BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rwanda akan membawa pencari suaka ke Inggris | luar negeri

Inggris ingin mengekang imigrasi ilegal dengan ini. Pendekatan ini merupakan bagian dari langkah-langkah yang lebih luas untuk memerangi migrasi di seluruh Channel. Misalnya, Angkatan Laut akan berpatroli di kanal untuk menghentikan kapal-kapal pengungsi.

Langkah-langkah ini dimaksudkan sebagian untuk mencegah orang melakukan perjalanan yang berbahaya. “Prospek mengirim mereka ke Rwanda akan menghalangi banyak orang,” kata Perdana Menteri Boris Johnson. Menurut kepala pemerintahan, ini juga merupakan pukulan bagi penyelundup manusia yang menghasilkan banyak uang dengan mengangkut orang secara ilegal dari Prancis ke Inggris. “Lebih baik bagi orang untuk mengajukan suaka dengan cara yang sah.”

Gugatan

Johnson yakin masih ada tuntutan hukum atas perjanjian dengan Rwanda. “Tapi kami tidak berpikir kami melanggar perjanjian internasional dengan ini.”

Organisasi hak asasi manusia PBB, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, mengatakan kepada Guardian bahwa mereka akan menunggu rencana akhir Inggris, tetapi UNHCR khawatir bahwa satu negara mungkin ingin mengirim pencari suaka ke negara lain. “UNHCR tidak mendukung outsourcing kewajiban suaka. Ini juga termasuk pengiriman pencari suaka dan pengungsi ke negara lain, terutama jika hak-hak mereka tidak cukup dijamin.”

Menteri Dalam Negeri Priti Patel telah melakukan perjalanan ke Rwanda di mana dia akan memberikan rincian lebih lanjut, termasuk di mana orang harus tinggal. Menteri Rwanda Vincent Perrota mengatakan kesepakatan telah dibuat untuk memastikan “orang-orang dilindungi, dihormati, dan didukung dalam mencapai ambisi mereka.” Mereka juga memiliki kesempatan untuk menetap secara permanen di Rwanda, jika mereka mau.

Oposisi Partai Buruh menggambarkannya sebagai pendekatan yang “tidak praktis dan tidak bermoral” terhadap masalah pengungsi. Masih harus dilihat sejauh mana Inggris memantau kondisi kehidupan di Rwanda.

READ  Omikron suka flu? Bagaimana negara-negara Eropa lainnya menghadapi angka Corona?