BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jerman membahas masalah dukungan terhadap Hamas, termasuk saat demonstrasi

Jerman membahas masalah dukungan terhadap Hamas, termasuk saat demonstrasi

Demonstrasi di Duisburg bulan lalu. Organisasi Samidoun sekarang dilarang

Berita Noos

  • Charlotte Weigers

    Koresponden Jerman

  • Charlotte Weigers

    Koresponden Jerman

Jerman melarang semua aktivitas Hamas dan jaringan Samidoun yang pro-Palestina. Pemerintah ingin mengirimkan sinyal yang lebih kuat terhadap apa yang dianggapnya sebagai propaganda anti-Israel dan anti-Semit. Sejak serangan Hamas ke Israel, ketegangan sosial juga meningkat di Jerman.

Rektor Schulz mengumumkan larangan tersebut tiga minggu lalu. Menurut Menteri Weiser (Dalam Negeri), Kementeriannya kini telah mampu menerjemahkan hal ini ke dalam undang-undang dalam waktu singkat dengan bekerja siang dan malam untuk mewujudkannya. Ini biasanya memakan waktu berbulan-bulan. Komunitas Yahudi senang dengan keputusan pelarangan tersebut, namun ada kritik yang menyatakan bahwa keputusan tersebut terlambat.

Tidak ada asosiasi, tapi aktif

Hamas sudah dianggap sebagai organisasi teroris di Jerman, namun tidak memiliki cabang resmi di sana. Hal ini mempersulit penanganan orang-orang yang aktif sebagai kelompok yang mengatasnamakan Hamas.

Keamanan Internal mengatakan ini akan mencakup sekitar 450 orang. Mereka akan berusaha menghindari hubungan eksternal dengan Hamas, namun pada kenyataannya mereka akan mendukung dan mendanai ideologi dan tujuan tersebut. Tujuan ini berarti kehancuran Israel.

Alih-alih menampilkan Hamas sebagai “organisasi”, Menteri Dalam Negeri kini mengumumkan larangan semua aktivitas di Jerman yang mendukung Hamas. Hal ini juga mencakup ekspresi dukungan selama demonstrasi.

menutupi

Samidoun dapat dianggap sebagai asosiasi di Jerman. Diperkirakan beberapa lusin orang aktif. Organisasi tersebut mengklaim sebagai jaringan yang mendukung tahanan Palestina dalam perjuangan kebebasannya.

Beberapa jam setelah serangan Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, sekelompok kecil orang turun ke jalan di Berlin untuk merayakannya. Beberapa orang membagikan permen, dan pemberitaan tentang hal ini menyebabkan keributan di Jerman.

Menurut Menteri Weiser, perayaan ini menunjukkan pandangan Samidoun yang tidak manusiawi dan anti-Semit “dengan cara yang sangat menjijikkan”. Dia ingin mengakhiri hal itu sepenuhnya dengan larangan ini.

Larangan baru ini berarti bahwa, selain bantuan keuangan, pernyataan dukungan dan aktivitas lain untuk organisasi-organisasi ini kini dapat dihukum berdasarkan hukum. Siapapun yang bersalah dalam hal ini dapat menerima denda atau bahkan hukuman penjara hingga satu tahun. Aset organisasi juga dapat dibekukan dan disita.

Rasa tanggung jawab yang besar

Sementara itu, suasana di Jerman semakin suram. Ada laporan tentang rumah-rumah Yahudi yang dicat dengan Bintang Daud, dan upaya pembakaran yang gagal di sebuah sinagoga. Keamanan diperkuat di sinagoga, antara lain. Orang-orang Yahudi melaporkan bahwa mereka merasa kurang aman, sebuah fakta yang dirasakan sangat meresahkan oleh banyak orang Jerman.

Karena meluasnya penganiayaan dan pemusnahan terhadap orang-orang Yahudi selama Perang Dunia II, Jerman masih merasakan tanggung jawab yang besar untuk melindungi komunitas Yahudi dan Israel. Kanselir Schulz menggambarkan keamanan Israel seperti Jerman Statistikason: Oleh karena itu, keberlangsungan hidup Israel nyatanya disamakan dengan kepentingan negaranya sendiri.

Demonstrasi dilarang

Jerman telah menyaksikan beberapa demonstrasi pro-Palestina dalam beberapa pekan terakhir, beberapa di antaranya tidak terkendali, terutama di Berlin. Pada saat yang sama, setidaknya 17 demonstrasi dilarang di ibu kota saja, karena takut akan eskalasi dan slogan anti-Semit.

Kini setelah adanya larangan untuk mendukung Hamas atau Samedeen secara terbuka, yang juga dapat dihukum oleh undang-undang, menjadi penting untuk membedakan berbagai motivasi peserta demonstrasi. Oleh karena itu, menyatakan dukungan terhadap Palestina menjadi lebih kompleks. Demonstrasi pro-Palestina kemungkinan akan terus berlanjut tanpa ada hubungannya dengan Hamas.

READ  Anak laki-laki berusia 6 tahun yang terbang sendirian ke neneknya di Amerika Serikat dimasukkan ke dalam penerbangan yang salah oleh maskapai penerbangan | berbeda