BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kaum muda adalah pusat perayaan kemerdekaan Newen Keltrop-Mierlo, Newnan

Newnen – Setelah dua versi yang dipersingkat, sebuah program lengkap dibuat kembali selama perayaan ke-78 pembebasan di Newnen. Anak-anak berbicara dengan veteran adalah area baru.

Sepanjang sore, kendaraan Perang Dunia II dari Wheels dan Palang Merah berbaris di taman. Kopi disajikan dan donat disajikan. Pemilik kendaraan mengenakan seragam dengan bendera merah, putih dan biru yang melambangkan pembebasan.

Tidak berseragam, tetapi kebanyakan berpakaian bagus, para prajurit tiba di Kepala Biara pada sore hari. Di sana mereka disajikan dengan anyelir putih. Veteran bertugas di berbagai perang atau berpartisipasi dalam misi di luar negeri.

Indonesia

Yang tertua dari mereka mengalami operasi polisi di Indonesia. Cor Redegeld, 94, bergabung dengan angkatan laut pada usia 17 dan dilatih sebagai perawat, sebagian di Belanda dan sebagian di ‘Timur’. Redegeld menjabat tiga tahun. Sekarang dia duduk di meja bersama Emma, ​​​​Nina dan Eloise.


Kutipan

Kebebasan adalah segalanya

Cor Redegeld, penatua

Sore ini, siswa dari sekolah di Newnan akan berbicara dengan para pemain. Redegeld vs Nuenens College untuk Wanita. Mereka telah mempersiapkan pertanyaan mereka dengan baik. Redegeld dengan senang hati menjawab dan yang terpenting menunjukkan kepada mereka kengerian perang. “Satu-satunya hal yang baik adalah kebersamaan, saling membantu dalam suka dan duka,” katanya. “Maka semuanya menderita. Saya harap saya tidak harus melalui itu lagi, dan Anda juga tidak. Ketika ditanya apa arti peringatan mereka yang meninggal di Dam Square baginya, dia menjawab: “Sangat, sangat.” Ini adalah hal yang baik Anda mendapatkannya. Kebebasan adalah segalanya.”

Juara Membaca

Kebebasan menjadi tema kedua pembicara. Milou Renkema, juara membaca Nuenen, membacakan puisi ‘War Around the Corner’ dengan indah. Dia sedang berperang dengan dirinya sendiri. Bagaimana jika dia harus melarikan diri sendiri? Apakah dia memiliki hubungan rahasia? ‘Mari kita lewati hidup dengan manis’ adalah kalimat terakhir yang pas.

Elise dan Amelie telah menyalakan api pembebasan di cluster utama bersama dengan Walikota Morten Huben. Pramuka membawa karangan bunga sebelum menempatkannya di atas panggung.

Dalam pidatonya, walikota mengatakan bahwa sudah seumur hidup sejak dia merayakan Hari Pembebasan. Namun kebebasan itu relatif dan perdamaian tidak terbukti dengan sendirinya. Dia membuat tautan ke peristiwa terkini di mana orang berharap untuk masa depan yang aman. Dengan kalimat terakhirnya,,, Bagaimana dengan kebebasan? Apakah hanya untuk kita atau untuk orang lain?” Memberi penonton sesuatu untuk dipikirkan.

Selain upacara biasa di Head Cloister, tahun ini murid sekolah berbicara dengan mantan pemain. © Rene Manders/TCI Media

READ  Mark Marquez (P19): "Aleix Espargaró selalu mengeluh"