BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini adalah peta dunia paling akurat hingga saat ini

Ini adalah peta dunia paling akurat hingga saat ini

Butuh beberapa waktu untuk membiasakan diri, tapi ini adalah peta dunia. AuthaGraph adalah peta bumi yang paling akurat. Setidaknya dalam hal proporsi dan skala lanskap.

Ini adalah teka-teki dengan garis lintang dan garis bujur karena gelombang tersebut mengalir melalui gambar. Peta dunia yang kita kenal tidak memiliki masalah terakhir, garis-garisnya hampir lurus. Namun sekali lagi, proporsi permukaannya hilang.

Para pembuat peta telah berjuang mengatasi masalah yang sama selama berabad-abad. Mereka mencoba mengubah sesuatu yang bulat seperti bola dunia menjadi sesuatu yang datar seperti peta dunia. Bayangkan jika Anda merentangkan seutas tali mengelilingi bola bumi, tepat lebar di tengahnya. Jika semuanya berjalan lancar, senar Anda akan melintasi garis khatulistiwa ke Indonesia, Kenya, dan tentu saja Ekuador (dinamai menurut garis khatulistiwa).

Sesuatu dari bulat ke sesuatu yang datar

Potong talinya dan rentangkan tali baru di atas bola dunia. Misalnya saja di 50 derajat lintang utara, bersama dengan Rusia, Kanada, dan Belgia. Potong senar itu juga dan Anda akan mendapatkan senar yang jauh lebih pendek daripada senar pertama. Anda telah membuat lingkaran kecil dengannya. Jika Anda ingin menggambar negara-negara pada string tersebut dalam grafik persegi panjang, perpendek string panjang dan regangkan sedikit string pendek. Dan negara-negara terkaitnya. Itulah dasar proyeksi klasik Mercator.

Oleh karena itu, ukuran benua tidaklah tepat. Segala sesuatu di ekuator berkontraksi penuh dan segala sesuatu di 50 derajat lintang utara memanjang penuh.

Benua Afrika tiba-tiba tampak dua kali lebih besar dari Rusia. Faktanya justru sebaliknya: Rusia dua kali lebih kecil dari Afrika. Bayangkan saja: Rusia memiliki luas 17 juta kilometer persegi dan benua Afrika lebih dari 30,3 juta kilometer persegi.

Pencipta AuthaGraph asal Jepang, Hajime Narukawa, bukanlah seorang pembuat grafik, melainkan seorang arsitek. Saat belajar di Berlage Institute di Belanda, ia memutuskan untuk memecahkan masalah peta dunia. Dia mendekatinya secara matematis, menghitung semua proporsi dan membagi dunia menjadi 96 segitiga. Meski proporsinya masih belum 100 persen benar, namun gambarnya sangat realistis. Selain itu, Antartika juga termasuk dalam peta Jepang/Belanda. Kebanyakan proyeksi menunjukkan benua Antartika dengan garis putih di bagian bawah atau tidak ada garis putih sama sekali.

Peta dunia kita menceritakan sebuah kisah

Apakah ini cukup untuk membuang peta lama? Profesor Henk van Houtum tidak membutuhkannya, namun sedikit perhatian terhadap berbagai perspektif di dunia kita akan menyehatkan. Van Houtum mengajar geografi politik dan geopolitik di Universitas Radboud. “Peta adalah sebuah cerita, seperti sebuah teks. Jadi, patut dicatat bahwa kita telah menceritakan kisah yang kira-kira sama selama berabad-abad: peta kolonial Mercator, dengan Amerika, Eropa, dan Rusia yang terpecah, Kutub Utara dan Selatan digambarkan sebagai wilayah yang sangat besar, dan Eropa sebagai kekuatan kolonial. Waktu konstan di tengah. Proyeksi lain mengenai dunia mungkin memberikan kesan bahwa tidak ada cerita yang mencakup segalanya.

Van Houtum menganggap tanda tangan itu ‘sangat menarik’ tetapi tidak menyukai peta batas wilayah seperti negara atau benua. “Ini tidak boleh menjadi satu-satunya jendela dunia yang dominan dalam pendidikan, politik, dan media kita. AuthaGraph masih berpura-pura bahwa dunia dapat direduksi menjadi dunia yang penuh wilayah. Kartografi harus melampaui wilayah. Dia tidak memvisualisasikan faktor-faktor kekuatan seperti itu. sebagai institusi dan media, apalagi dunia manusia dan dunia luar, koneksi mereka. Hal ini memberikan pemikiran ke dalam perbedaan-perbedaan nasional. Negara-negara adalah wilayah yang homogen dan secara tidak adil mengubah pengaruh-pengaruh lain seperti keberagaman dan dinamika internasional menjadi sebuah pengecualian dan bukan sebuah wilayah yang bersatu. sekarang saatnya untuk melihat peta dunia secara manusiawi dan inklusif.”

Ini setara dengan cara alternatif dalam melihat peta tradisional. Grafik dan gambar akan lebih ditonjolkan nanti.

Namun Bosatlas, penerbit peta dan rencana, tidak membutuhkan banyak ide atau perspektif alternatif. Menurut juru bicaranya, Bosatlas tidak akan menambahkan AuthaGraph dalam waktu dekat. Jaringan derajat geografis lintang dan bujur terfragmentasi dan penerbit menganggap penting untuk memberikan wawasan tentang apa yang ada pada garis lintang atau bujur geografis. “Dalam beberapa tahun terakhir, sudah menjadi tren untuk menyebut proyeksi yang benar-benar sesuai dengan wilayah sebagai proyeksi yang ‘baik’. Referensi sering kali dibuat pada proyeksi Mercator, yang menunjukkan wilayah yang lebih luas dari garis khatulistiwa. Proyeksi ini biasanya dikaitkan dengan negara-negara Barat yang kaya. , yang menjadikan negara-negara miskin seperti benua Afrika menjadi lebih kecil dan kurang penting. Ingin menampilkan lebih sedikit, namun dalam atlas kami, proyeksi Mercator tidak digunakan.

Proyeksi Winkel-Tripel yang saat ini digunakan di Bosatlas dirancang oleh Oswald Winkel dari Jerman lebih dari satu abad yang lalu. Ini disebut proyeksi silinder. Kurva selatan dan utara dari ekuator disertakan dalam gambar, sehingga mencegah distorsi. Ujung Asia dan Alaska kembali berada di bawah tekanan dalam skema Winkel-Dreibel. Bosatlas menggunakan peta ini sebagai kompromi yang masuk akal antara ketepatan luas, sudut, dan jarak.

Kebetulan, alasan Bosatlas menolak AuthaGraph tidak sepenuhnya dibuat-buat. Perhitungan Matematika Hajime Narugawa tidak dapat diakses secara bebas, tetapi dilindungi oleh hak cipta. Secara resmi, AuthaGraph adalah desain berhak cipta. Oleh karena itu, proyeksi tersebut tidak dapat dimasukkan ke dalam perangkat lunak referensi geografis.

Menurut Posatlus, apakah desain dapat mengambil bentuk didaktik di sekolah kita tergantung pada kebutuhan guru Belanda. Variasi ini sangat relevan bagi siswa sekolah menengah atas dalam pendidikan pra-universitas. Menurut guru geografi, jika proyeksi ini terbukti menjadi tambahan yang berguna di edisi mendatang, proyeksi ini dapat dimasukkan dalam lokasi tersebut.

Butuh beberapa saat bagi setiap siswa untuk melihat sekilas bahwa Australia tiga kali luas Greenland.

READ  Simulator Penerbangan Microsoft Mendapat Kepulauan Laut dan Antartika dalam Pembaruan Baru — Itulah Game