Indonesia berjuang bersama Tiongkok untuk melindungi UKM mereka sendiri

Internasional6 Juli '24 jam 14.05Dimodifikasi pada 6 Juli '24 pukul 17.13Penulis buku: Mark van Hareveldt

Indonesia sedang mempertimbangkan untuk mengenakan tarif impor pada pakaian Tiongkok untuk melindungi industri tekstilnya sendiri, menurut laporan Bloomberg dan The Diplomat. Pekan lalu, Menteri Perdagangan Indonesia Zulkipli Hasan mengatakan tarif hingga 200 persen dapat dikenakan untuk melindungi industri lokal dari barang-barang yang lebih murah dari negara-negara seperti Tiongkok. Sehari sebelumnya, kepala kebijakan fiskal Kementerian Keuangan mengatakan dia berencana untuk memberlakukan kembali bea masuk atas beberapa produk tekstil asing yang telah habis masa berlakunya pada November 2022.

Ini bukan pertama kalinya Jakarta memberlakukan pembatasan perdagangan terhadap China, tahun lalu Jakarta mengeluarkan aturan dengan kuota impor ratusan produk, termasuk produk makanan. Foto: David Cristiano

Langkah-langkah tersebut diambil setelah adanya protes dari ribuan pekerja tekstil dan serikat pekerja tekstil Indonesia serta usaha kecil dan menengah yang meminta pemerintah di Jakarta untuk melakukan intervensi karena impor tekstil yang murah merugikan perdagangan mereka. Dengan potensi tarif, Indonesia berada dalam situasi yang sulit – di satu sisi, Jakarta sangat membutuhkan investasi asing dan perdagangan dengan Tiongkok, dan di sisi lain, Indonesia ingin perusahaan lokalnya tetap kompetitif.

Perang dagang

Tiongkok adalah pemasok impor terbesar sekaligus pembeli terbesar ekspor Indonesia, sehingga kenaikan tarif yang signifikan dapat memicu reaksi dari Beijing dan merusak hubungan kedua negara. Kepada wartawan, Menteri Perdagangan Hasan mengatakan isu perdagangan antara AS dan Tiongkok menyebabkan Tiongkok mengalihkan ekspornya ke pasar lain seperti Indonesia. Hal ini, kata Hasan, mengancam akan “runtuhnya” usaha kecil di negara tersebut.

“Amerika Serikat dapat mengenakan bea masuk sebesar dua ratus persen pada barang tembikar atau pakaian yang diimpor; Hal ini bisa kita lakukan untuk menjamin kelangsungan dan kesejahteraan UKM dan industri kita,” kata Menkeu kepada kantor berita Antara. Indonesia mengalami surplus perdagangan selama empat tahun terakhir, namun surplus dengan Tiongkok berubah menjadi defisit pada bulan Mei karena impor mesin dan produk plastik.

READ  Carmen (25) dari Groningen memenangkan €211.000 di acara TV Miljonenjackt.

Bukan hanya tekstil

Menurut kantor berita Reuters, Sulbigli mengatakan tarif akan berkisar antara 100 hingga 200 persen dan dapat “mempengaruhi impor alas kaki, pakaian, tekstil, kosmetik, dan keramik.” Ini satu langkah di atas tekstil. Komite Jaminan Perdagangan Indonesia akan menentukan tingkat tarif dan jenis barang yang dicakupnya, kata seorang pejabat senior di Kementerian Perdagangan Indonesia. Saat ini belum jelas produk Tiongkok mana yang akan dikenakan tarif tambahan.

rekam jejak

Ini bukan pertama kalinya Jakarta memberlakukan pembatasan perdagangan terhadap China, tahun lalu Jakarta mengeluarkan aturan dengan kuota impor ratusan produk, antara lain produk makanan, alas kaki, elektronik, dan bahan kimia. Namun, belakangan pemerintah terpaksa mengubah undang-undang tersebut. Menurut perusahaan-perusahaan Indonesia, kuota tersebut mengganggu rantai pasokan dan mempersulit perusahaan-perusahaan Indonesia untuk mendapatkan barang impor yang diperlukan untuk produksi dalam negeri.

Jakarta serius. UKM di Indonesia memang kecil, tapi ada sekitar 64 juta usaha kecil dan menengah yang tidak mampu lagi bersaing karena banyaknya produk murah China yang membanjiri pasar.

Pertama adalah pasar dalam negeri

Pemerintah Indonesia memiliki rekam jejak yang kuat dalam melindungi pasar domestik dengan memberikan subsidi, larangan ekspor, dan langkah-langkah lain untuk melindungi masyarakat berpenghasilan rendah dan mendorong pertumbuhan industri lokal. Salah satu penyebabnya adalah Jakarta tidak mampu menanggung kerusuhan sipil.

Oleh karena itu, Indonesia menjaga harga bahan pokok seperti bensin, listrik, beras, dan minyak goreng tetap stabil dan terjangkau. Hal ini termasuk subsidi, pengendalian ekspor dan apa yang disebut dengan kewajiban pasar domestik – produsen bahan mentah tertentu seperti batu bara diharuskan menjual persentase tertentu dari produksi mereka di pasar domestik dengan harga yang menarik.

READ  Lagi-lagi banyak mahasiswa internasional yang datang ke kota, bagaimana caranya mendapatkan rumah?