BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia dan AS melakukan latihan militer bersama

Jenderal AS Stephen G. Smith saat konferensi pers tentang latihan ‘Super Garuda Shield’. © REUTERS

Ribuan tentara Indonesia dan AS memulai latihan militer bersama di pulau Sumatra dan kepulauan Riau di Indonesia pada hari Senin. Latihan, yang akan berlangsung dua minggu, dimaksudkan untuk mempromosikan “kerja sama regional” di tengah ketegangan dengan China, menurut Washington. Ini ditulis oleh kantor berita Prancis AFP.

mtmSumber: Belgia

Sekitar 4.000 tentara AS dan Indonesia akan ambil bagian dalam latihan tahunan yang dijuluki ‘Super Garuda Armor’ itu. Pemain dari Australia, Jepang dan Singapura juga berpartisipasi.

Latihan itu dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan antara China dan AS. Jumlah itu meningkat dalam dua minggu terakhir setelah laporan bahwa Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, Nancy Pelosi, akan mengunjungi Taiwan, sebuah pulau otonom yang dianggap China sebagai bagian dari wilayahnya.

Pelosi menegaskan bahwa dia sedang menuju ke Asia, tetapi tidak ada yang diketahui tentang kemungkinan pemberhentian di Taiwan. Baru-baru ini, Presiden China Xi Jinping memperingatkan Presiden AS Joe Biden selama panggilan telepon yang berlangsung lebih dari dua jam untuk “tidak bermain api” di Taiwan.

“Ini benar-benar latihan untuk membangun kepercayaan, koordinasi dan saling pengertian, dan meningkatkan kemampuan,” Jenderal Stephen Smith, komandan pasukan AS yang berpartisipasi, berjanji pada hari Jumat. “Jadi ini benar-benar latihan militer dan bukan ancaman bagi pihak mana pun.”

READ  Dampak operasi korona di industri katering