BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jamur sebagai simbol “hidup di atas reruntuhan kapitalisme” (●●●●)

Jamur sebagai simbol “hidup di atas reruntuhan kapitalisme” (●●●●)

Di suatu tempat di Oregon, imigran dari Laos dan Kamboja berkemah di tengah hutan belantara, melarikan diri dari perang dan kesengsaraan. Beberapa saat kemudian, para veteran Vietnam mendirikan kemah untuk menghindari trauma perang. Kedua kelompok mencari kebebasan di hutan yang luas. Untuk sampai ke sini Anda harus mengetahui rute, Anda tidak akan menemukannya dengan Google Maps. Bagian-bagian tertentu dari hutan yang berdekatan tidak boleh dimasuki, dan beberapa milik wilayah orang lain. Tapi itu tidak masalah. Tidak ada aturan di hutan, kecuali aturan kebebasan.

Kebebasan ini berbentuk jamur: Matsutake. Di Jepang, itu dianggap sebagai kelezatan, dan hadiah yang sangat disukai untuk menjaga hubungan dan reputasi. Ini karena bau dan rasanya yang khas, tetapi juga karena nilai emosionalnya. Matsutake biasa mencarimu bersama kakek dan nenekmu di hutan di belakang pertanian mereka. Dalam ingatan budaya Jepang, hal itu erat kaitannya dengan keluarga, keindahan alam, dan masa lalu.

simbol kebebasan

Saat ini, matsutake yang berharga banyak diburu di Amerika Serikat sebagai alat penghidupan. Anda tidak dapat menyebutnya sebagai profesi, meskipun seorang kolektor pakaian harus memiliki pengalaman khusus: pengetahuan tentang hutan, mata yang terlatih, kesabaran dan ketekunan. Fitur yang dimiliki oleh para pengungsi dan veteran perang. Apa yang dibawa kembali oleh jamur adalah kebebasan, meskipun itu juga berarti berada dalam keadaan tidak pasti.

Matsutake memainkan peran utama dalam jamur di ujung dunia Oleh Anna Lowenhaupt Tsing, antropolog Amerika-Cina. Ini berfungsi sebagai simbol kebebasan dan perdagangan antara Timur dan Barat, tetapi juga sebagai simbol “hidup di atas reruntuhan kapitalisme”. Jamur tumbuh sangat baik di hutan yang terkuras dan menipis, pertama oleh hutan industri, dan kemudian oleh pemeliharaan yang buruk, meskipun dengan itikad baik.

READ  Identitas baru Brussels Airlines • Pilot dan pesawat

Hal ini juga berlaku untuk hutan yang dikunjungi Tsing di Jepang dan China. Itu dibuat menjadi industri di abad ke-20 dengan tujuan menghasilkan kayu sebanyak mungkin. Pohon-pohon dipisahkan dari hutan dan dengan demikian juga dari keanekaragaman spesies pohon, hewan dan jamur yang penting untuk kelangsungan hidup mereka. Hasilnya adalah kebalikan dari apa yang dimaksudkan: hutan mati dan produksi kayu pindah ke Asia Tenggara.

Tapi di hutan yang sepi, tempat berkembang biak yang ideal untuk Matsutake muncul, secara harfiah “kehidupan muncul di atas reruntuhan kapitalisme.” Kemudian bisnis baru muncul di sekitar kehidupan itu. Tsing mengikuti seluruh rantai produksi, dari satu ujung dunia ke ujung lainnya. Ini menunjukkan bagaimana rantai ini selalu terdiri dari berbagai bentuk kerjasama, baik manusia maupun non-manusia. Orang-orang bekerja dengan hutan, pohon dengan jamur, burung, hewan pengerat, bakteri dan api terus berproduksi. Hubungan terjalin yang meregangkan planet ini bersama-sama.

Sejak diterbitkan pada tahun 2015, jamur di ujung dunia Kesuksesan besar. Pembaca terus tumbuh dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya. Buku itu langsung dikagumi dan dikutip oleh para akademisi, seniman, dan aktivis, mendobrak batas-batas bidang dan akademi. Keberhasilan itu tidak sedikit karena gaya Tsing yang jelas, yang kini juga hadir dalam terjemahan bahasa Belanda Jani van Beek. Cara berceritanya tidak linier, seringkali pribadi dan esai. Pada saat yang sama, karya ilmiah ini tidak dapat disangkal – mencakup metodologi dan literatur yang relevan – tetapi pembaca tidak hilang sesaat.

Ini juga karena Tsing terus kembali ke cerita konkret. Misalnya, dalam kapitalisme global, yang lahir dalam sejarah lokal, seperti pemetik dari negara yang berbeda dan dari latar belakang yang berbeda. Memilih tidak hanya menghasilkan uang, ternyata menjadi kegiatan yang bermakna.

READ  Nestlé memberikan jaminan iklim untuk produk kafe kecilnya di Indonesia

Kisah kematian yang mengerikan

Dalam kapitalisme, jenis aktivitas yang bertujuan seperti inilah yang diubah menjadi nilai ekonomi, kata Tsing. Rantai produksi bekerja dengan benar jika menerjemahkan keinginan kita akan kebebasan, perasaan terhormat, atau hasrat menjadi sesuatu yang dapat diarahkan ke tautan berikut. Dalam kasus jamur, terjemahan pertama terjadi di stan pembeli, diikuti oleh lelang, konsinyasi, pedagang, hingga pengusaha Jepang yang mencari hadiah untuk seseorang yang lebih tinggi. Gambaran yang muncul dari sini bukanlah sistem mekanis yang tidak ambigu yang mungkin Anda bayangkan ketika Anda memikirkan rantai nilai atau perdagangan global. Sebaliknya, kapitalisme global tampaknya terdiri dari koreksi, terjemahan, dan kesalahpahaman yang menyertainya.

Baca juga: Truffle juga merupakan burung kenari di tambang batu bara iklim

Dalam karyanya sebelumnya Gesekan: Sebuah Etnografi Koneksi Global Tsing telah mengubah kaca pembesarnya menjadi praktik lokal semacam ini yang membentuk mata rantai global — dalam hal ini seputar hutan hujan Indonesia. Melalui rangkaian produksi matsutake yang spesifik, Tsing dapat menunjukkan seberapa besar kehancuran yang terjalin dengan kehidupan baru. Matsutake hampir menghilang pada awalnya karena industri kayu dan kemudian dapat kembali karena kehancuran.

Dengan demikian, Tsing tidak menyajikan kepada kita kisah kiamat yang mengerikan, melainkan sebuah sejarah yang tak terduga dalam pembuatannya, yang masih bisa berjalan ke berbagai arah. Ini memberikan pengalaman membaca yang luar biasa, yang memperlakukan Anda dengan wawasan yang dibuat dengan cermat dan sudut pandang yang menakjubkan di hampir setiap halaman. Sekarang dalam beberapa tahun terakhir, “akhir dunia” yang mengerikan semakin dekat – semakin banyak alasan untuk berpikir serius tentang kondisi untuk bertahan hidup. Menurut Tsing, kehancuran, kehancuran, dan ketidakpastian harus menjadi bagian dari ini, seperti halnya kerjasama ekstensif dengan hubungan non-manusia dalam rantai produksi yang disebut “Kehidupan di Bumi”. Siapa pun yang mengikuti jamur sampai akhir dunia tahu bahwa dia belum putus asa.

READ  Boeing kembali menangguhkan pengiriman 787 Dreamliner, kali ini karena masalah lambung