BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak ada alasan kerajaan saat berkunjung ke Indonesia, tapi kenapa tidak?

Tidak ada alasan kerajaan saat berkunjung ke Indonesia, tapi kenapa tidak?

Berita Noos

  • Kesia Hexter

    Koresponden Rumah Kerajaan

  • Kesia Hexter

    Koresponden Rumah Kerajaan

Raja Willem-Alexander dijadwalkan mengunjungi Indonesia sepuluh hari lagi, bertepatan dengan perayaan 75 tahun kemerdekaan Indonesia dari Belanda. Ada yang berpendapat bahwa ia harus meminta maaf pada kunjungan kenegaraan atas kekerasan Belanda tahun 1945-1950 yang mengakibatkan hampir 100.000 korban jiwa di pihak Indonesia. Hampir 5.000 tentara tewas di pihak Belanda.

Namun harapannya adalah alasan tersebut tidak akan muncul. Pada kunjungan resmi sebelumnya pada tahun 1995, Ratu Beatrix ingin meminta maaf, namun dihentikan oleh Perdana Menteri Wim Kok. Ia menilai Belanda belum siap menghadapi hal tersebut.

Beatrix tidak diperbolehkan melangkah lebih jauh: “Ketika kita melihat ke belakang saat ini, yang sudah hampir lima puluh tahun berlalu, kami sangat sedih karena begitu banyak orang yang tewas dalam pertempuran ini atau harus menanggung luka sepanjang hidup mereka.” Permintaan maaf tersebut tentu sangat menyakitkan bagi para veteran Hindia Belanda. Banyak dari mereka kini sudah meninggal, namun isu ini tetap sensitif.

Beatrix dengan Presiden Indonesia Soeharto pada tahun 1995

Alasan lain Raja tidak akan meminta maaf minggu depan adalah karena ada permintaan maaf besar-besaran yang didanai pemerintah Penelitian sejarah Menyebabkan kekerasan pasca perang. Hal ini dilakukan oleh para sarjana Belanda dan Indonesia dan berkaitan dengan kekerasan di kedua belah pihak. Ini akan berlanjut hingga September 2021.

Belanda mempunyai lebih banyak pilihan selain sekedar meminta maaf atas kemauannya sendiri atas kekerasan militer pada masa kolonial. Ekspresi penyesalan, misalnya, atau permintaan maaf yang diamanatkan pengadilan atas kekerasan dalam kasus tertentu. Ada contoh dari kedua opsi tersebut.

“Sisi sejarah yang salah”

Pada tahun 2005, Menteri Luar Negeri Ben Bout – yang lahir di Batavia (sekarang Jakarta) dan pernah berada di kamp Jepang saat masih kecil – menyatakan penyesalannya atas tindakan pascaperang di Hindia Belanda. “Pengerahan sumber daya militer secara luas telah menempatkan negara kita pada sisi sejarah yang salah,” katanya saat itu. Ia juga menyampaikan atas nama pemerintah bahwa Indonesia merdeka pada 17 Agustus 1945 dan bukan hanya dengan penyerahan kedaulatan dari Belanda pada tahun 1949.

Menteri Bin Bot (kanan) pada tahun 2005 di Jakarta

Hakim beberapa kali memaksa pemerintah untuk menyampaikan permintaan maaf secara spesifik. untuk pembantaian Raugadi dan pada tahun 2013 untuk semua eksekusi di wilayah bekas Hindia Belanda, termasuk di Sulawesi. Pemerintah juga terpaksa membayar kompensasi.

Perbedaan antara mengungkapkan penyesalan atau meminta maaf (dipaksa atau tidak) tampaknya kecil. Namun, itu bisa berarti berbeda. Misalnya saja, pemerintah sangat enggan untuk menyampaikan permintaan maaf, karena pemerintah berasumsi bahwa hal ini pasti akan menimbulkan tanggung jawab dan tuntutan ganti rugi.

Alasan “Melegitimasi”.

Menurut mantan ombudsman nasional Alex Brenninkmeyer, yang telah banyak menulis tentang masalah ini, “melegitimasi” konsep permintaan maaf berarti bahwa permintaan maaf tersebut terlalu mementingkan tanggung jawab. “Padahal pada akhirnya, ini adalah tentang pemulihan hubungan yang bergejolak,” kata Brenninkmeyer.

“Dalam hal ini, antara negara Belanda dan Indonesia serta perasaan orang-orang yang terlibat. Ini jauh lebih bernuansa dibandingkan selalu fokus pada satu kata saja. Alhasil, topik sebenarnya yaitu pemulihan hubungan menjadi terbebani.” Brenninkmeijer melanjutkan. “Mungkin berguna untuk bertanya kepada masyarakat Indonesia: Apa yang Anda perlukan selama kunjungan kenegaraan? Sangat penting bagi kepala negara untuk berbicara atas nama seluruh rakyat Belanda, karena menunjukkan wajah manusiawi bisa menjadi penentu.”

READ  Dua tentara Indonesia masuk penjara karena homoseksualitas | di luar

Perdebatan mengenai perlu atau tidaknya meminta maaf masih sensitif dan memecah belah. Bahan berbahaya bagi seorang raja yang seharusnya diserahkan. Belum pernah ada kepala negara Belanda yang meminta maaf atas tindakan pemerintahnya, dan hal itu tidak akan terjadi minggu depan. Perkataan yang dipilih Willem-Alexander minggu depan di Jakarta akan diperhitungkan dalam skala emas.