BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Kami tidak membantu Belanda, kami melawan Jerman karena mereka fasis’

‘Kami tidak membantu Belanda, kami melawan Jerman karena mereka fasis’

Selama Perang Dunia II, banyak orang dari koloni yang aktif dalam perlawanan Belanda. Grup ‘terlupakan’ dari Suriname, Karibia, dan Indonesia ini, antara lain, mendapat banyak perhatian dalam beberapa tahun terakhir. Siapa mereka dan apa tujuan mereka?

pena Hannelow

Elizabeth ‘Betty’ Bergen dari Suriname, berprofesi sebagai perawat, adalah pejuang perlawanan yang ‘terlupakan’. Dia sangat anti-Jerman dan, selama perang, menyembunyikan tidak kurang dari delapan orang Yahudi yang bersembunyi di majelis tinggi Amsterdam yang luas di 59 Harmonyhof.

Anak-anak juga bersembunyi di rumah berlantai dua itu, termasuk David ‘Bertje’ Hamburger yang berusia 3 tahun, lahir tahun 1940, dan saudara perempuannya Jetje, lahir tahun 1943. Jika ada bahaya, tempat persembunyian terbang ke toilet di dekat pintu geser yang memberikan akses ke tempat persembunyian rahasia antara langit-langit dan lantai lantai atas.

Betty dan orang-orangnya yang tersembunyi mungkin dikhianati. Selama penggerebekan mendadak pada bulan Juni 1944, para pelarian tidak dapat melarikan diri tepat waktu dan semuanya ditangkap. Betty harus ikut dan berakhir di Ravensbrück. Seorang Jerman berkata kepadanya: “Apakah seorang Yahudi akan melakukan ini untuk seorang Negro?”

Tampilan padat

Perawat kelahiran Paramaribo pada 29 Mei 1905 itu belakangan tak mau bicara soal perang. Sepupunya Michael Nobach-Bergen (1943), yang tinggal bersamanya beberapa saat setelah perang, berkata, “Kita harus berhati-hati, karena ada orang yang bisa menipumu.” Dia tertarik dengan ceritanya, dan meskipun Betty tidak menunjukkan lidahnya, dia membuat bibinya berbicara. Nobach menulis buku tentang kisah yang mengesankan itu Bibi Betty, Muncul bulan lalu. Sampulnya menggambarkan perawat: seorang wanita yang kuat dengan penampilan yang teguh.

Kisah-kisah protes seperti ‘Bibi’ Betty yang tidak dikenal semakin mendapat perhatian. “Dalam beberapa tahun terakhir banyak perhatian pada perempuan dalam perlawanan. Sekarang juga ada minat pada pejuang perlawanan dengan latar belakang kolonial. Banyak orang tidak tahu bahwa mereka juga berkontribusi pada perlawanan Belanda,” kata sejarawan Annemarie van Dijk, editor dari Network of War Sources yang bertempat di Nieuw, yang memuat sumber-sumber Perang Dunia II di situsnya.

Anton de Kom

Penulis/aktivis terkenal buku tersebut adalah Anton de Gomme (1898-1945). Kami adalah budak Suriname Salah satu pejuang perlawanan kulit hitam paling terkenal dalam perang. Tahun lalu dia menerima batu peringatan di Niue Kerk. Bukunya, dakwaan rasisme, eksploitasi, dan pemerintahan kolonial, diterbitkan ulang pada tahun 2020. Dia juga termasuk dalam kanon Belanda.

Pada peringatan 125 tahun kelahirannya, jaringan sumber daya perang berfokus pada pejuang perlawanan dari Karibia, Suriname, dan Indonesia. “Mengumpulkan statistik tentang perlawanan itu sulit karena kerahasiaan yang terlibat, tetapi yang pasti orang-orang dari koloni sangat aktif dalam perlawanan Belanda,” tulis situs War Sources. Mereka sering berperang melawan pemerintahan kolonial Belanda, tetapi mereka juga berperang melawan Sosialisme Nasional dalam perang.

Pejuang perlawanan juga mendapat perhatian di museum dan film dokumenter. Museum Perlawanan, yang akan direnovasi pada akhir tahun 2022, dalam pamerannya akan menampilkan mantan pengunjuk rasa dan organisasi kolonial, termasuk Anton de Kom, yang memperjuangkan kemerdekaan Indonesia, dan Perhimpunan Mahasiswa Indonesia (PI). Omrop Max akan menghadirkannya pada bulan Mei Trilogi Pahlawan yang terlupakan Tentang Suriname Charles Lu-A-C (1911-1942) yang terlibat dalam pengorganisasian pemogokan Februari.

Gambar yang lebih lengkap

“Sumber perang mulai melibatkan kelompok pejuang perlawanan ini dalam konteks dekolonisasi dan inklusi tahun lalu. Ini memberi kita gambaran yang lebih lengkap tentang perlawanan Belanda,” kata Van Dijk. A Ringkasan Tujuh belas pejuang perlawanan kini telah diberi nama, termasuk de Gomme, musisi jazz dan dokter Boy Edgar, yang secara diam-diam membantu anak-anak Yahudi dan diberi nama dengan hadiah jembatan dan musik, dan Albert Wittenberg, yang dinamai sebuah taman pada tahun 2020 atas inisiatif Betty Mock. .

Alasan mereka bergabung dengan perlawanan Belanda berbeda, kata Van Dijk. “Diskriminasi terhadap Yahudi berperan dalam bergabungnya mereka dalam perlawanan. Boy Ekuri, seorang anggota perlawanan Aruba yang terlibat dalam perlawanan bersenjata, memiliki pengalamannya sendiri dengan diskriminasi. Dia tidak bisa mentolerir ketidakadilan.

Teks berlanjut di bawah foto

David (‘Bertje’) Hamburger, yang bersembunyi bersama Bibi Betty.Gambar tersebut adalah foto dari buku Dante Petty karya Michael Noback-Bergen

David selamat dari pertempuran berkat bibi Betty, laki-laki Betty, yang menyembunyikan hamburger. Dia tidak ingat apapun yang dia sembunyikan. Dia tiba di Theresienstadt dengan ‘Gruppe Unbekande Kinder’, bersama dengan anak-anak Yahudi lainnya yang dibawa keluar dari persembunyian tanpa orang tua mereka. Dua puluh tiga tahun yang lalu dia berkata dalam buku itu Anak-anak yang tidak dikenal Dari Daphne Meijer, orang tuanya menerima banyak surat dari Bibi Betty setelah perang. Tetapi tidak perlu menghubungi orang tuanya. Mereka mengatakan kepadanya bahwa Betty meminta uang.

Tidak dapat memverifikasi apakah ini benar. David Hamburger sekarang, bertahun-tahun kemudian, tidak dapat mengingat komentar ini ketika dia mendengarnya. Dalam buku Nobach-Bergen, Pettie berkata: ‘Tentu saja kami dibayar untuk melindungi orang Yahudi, tetapi uang itu tidak sepadan dengan risiko ditangkap oleh orang Jerman.’

Teks berlanjut di bawah foto

Kotak dengan bayi tersembunyi JetJ Hamburger.  Gambar tersebut adalah foto dari buku Dante Petty karya Michael Noback-Bergen

Kotak dengan bayi tersembunyi JetJ Hamburger.Gambar tersebut adalah foto dari buku Dante Petty karya Michael Noback-Bergen

Perang mendesak

Kisah perlawanan Indonesia Evy Poetiray (1918-2016) juga terekam dalam situs War Resources. Dia memiliki motivasi lain untuk bergabung dengan perlawanan. Dia melakukan perjalanan dari negara asalnya Indonesia ke Amsterdam untuk berlatih sebagai analis kimia. Dia aktif secara politik untuk Perhimponan Indonesia. Selama Perang Dunia Kedua, banyak siswa masyarakat datang melawan penjajah Jerman. “Perjuangan melawan Sosialisme Nasional lebih mendesak daripada perjuangan kemerdekaan Indonesia,” menurut sumber perang.

Dilarang oleh Jerman, Perhimponan Indonesia bergerak di bawah tanah dan membuat majalah protesnya sendiri. pembebasan Membantu mencetak dan mendistribusikan surat kabar ilegal seperti Pembebasan bersyarat, Belanda Merdeka, Keyakinan Dan BENAR. Tentang perjuangannya melawan penjajah Jerman, Podere berkata: “Kami tidak membantu Belanda, kami melawan Jerman, karena mereka fasis.”

Podere adalah anggota rombongan tari Insulinde, yang tampil di Institut Kolonial, sekarang Tropanmuseum. Sejak akhir tahun 1940, ketika perusahaan tersebut menjadi basis operasional Ordnungspolizei, Putiray dan timnya harus bekerja untuk Jerman. Tanpa sepengetahuan penjajah, pers disembunyikan di koridor di bawah peron dan ada orang yang bersembunyi di dalam gedung. Sumber perang menulis bahwa para penari sengaja mengalihkan perhatian dari apa yang terjadi di dalam gedung.

Indonesia Merdeka

Tiga anggota Perhimponan Indonesia – Mas Sidardawan, Irawan Sojono dan Moen Sondaro – tidak selamat dari perang. “Mereka tanpa ragu memimpin perjuangan melawan barbarisme fasis jauh dari tanah air mereka demi kemajuan umat manusia,” tulis PI dalam majalahnya pada Agustus 1945. Indonesia.

Pada tanggal 4 Februari 1946, sembilan bulan setelah pembebasan Gambar teka-teki di halaman depan Pembebasan bersyarat. Bersama pemimpin redaksi Parol van Heuven Goihart saat itu, ia menjadi salah satu pembicara dalam demonstrasi besar Indonesia merdeka di Markthalen di Amsterdam.

Pada tanggal 17 Agustus 1945, kemerdekaan Indonesia dideklarasikan, dan Putire beserta suaminya berangkat ke Indonesia untuk membantu membangun kembali negara tersebut. Pada 1980-an ia kembali ke Belanda untuk menerima pensiun anti-Belanda.

Buku Bibi Betty oleh Michal Nobach-Bergen, Penerbit De kring berharga €18,50. Informasi tentang kisah para pejuang perlawanan dari koloni: Sumber Perang.nl

null Gambar diambil dari buku Dante Petty oleh Michael Nobach-Bergen

Gambar tersebut adalah foto dari buku Dante Petty karya Michael Noback-Bergen

READ  kolom | Setiap orang Belanda harus merayakan Getty Cody