BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor canggih di Asia menantikan keputusan suku bunga di China

Investor canggih di Asia menantikan keputusan suku bunga di China

Pandangan tentang hari yang akan datang di pasar Asia dari kolumnis pasar keuangan Jamie MacGyver.

Perdagangan di pasar Asia akan lebih ringan dari biasanya pada hari Senin karena tidak ada data ekonomi regional utama yang dijadwalkan dan pasar AS ditutup. Dengan demikian, investor dapat bersiap untuk peristiwa besar pertama minggu ini pada hari Selasa – keputusan suku bunga di China.

Bank Rakyat China kemungkinan akan memangkas suku bunga pinjaman satu tahun dan lima tahun (LPR) masing-masing sebesar 10 basis poin menjadi 3,55% dan 4,20%, upaya terbaru untuk menopang ekonomi China yang sedang sakit dan menghindari deflasi. .

People’s Bank of China (PBOC) memangkas suku bunga pinjaman jangka menengah untuk pertama kalinya dalam 10 bulan awal bulan ini, membuka jalan bagi suku bunga LPR yang lebih rendah dan melawan tren global menaikkan suku bunga untuk membawa inflasi kembali ke target pembuat kebijakan. .

Tidak mengherankan, yuan berada di bawah tekanan jual yang kuat – turun 4% dalam beberapa bulan terakhir dan level terendah dalam tujuh bulan. Kebijakan moneter yang longgar tidak akan banyak membantu membalikkan dinamika ini.

Investor juga dapat mengikuti tajuk utama kunjungan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken ke Beijing, diplomat senior AS pertama yang mengunjungi China dalam lima tahun, di tengah hubungan bilateral yang membeku dan prospek kemajuan yang suram dalam daftar panjang perselisihan dunia. dua perekonomian terbesar.

Selain China, investor memiliki dua lagi keputusan kebijakan moneter Asia untuk dicerna minggu ini – Bank Indonesia (BI) dan Filipina Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) pada hari Kamis.

Keduanya kemungkinan akan membiarkan kebijakan mereka tidak berubah, dengan Bank Investasi Internasional mempertahankan suku bunga pinjaman acuan pada 5,75% dan Bank Fasilitas Khusus mempertahankan suku bunga utamanya pada 6,25%.

READ  Jepang menggandakan anggaran pertahanan, menjadi tentara terkuat kedua di dunia dengan dukungan Biden

Nada yang lebih luas untuk pasar Asia pada hari Senin bisa berhati-hati, karena investor cenderung mengambil keuntungan dari reli baru-baru ini. Saham Jepang naik 20% dalam dua bulan ke level tertinggi 33 tahun, sementara indeks MSCI ex-Jepang Asia naik 3% minggu lalu, minggu terbaik sejak Januari.

Peristiwa lain yang kemungkinan akan mempengaruhi pasar di wilayah tersebut di akhir pekan ini termasuk data inflasi harga konsumen Jepang untuk bulan Mei pada hari Jumat. IHK inti tahunan diperkirakan turun dari 3,4% di bulan April menjadi 3,1%.

Bank of Japan membiarkan kebijakan kelebihan berat badan tidak berubah minggu lalu, menunjukkan tidak terburu-buru untuk mengubah sikap dovishnya, meskipun inflasi telah melampaui target 2% BoJ selama lebih dari setahun.

Bandingkan ini dengan sikap yang lebih hawkish dari bank sentral utama lainnya di seluruh dunia, dan tidak mengherankan jika yen bersikap defensif – pada hari Jumat yen mencapai level terendah 15 tahun terhadap euro.

Berikut adalah perkembangan utama yang dapat memberi pasar lebih banyak arah pada hari Senin:

– Presiden Bank Korea Ri Chang-yong berbicara

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken di Cina

– Pengangguran di Hong Kong (Mei)