BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hindia diabadikan untuk pertama kalinya dengan peran penting di Indonesia | Saat ini

Perayaan Nasional Hindia yang menandai berakhirnya pendudukan Jepang di Hindia Belanda selama Perang Dunia II diadakan pada hari Senin untuk pertama kalinya dengan peran penting bagi bekas jajahan Indonesia. Perdana Menteri Mark Rutte hadir pada upacara di Endiche Memorial di Den Haag atas nama Kabinet.

Setiap tahun pada tanggal 15 Agustus, semua korban pendudukan Jepang di Hindia Belanda selama Perang Dunia II diperingati. Penjajah Jerman di Belanda menyerah pada tanggal 5 Mei 1945, yang berarti bahwa Belanda merayakan Hari Pembebasan setiap tahun pada hari itu. Sehari sebelumnya, pada tanggal 4 Mei, selama Memorial Day, negara kita menghormati semua korban perang sejak dimulainya Perang Dunia II.

Namun Jepang, sekutu Jerman, tidak memutuskan untuk menyerah sampai 15 Agustus. Ini lebih dari tiga bulan setelah penyerahan Jerman. Itu terjadi setelah Amerika menjatuhkan bom atom di Hiroshima dan Nagasaki.

Perdana Menteri Rutte, Menteri Negara Martin van Augen (Kesehatan Masyarakat) dan presiden Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat antara lain hadir di Den Haag untuk Upacara Nasional Hindia. Rutte dan Van Ooijen meletakkan karangan bunga di Monumen Hindia atas nama Kabinet Kerajaan.

Duta Besar Indonesia melakukan hal yang sama untuk pertama kalinya tahun ini atas nama bekas jajahan Belanda itu. “Bagi saya, memberi duta besar Indonesia peran penting selama perayaan adalah langkah yang sangat penting menuju peringatan yang lebih komprehensif,” kata sejarawan dan pakar Indonesia Anne Lott Hoek kepada NU.nl.

Saya tidak setuju dengan masyarakat Indonesia yang lebih berperan di Indonesia

Sebagian masyarakat Indonesia di Belanda tidak senang dengan peran penting Indonesia. Presiden Federasi Hindia Belanda (FIN) memprotes pada saya. FIN menganggap kehadiran Indonesia tidak pantas, karena negara tidak meminta maaf atas kekerasan di pihak Indonesia selama Revolusi Nasional Indonesia (1945-1949).

READ  Malam ini di TV: Episode Terakhir DNA Unknown, Liverpool

Direktur Kesejahteraan Sosial Pelita Roque Tohotero meletakkan karangan bunga atas nama korban sipil. Bonnie Lilleveld van der Zee melakukan ini atas nama para korban militer. Organisasi peringatan itu memberi tahu NU.nl bahwa mereka secara sadar memilih untuk meletakkan karangan bunga atas nama semua korban daripada latar belakang mereka yang berbeda.

Sebelum berbagai organisasi meletakkan karangan bunga, kerabat Bo Schneider, antara lain, memberikan ceramah. Upacara diakhiri dengan parade Indies Memorial. Perayaan dapat diikuti secara langsung di NPO1.

Situs peringatan dibuka untuk umum setelah keluhan di sore hari

Itu adalah pertama kalinya di malam hari. Beberapa pengunjung setia peringatan itu tidak senang dengan tanggal itu. “Saya menyadari ini sulit bagi orang dewasa yang lebih tua yang terbiasa dengan sore hari,” kata kepala WHO Tom de Graaf.

Oleh karena itu, yayasan yang menyelenggarakan peringatan tersebut telah membuka lapangan di mana perayaan tersebut akan dilaksanakan pada tanggal 15 Agustus 1945 kepada pihak-pihak yang berkepentingan. Alhasil, mereka bisa bertelur dan saling bertemu lebih awal.

Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat memperingati para korban pada hari Minggu. Kemudian Ketua DPR Vera Bergkamp memberikan pidato. Bersama Presiden Senat Jean-Anthony Bruen, ia meletakkan karangan bunga atas nama Parlemen di Panel Hindia di DPR.

Kerabat juga memikirkan perang kemerdekaan berdarah

Sejumlah kerabat korban membenarkan dalam peringatan itu bahwa perang kemerdekaan Indonesia pecah dua hari setelah Jepang menyerah. Penduduk jajahan Belanda mendeklarasikan kemerdekaan Republik Indonesia pada 17 Agustus 1945.

Belanda tidak menerima kemerdekaan dan mengirim tentara untuk mendapatkan kembali kendali atas koloni. Ini diikuti oleh periode yang sangat kejam, yang merenggut nyawa sekitar 100.000 orang Indonesia dan sekitar 5.000 tentara Belanda.

READ  Anouk Smulders menanggapi pernyataan tentang pengumuman Borsato: "sebuah pelajaran"

Antara lain, Belanda mendirikan sistem kamp penyiksaan di koloni. Pasukan Belanda mengeksekusi penduduk negara itu tanpa pengadilan. Penelitian pada bulan Februari menunjukkan bahwa Belanda menggunakan kekerasan struktural dan ekstremis.

Pemimpin penelitian menggambarkan kekerasan sebagai kejahatan perang tiga hari setelah laporan investigasi diterbitkan. Hal ini terjadi setelah para pakar Indonesia, termasuk Hoek, mengkritik apa yang mereka lihat sebagai istilah “kabur” “kekerasan ekstrem” melalui NU.nl.

Meskipun kekerasan struktural Belanda, negara kita tidak mampu merebut kembali Indonesia. Pada tanggal 27 Desember 1949, Belanda menerima koloni itu sebagai kemerdekaan permanen.