BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mengkaji rencana penggabungan dua maskapai penerbangan pemerintah – Eksekutif

Indonesia mengkaji rencana penggabungan dua maskapai penerbangan pemerintah – Eksekutif

JAKARTA (Reuters) – Pemerintah Indonesia sedang mengkaji rencana penggabungan perusahaan milik negara Garuda Indonesia dan Pelita Air, salah satu unit Pertamina Energy, untuk memastikan harga tiket pesawat terjangkau, kata seorang eksekutif pada Selasa.

Rencana tersebut muncul setahun setelah Garuda mencapai kesepakatan dengan kreditornya untuk merestrukturisasi utangnya sebesar $9 miliar.

Dindi Kurniawan, CEO Pelita Air, mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaannya menyambut baik rencana tersebut, yang katanya sedang ditinjau oleh Kementerian Badan Usaha Milik Negara, dan menambahkan bahwa potensi merger akan “meningkatkan industri penerbangan” dan memastikan harga tiket terjangkau.

Pernyataannya muncul setelah media lokal mengutip Menteri BUMN Eric Thohir yang mengatakan pada hari Selasa bahwa ia bermaksud menggabungkan Pelita Air dengan Grup Garuda, yang unit penerbangan berbiaya rendahnya mencakup Citilink.

Eric mengatakan merger tersebut akan membantu mengurangi biaya logistik negara dan meningkatkan ukuran armadanya, yang menurutnya membutuhkan 179 pesawat baru.

Garuda mengoperasikan 101 pesawat pada bulan Juni, menurut situs webnya. CEO Belita Air mengatakan perseroan mengoperasikan 7 pesawat.

Direktur Utama Garuda Irfan Setiaputra dalam keterangannya, Selasa, mengatakan perseroan masih membahas merger.

(Laporan oleh Stefano Soliman, Penyuntingan oleh Ed Osmond)

READ  Kualifikasi Asia Meningkat dan Memimpin dalam Kursus Pelatihan di Indonesia