BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini terjadi tadi malam: Bank Dunia memperingatkan ‘krisis dalam krisis’ | perang ukraina

videoBank Dunia memperingatkan “bencana kemanusiaan” global karena harga pangan yang tinggi. Presiden Zelensky mengatakan sanksi baru Uni Eropa seharusnya “benar-benar merugikan Rusia”.


Mark van Asen


Terakhir diperbarui:
09:22

Presiden Bank Dunia David Malpass mengatakan krisis pangan dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi yang termiskin dari yang miskin. Perang di Ukraina menyebabkan harga gandum dan bahan bakar naik, antara lain. “Krisis di dalam krisis,” Malpass memperingatkan. “Orang tidak hanya akan makan lebih sedikit, tetapi juga memiliki lebih sedikit uang yang tersisa untuk hal-hal lain, seperti pendidikan.”

Menurut dia, sampai saat ini belum ada kekurangan pangan. Ada cukup untuk memberi makan semua orang. Caranya adalah dengan memberikan makanan kepada mereka yang paling membutuhkan. Banyak dari mereka tinggal di negara yang sudah menghadapi kesulitan besar akibat pandemi Corona. “Itu milik setidaknya enam puluh persen dari negara-negara termiskin.” Solusinya adalah dengan membatalkan utang terbesarnya, tetapi negara-negara kaya (di Barat, tetapi juga di Cina) belum menyatakan pendapat mereka tentang hal ini.

Kemarin, Presiden Zelensky menerima kunjungan dari Presiden Dewan Eropa Charles Michel. © ANP / EPA

sakit yang nyata

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengumumkan dalam pidato hariannya tadi malam bahwa Uni Eropa akan memperkenalkan paket sanksi baru. Dia membahas masalah ini kemarin dengan Charles Michel, Presiden Dewan Eropa. Sanksi harus benar-benar merugikan negara dan militer Rusia. Mereka fokus khususnya pada sektor energi, perbankan, impor dan ekspor, dan transportasi.”


Zelensky dan Michel juga membahas krisis pangan dan energi yang mengancam di Eropa. Menurut pendapat mereka, kemungkinan saat ini Ukraina akan melanjutkan ekspor gandum, sehingga Rusia tidak dapat “memeras Eropa”.

Presiden Zelensky kembali menyerukan boikot minyak Rusia dalam pidatonya. Dan Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Barbock mengumumkan bahwa Jerman akan merespons dalam hal apa pun. Impor minyak akan dikurangi setengahnya musim panas ini dan akan benar-benar nol pada akhir tahun. Kemudian gas masuk, dan kami melakukannya dengan seluruh Eropa. Ini adalah kekuatan Uni Eropa.” Impor batubara Jerman juga akan dihentikan musim panas ini. Akan memakan waktu lebih lama untuk mengucapkan selamat tinggal pada gas Rusia, karena Jerman sangat bergantung padanya (lebih dari setengahnya).

“lebih kuat dari yang kubayangkan”

Tadi malam, Presiden AS Joe Biden mengumumkan paket bantuan baru untuk Ukraina. Awal pekan ini, Amerika Serikat mengatakan akan memasok senjata senilai $800 juta. Tidak jelas apa sebenarnya yang ditawarkan. Seorang juru bicara mengatakan pemerintah AS akan melakukan segala dayanya untuk memungkinkan Ukraina merespons secara efektif dalam pertempuran militer ini. Biden mengungkapkan kekagumannya atas perlawanan tentara Ukraina, dengan mengatakan, “Mereka lebih kuat dan lebih bangga dari yang saya kira.”


kutipan

Mereka lebih kuat dan lebih bangga dari yang saya kira

Presiden AS Joe Biden berbicara tentang tentara Ukraina

Sementara itu, kota Mariupol yang terkepung masih belum sepenuhnya dikuasai Rusia. Tentara dan warga sipil di pabrik Azovstal teguh. Ada desas-desus selama berhari-hari bahwa setiap saat bisa berakhir bagi para pembela kota. Ukraina sekarang ingin duduk dengan Rusia dalam “putaran khusus” negosiasi di Mariupol, “tanpa prasyarat.” Itu harus terjadi di Mariupol sendiri. Tujuannya adalah untuk mengevakuasi tentara dan warga sipil yang terjebak di pabrik. Ini akan menjadi lebih dari seribu orang.

Macron dan Le Pen

Perang di Ukraina juga mempengaruhi pemilihan presiden Prancis. Itu menjadi jelas lagi tadi malam saat debat antara dua kandidat yang tersisa, Emmanuel Macron dan Marine Le Pen. Macron dengan tajam menyerang lawannya karena hubungan intimnya dengan Kremlin. Pihak Le Pen mendapat pinjaman dari bank Rusia pada tahun 2014. Menurut Le Pen, ini karena tidak ada bank Prancis yang mau meminjamkan apa pun padanya. Le Pen juga dikritik karena mengakui pencaplokan Krimea oleh Rusia pada tahun 2014. Dia adalah salah satu pemimpin politik pertama yang mengambil langkah ini.

Keduanya juga berselisih tentang peran apa yang harus dimainkan Prancis. Macron percaya bahwa Prancis seharusnya tidak hanya membantu Ukraina secara militer, tetapi juga harus menerima lebih banyak pengungsi. Le Pen percaya bahwa pasokan senjata membuat Prancis menjadi “pejuang”. Itu untuk menerima pengungsi.

G7 uang ekstra

Para menteri keuangan negara-negara industri terkaya (Kelompok Tujuh) setuju untuk memberikan bantuan tambahan kepada Ukraina setidaknya 22 miliar euro. Dan banyak lagi, jika perlu. Mereka juga mengungkapkan ketidaknyamanannya bahwa Rusia masih berpartisipasi dalam pertemuan internasional seperti Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional. “Organisasi semacam ini seharusnya tidak berbicara dengan Rusia seolah-olah tidak ada yang salah dengan itu.”

Tonton video kami tentang perang di Ukraina di sini:

READ  'Waktu kebebasan telah berakhir', Sharq TV diblokir setelah menguasai Kabul