BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekurangan vitamin D dan berteduh di supermarket

Kekurangan vitamin D dan berteduh di supermarket

Suhu di Dubai kini relatif dapat ditoleransi

Berita Noos

  • Judith van de Holsbeek

    Editor Iklim dan Energi

  • Judith van de Holsbeek

    Editor Iklim dan Energi

KTT iklim tahun ini diadakan di salah satu tempat terpanas di dunia, di Dubai. Sekarang sedang musim dingin dan itu berarti suhu maksimum berkisar antara 25 hingga 28 derajat. Namun di musim panas, ceritanya berbeda: 40 derajat lebih merupakan aturan daripada pengecualian. Beberapa kali juga terjadi kenaikan suhu merkuri di atas 50 derajat. Temperatur tinggi ditambah kelembapan membuat sulit untuk berada di luar selama beberapa hari.

Bagaimana penduduk Dubai menjalani musim panas yang terik? Ginekolog Aggie Pais adalah orang Belanda, tetapi tinggal dan bekerja di Dubai. Dia menjelaskan apa yang dia lihat pada pasiennya: “Anda mungkin tidak menyangka, tapi orang-orang di sini sering menderita kekurangan vitamin D.”

Anda mendapatkan vitamin D melalui kulit Anda saat bersentuhan dengan sinar matahari. Namun “karena orang menghabiskan enam dari dua belas bulan di dalam ruangan, mereka hanya mendapat sedikit paparan sinar matahari.” Akibat lain dari hal ini adalah obesitas.

Orang-orang juga beradaptasi, kata Bice. “Kamu pergi lari ke mal, dan sedikit lagi ke gym.” Tanpa AC rasanya tak tertahankan. “Kemudian kehidupan berpindah ke sore dan pagi hari.” Ini membuatnya lebih menyenangkan di musim dingin, kata Bice. “Sekarang semua orang menikmatinya.”

“Bersembunyi di supermarket”

Sekelompok pria berdiri di jalan. Mereka berasal dari Sri Lanka dan datang ke Dubai untuk bekerja. Mereka membersihkan mobil. “Ini mudah dilakukan dalam cuaca seperti ini,” kata salah satu dari mereka. Tidak di musim panas. “Bajumu langsung basah oleh keringat, dan terkadang aku melepasnya sesekali untuk mencucinya.” Cuaca bisa menjadi sangat panas sehingga dia berlindung di supermarket. “Ada AC di sana.”

READ  Pengusaha Tiongkok: "Tahun Naga akan menjadi tahun yang baik untuk perdagangan di Suriname"

Misalnya, banyak imigran dari India atau Pakistan yang tinggal di UEA. Mereka bekerja di bawah sinar matahari. Di musim panas, sekarang dilarang bekerja di luar ruangan pada waktu terpanas, antara jam 12 siang hingga jam 3 sore. Namun menurut Joy Shea dari Human Rights Watch, hal tersebut belum cukup.

“Cuaca juga sangat panas sebelum tengah hari dan setelah pukul tiga. Kami juga mendengar kasus di mana karyawan harus terus bekerja.” Shea berbicara tentang “sistem Kavala”: Banyak migran datang ke sini atas undangan majikan mereka. Hal ini menentukan status hukum pekerja tersebut dan oleh karena itu juga dapat memutuskan apakah seseorang dapat tetap tinggal di negara tersebut. “Jadi mereka tidak akan cepat bersatu dalam federasi, atau menuntut cuti panas, misalnya.”

Dia mengatakan dia rentan terhadap depresi, namun gelombang panas memperburuk keadaan. “Saya menjadi khawatir, juga mengenai perubahan iklim, karena cuaca di sini semakin hangat, dan pada titik tertentu Anda tidak dapat hidup seperti itu lagi.”

Naguib berpartisipasi dalam negosiasi KTT perubahan iklim sebagai duta pemuda untuk UNICEF. Harapannya adalah tercapainya kesepakatan tahun ini yang akan membawa dunia kembali ke jalur yang benar untuk membatasi kenaikan suhu rata-rata 1,5 derajat. “Kita sedang menuju dunia yang suhunya akan menjadi tiga derajat lebih hangat. Apa artinya bagi kita sungguh tidak terbayangkan.”