BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Lukisan ini Layak Disimpan di Museum Belanda’

Namanya Ni Chhatri Ann dan dia adalah seorang penari terkenal di Bali sebelum perang. Pada akhir 1930-an, ia tampil setiap hari Jumat di Denpasar, di Hotel Polly, sebuah perusahaan pelayaran Belanda, Koningklige Backward-Matszoppij. Bersama dengan rekan dansa ‘gandanya’ Ni Cavan dan Camlan Orchestra, dia menari untuk turis, liga tari tradisional Polinesia untuk gadis remaja, terkadang dilatih sejak usia lima tahun untuk membuat gerakan kepala dan mata yang sempurna. , Buat tangan dan jari.

Hampir semua yang kami tawarkan di sini akan pergi ke Indonesia dan tidak akan pernah kembali

Rene de Viser Rumah Lelang Zeeland

Seniman elang Willem Hofker (1902-1981) jatuh cinta pada kecantikan peri Ni Chhatri. Tak lama setelah berimigrasi ke Bali pada tahun 1938, Hoffker memerankannya dalam kostum tari di studio rumahnya. Helm emas Ni Chhatri diizinkan meninggalkan kuil untuk ini, dan sang seniman harus mengorbankan 15 sen kepada dewa.

Potret mengagumkan Ni Chatterjee akan dipajang di lelang pada 23 November di Zeeuws Veilinghuis. Dari karya-karya yang tersisa selama periode Polinesia Hoffer, itu mungkin lukisan paling penting di tangan seorang individu Belanda. Sutradara Rene de Visser mengatakan lukisan Hindia Belanda sedang mengering. Selama satu dekade terakhir, rumah lelangnya telah menjual banyak karya seniman Belanda di Hindia Belanda. De Visser: “Ini jalan satu arah: hampir semua yang kami tawarkan di sini pergi ke Indonesia, tidak pernah kembali.”

Cucu perempuan

Celine Hofker sedikit takut dengan lalu lintas satu arah. Dia adalah cucu dari seniman dan telah mencoba memetakan karya-karyanya sejak 1995. Dia menemukan lebih dari seribu karya seni dan menerbitkan sebuah buku tentangnya pada tahun 2013, yang hanya dapat dibeli dengan harga beberapa ratus euro.

READ  Bandara Shenzhen dalam siaga tinggi karena virus

Willem Hofker Potret Ni Chhatri menjadi latar belakang studionya di Amsterdam pada tahun 1953.

Foto Arsip Hofker, s. Hofker

Celine Hofker telah aktif mencari potret Ni Chatterjee selama satu setengah tahun. Dia melihat lukisan itu dalam foto hitam putih tahun 1953 di studio Amsterdam milik pamannya. Setelah menghabiskan hampir dua tahun di kamp Jepang di Celebs, ia kembali ke Belanda pada tahun 1946 tanpa bayaran. Hofker akhirnya menemukan lukisan itu sepuluh tahun lalu bersama cucu dari pemilik pertama. Keluarga sekarang telah memutuskan untuk menjual lukisan itu.

Menurut Celine Hofker, potret Ni Chhatri layak mendapat tempat di Museum Belanda karena keindahannya. Menurutnya, kanvas adalah ‘representasi padat seni yang diciptakan di Hindia Belanda’.

Ini mungkin juga kesempatan terakhir untuk mendapatkan mahakarya seperti itu dari nenek buyutnya, pikir Hofker. Sekitar seratus lukisan Bali-nya yang tersisa, hanya beberapa yang merupakan koleksi Belanda. Sepuluh hingga lima belas kolektor Sino-Indonesia telah membeli beberapa karyanya di lelang dalam beberapa tahun terakhir. Selain itu, enam lukisan dan pastel wanita Bali setengah telanjang dicuri dari gudang seniman selama perang. Karya-karya jarahan ini kemudian muncul dalam koleksi Presiden Indonesia Sukarno, yang menempatkannya dalam ‘Panorama Mestak Erotis’-nya, menggambarkan koleksi pers dalam sebuah tur.

Menurut Celine Hofker, lukisan Ni Chhatri di Rijksmuseum tampaknya tidak bersebelahan dengan karya Isaac Israel dan Willem Whitson, seniman yang awalnya mengakui bakat pamannya. “Potret Ni Chhatri juga cantik.”

Kanvas ini adalah representasi pasti dari seni yang dibuat di Hindia Belanda

Celine Hofker Nenek dan sejarawan seni

Enam belas model

Celine Hofker melakukan perjalanan ke Indonesia lima kali untuk meneliti enam belas wanita Bali yang digambarkan oleh pamannya. Delapan model masih hidup dan dikenang dengan baik oleh seniman jangkung berkulit putih dengan mata biru jernih. Para wanita dengan senang hati melihat kembali sesi yang dia berpose dengan pamannya, kata Hofker. Hofker berbicara dengan kerabat model yang meninggal, termasuk Ni Chhatri. “Apakah kamu datang khusus untuk Nenek?” Peneliti seringkali harus menjawab pertanyaan tersebut.

READ  Gempa 4,2 skala Richter 67 km tenggara Pathangsidembuwan, Indonesia.

Ni Chatri Pada kartu pos.

Foto milik Arsip Hofker

Ni Chhatri meninggal pada tahun 1974. Dia menari sampai menikah. Banyak potret penari terkenal itu tetap ada. Turis memotretnya dan dia muncul di kartu pos, brosur perjalanan, dan buku. Artis lain telah menggambarkannya, masing-masing dengan caranya sendiri, tulis Hoffker Sebuah mahakarya muncul, Brosur Lukisan Didistribusikan oleh Zeeuws Veilinhuis. Hofger berpendapat bahwa tidak ada yang melukis potret yang lebih berwarna dan monumental selain Wilhelm Gerrard Hoffger, paman Ni Chhatri. Bahkan dengan ukuran besar dan bingkai kayu ukiran tangan, “kata Nenek.” Lukisan ini akan menjadi bagian yang layak dari sebuah museum. “

Willem Gerard Hofker, Ni Chhatri, Lekong Glandis, Poly 1938 (minyak di atas kanvas, 92 × 66,5 cm) Harga target 250.000-350.000 euro Foto Rumah Lelang Zeeuws