BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kejutan dan kekesalan atas permintaan maaf kerajaan di Indonesia

Kejutan dan kekesalan atas permintaan maaf kerajaan di Indonesia

Raja Willem-Alexander dan Presiden Joko Widodo

Berita Noos

Permintaan maaf yang “bersejarah”, “memang seharusnya demikian”, “sikap yang indah dan agung”, tetapi juga “sangat halus dan patut dipertanyakan”. Reaksi terhadap permintaan maaf Raja Willem-Alexander hari ini di Jakarta menunjukkan keterkejutan dan kelegaan, namun juga ketidaknyamanan. Untuk pertama kalinya, dan bertentangan dengan ekspektasi, Belanda meminta maaf atas kekerasan berlebihan yang dilakukan tentara Belanda pada tahun-tahun setelah pendudukan Jepang.

“Jika Anda mendengar raja berkata demikian, Anda akan melihat bahwa dia meragukan perkataannya Permintaan maaf Dan Menyesali. Dia tampaknya menyadari betapa seriusnya hal ini. “Ini juga menunjukkan sejarah seperti apa yang dikaitkan dengan hal ini,” kata sejarawan Esther Captain, yang mempelajari sejarah pascakolonial di Indonesia.

Beginilah cara Raja Willem-Alexander meminta maaf:

Raja: “Saya ingin menyampaikan penyesalan saya karena kekerasan tersebut gagal.”

Ia berpendapat bahwa penting bagi Belanda, melalui permintaan maaf dan pengakuan bahwa Indonesia memperoleh kemerdekaannya pada tahun 1945, mengakui bahwa hal tersebut melibatkan kekerasan ekstrem terhadap “negara merdeka yang coba diduduki kembali oleh Belanda.”

“Kita tidak bisa lepas dari istilah sebelumnya 'prosedur kepolisian', seolah-olah itu adalah konflik internal,” kata sang kapten.

Menurut sang kapten, generasi mudalah yang memungkinkan permintaan maaf tersebut. “Anak-anak dan tentunya cucu-cucu tentara Belanda yang dikirim ke Indonesia mencari sejarah yang berimbang. Mereka mendengarkan kedua belah pihak, Belanda dan Indonesia. Willem-Alexander juga bagian dari generasi muda ini. Ibunya mampu untuk Jangan lakukan ini dulu, generasi baru dapat mengajukan “Pertanyaan yang sangat sensitif di masa lalu”.

READ  Judoka San Verhagen mengakhiri karirnya: “Saya mengubah hidup saya untuk game” | olahraga lainnya

Ketakutan akan tuntutan keuangan adalah alasan lain mengapa Belanda tidak meminta maaf lebih awal. Namun menurut sang kapten, “kesadaran moral telah tumbuh untuk melihat ke belakang dan ke depan. Masyarakat tidak lagi takut untuk membuat alasan.” Sejarawan Leiden mengatakan, penelitian yang dilakukan oleh para cendekiawan, jurnalis, dan putusan pengadilan tentang kompensasi telah mempersiapkan pemikiran akan hal ini Berita Radio NOS 1.

Cuci tangan dengan tidak bersalah

Federasi Hindia Belanda berpendapat berbeda mengenai hal ini. “Orang Belanda India sangat menderita akibat terorisme Indonesia pada tahun 1945-1949,” kata anggota dewan dan ilmuwan politik Michael Lentz. “Inilah salah satu alasan dikerahkannya tentara Belanda.”

Lentz terkejut dengan permintaan maaf tersebut dan menyatakan bahwa Belanda telah menyatakan penyesalannya pada tahun 2005. “Sampai saat ini, Indonesia telah mencuci tangan dari rasa tidak bersalah. Penderitaan masyarakat Hindia Belanda telah diabaikan selama 75 tahun.”

Seperti mantan menteri Ben Bot, Lentz juga mengatakan permintaan maaf raja telah menempatkan Indonesia pada posisi yang memalukan. “Apakah kita sekarang juga mengharapkan permintaan maaf dari pemerintah Indonesia? Saya tidak berharap hal itu terjadi,” kata Lentzi. Tahun 1945-1949 telah “digambarkan sebagai masa heroik” dalam pendidikan Indonesia.

Ia juga percaya bahwa raja berbicara terlalu cepat; Seharusnya dia menunggu hasil kajian NIOD. Alasan sekarang dapat mempengaruhi hasil penyelidikan, kata Lentz. Institut Pengendalian Keuangan Nasional tidak dapat lagi menyimpulkan bahwa kekerasan yang berlebihan tidak digunakan.

malu

Mantan Menteri Ben Bout mengakui pada tahun 2005 saat berkunjung ke Indonesia bahwa Belanda “berada di sisi sejarah yang salah” pada saat itu. Dia sekarang berbicara tentang “sikap yang agung dan agung” dan “permintaan maaf yang wajar.” Namun sebagai seorang diplomat, Bout khawatir Indonesia akan merasa malu dengan permintaan maaf tersebut, karena mungkin akan ada tindakan balasan dari Jakarta.

Presiden Indonesia Joko Widodo berbicara pagi ini sebelum permintaan maaf raja, dan oleh karena itu dia tidak dapat menanggapinya dalam pidatonya, kata koresponden Anne-Marie Cass. Widodo sudah mengatakan: “Kita tidak bisa menghapus masa lalu, kita bisa belajar darinya.” Ia lalu memuji hubungan setara kedua negara. Menurut Cass, kegembiraan atas permintaan maaf kerajaan hanya bisa diharapkan terjadi di kalangan kecil di Indonesia. “Di Belanda, hal ini lebih besar dibandingkan di Indonesia.”