BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Karya seni dinding khusus di Leeuwarder Schepenbuurt

Karya seni dinding khusus di Leeuwarder Schepenbuurt

Mulai minggu ini, mural besar Sydney Words menghiasi sisi flat pertama di Peter Stuyvesantweck di Leverton. Mural tersebut merupakan penghargaan untuk tahun 1950-an dan komunitas istimewa yang muncul pada tahun 1950-an. Enam puluhan abad terakhir Leeuwarder dibesarkan di Schepenbuurt.

Terutama pada tahun 1950-an dan awal 1960-an beberapa ratus keluarga Indisch dan beberapa keluarga Maluku menetap di Leeuwarden. Mereka meninggalkan negara asalnya, bekas Hindia Belanda dan/atau Indonesia, akibat kondisi yang berubah cepat di sana.

Banyak keluarga pertama kali diakomodasi dengan apa yang disebut pensiun kontrak. Mereka kemudian diberi rumah di Pemukiman Baru Belanda. Shepburnt di Leverton menjadi salah satu lingkungan ini. Di Schepenbuurt, sekitar 450 ayah, ibu, dan anak Indisch, bersama dengan banyak keluarga muda Belanda, menciptakan lingkungan campuran budaya yang istimewa dan harmonis. “Bau kubis Brussel dan kembang kol bercampur bumbu hidung,” kata salah satu warga kemudian.

Menjahit mural Schepenbuurt
Mural itu adalah pengingat akan komunitas yang terkenal itu. Namun, itu terutama memberi penghormatan kepada mereka yang terpaksa meninggalkan harta benda mereka dan terkadang kerabat. Orang-orang ini harus memulai hidup baru di negara yang benar-benar baru, dengan budaya dan iklim yang berbeda. Mural di Schepenbuurt ini merupakan inisiatif dari Stitching Mural Schepenbuurt.

Artis
Writer’s Block adalah penghasil segala bentuk seni jalanan dan seni di ruang publik. Organisasi ini berbasis di Leeuwarden dan diinstruksikan untuk menggunakan seniman jalanan Sydney Wards dari Harlem untuk proyek khusus ini. Kata-kata mengerjakan proyek dengan Chenne Weisters, seorang seniman muda berbakat yang tinggal di Leverton.
Keduanya bekerja sebagai master-magang dalam konstruksi. Kedua seniman memiliki akar India.

READ  Kedua keluarga tidak menerima kompensasi 737 MAX