BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Itu tenggelam dalam



Itu tenggelam dalam


© Panorama Editorial
Itu tenggelam dalam

Dari rilis 24 Januari 2018: Panorama menghidupkan kembali kesuksesan Justin Bellmilli, yang, setelah memberikan komentar palsu di Kontes Lagu Eurovision, hanya menjadi berita sebagai salah satu kru Costa Concordia yang tenggelam.

Justin Bellmillai merasa ngeri pada 13 Januari 2012 ketika dia mendengar suara keras di Teater Costa Concordia. Kapal pesiar itu menabrak batu di lepas pantai Isola del Giglio di Laut Tyrrhenian.

Lampu padam. Gelas pecah. Gerobak berjalan sendiri. Untuk sesaat, Bellmillai mengira ini semua adalah bagian dari pertunjukan orang iseng, Magic Martin. Cantik, kamu masih percaya. Hans Kluck belum pernah melihat mereka melakukan ini sebelumnya. Tetapi ketika Magic Martin berlari dan tidak kembali, Bellmilai mengerti apa yang sedang terjadi. Kapal itu tenggelam. Friday the 13. Seratus tahun setelah Titanic tenggelam, itu juga. Penyanyi itu terlihat tak berdaya pada teman barunya Ronald. “Saya tidak bisa berenang.”

Malam tanpa tidur

Sehari kemudian, Bellemilay menulis di Facebook bahwa Ronald dan dia tidak terluka.

Mereka melompat ke sekoci pada waktu yang ditentukan. Hampir semua situs showbiz Belanda menerima berita murah hati ini dengan ketidaksabaran, meskipun para magang muda mungkin harus mencari di Google untuk mencari identitas Justin Bellmillai. Setelah Kontes Lagu Eurovision pada tahun 1989, kami tidak banyak mendengar tentang penyanyi itu, kecuali partisipasinya dalam program SBS6 adalah satu, di mana dia tidak melompat dari papan loncat, atau lebih buruk, dari tebing, tetapi di mana keseluruhannya Mata Belanda berusaha kehilangan orang sebanyak mungkin Kilogram. Dia sudah cukup lama tidak menjadi sorotan, tetapi sepertinya dia menyelesaikannya sekarang. Karena setelah bencana, Bellmilai memberi Shownieuws update tentang tubuh dan kondisi fisiknya hampir setiap hari, dan segera dia bergabung dengan De Wereld Draait Door. Sementara dia menderita malam-malam tanpa tidur sejak bencana, berjuang dengan masalah konsentrasi dan kepanikan di tengah kerumunan orang, dia hanya mewawancarai Paul de Liu dengan kano. Selanjutnya, dia berpartisipasi dalam – ya – Star Jumping.

READ  NTT INDYCAR Series memperluas jangkauan siaran global melalui kemitraan baru

Nah, itu sesuatu yang berbeda dari Kontes Lagu Eurovision. Kami dapat dengan aman mengatakan bahwa ini adalah benang merah dalam kehidupan Pilmillai. Semuanya dimulai pada tahun 1988 ketika Anneke, begitu dia dipanggil, adalah ketika vokalis pendukung Gerard Joling tampil di Kontes Lagu Eurovision untuk pertama kalinya. Ini adalah tahun Joling dengan cerdik menutup lagunya Shangri-La selama gladi bersih dengan nada tinggi yang histeris, tetapi dalam penampilan terbarunya, karena alasan yang aneh, dia tetap memutuskan untuk menyanyikan nada itu kurang dari satu oktaf. Karena schnabbel tersebut, Geer pergi ke Belanda untuk sementara waktu dan dari perjalanan itu kembali agak sakit, jadi dia tidak lagi berani mengambil gambar tinggi. Anda berharap tidak hanya Joling, tetapi Pelmelay untuk belajar pelajaran di sini untuk masa depan. Tapi setahun kemudian, dia adalah delegasi Belanda untuk Kontes Lagu Eurovision dengan lagu Stay As You, itu juga salah dalam pidatonya baru-baru ini. Sehari sebelum Kontes Lagu Eurovision, dia masih nomor satu di bandar taruhan, tetapi dikalahkan oleh saraf yang berteriak ke mikrofon dengan sedikit salah di akhir: “Aku menyukaimu bung !!!” Di seluruh Eropa itu ditularkan ke tulang. Bellemilay bukanlah yang pertama, tapi yang kelima belas.

Pada akhirnya dia berteriak sedikit di sarafnya.

Dia dibawa ke pengadilan

Pada tahun-tahun berikutnya, dia akan tetap berada di foto untuk sementara waktu. Bersama chef TV Belanda-Indonesia Lonny Gerungan, duo ini membentuk Justine & Marlon dan merilis tiga album dengan lagu-lagu dari Indonesia, tempat asal orang tuanya. Setelah itu, Belanda kembali melupakannya. Bahkan bertahun-tahun kemudian, pada 2002, dia tiba-tiba muncul di koran lagi. Sementara Belanda belum memberikan istirahat satu demi satu dalam Kontes Lagu Eurovision dengan Sieneke, 3JS dan Toppers, peserta Belanda Michel berhasil melakukannya dengan buruk setahun yang lalu sehingga kami benar-benar pada tahun 2002 .. Kesempatan yang sangat baik untuk mengatur sendiri semacam Kontes Lagu Eurovision Alternatif, pikir Bellemilay, mungkin berharap untuk menempatkan dirinya kembali di peta. Sepertinya hanya bermesraan dengan lagu yang bagus bukanlah pilihan untuknya. Tidak, setahun tanpa suasana pesta berarti kerugian besar bagi rakyat Belanda, itu pernyataannya.

Di seluruh Eropa itu ditularkan ke tulang

Selama acara di Vredenburg Hall di Utrecht, banyak mantan artis Eurovision akan tampil, seperti Ronnie Tober, Lenny Kuhr dan tentu saja Justine Pelmelay sendiri. Penyanyi Michel, alasan mengapa pesta harus diselenggarakan sama sekali, tidak diundang.

READ  Max (78) masih punya satu kaki di Indonesia: 'Bersama kita memperingati satu masa lalu'

Tiga tahun kemudian, Bellemilai bergabung kembali dengan Kontes Lagu Eurovision. Kali ini dia mendaftar untuk Kontes Lagu Nasional, di mana dia ingin pergi ke “Eropa” lagi dengan lagunya What You See Is What You Get. Nampaknya, Belanda belum melupakan catatan yang salah, karena sudah tertahan di babak penyisihan. Itu salah satu eksploitasi terbaru Pelmelay di dunia hiburan saat ini, kecuali bahwa anak-anaknya menggugatnya karena gagal memenuhi biaya hidup dan kuliahnya. Atau di akun Uggs, seperti yang dikatakan Bellmay. Bagaimanapun: kami tidak banyak mendengarnya lagi secara musikal. Mungkin ini juga alasan mengapa dia diwawancarai Sterren.nl – Dia tenggelam begitu dalam – dia mengumumkan bahwa dia ingin merilis ulang lagu yang dia nyanyikan di Kontes Lagu Eurovision 1989. Dia ingin memberikan tampilan baru, seperti yang disebut dengan indah. Hal yang paling menakjubkan tentang cerita ini adalah, pada akhirnya, ternyata tidak. Karena setelah dua bulan, Costa Concordia tenggelam dan tiba-tiba berubah arah lagi. Kemudian dia merilis lagu baru berjudul de weiedeweerga, yang tentunya tentang bencana: Time Stops. Sejenak juga tersangkut cerita di dunia bahwa ia serius bernegosiasi dengan penyelenggara Kontes Lagu Eurovision apakah ia bisa menyanyikan lagu ini pada semester pembuka final di Azerbaijan. Jadi, dia menghubungkan dirinya lagi ke sirkus yang menjadi haknya untuk hidup sebagai seniman. Tapi Anda bisa menebaknya, ketika Eropa terpaku pada TV dan penyanyi berkostum India bersiap untuk kegagalan Belanda lainnya, Justin Bellmillai duduk di rumah.