BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kepala Badan Meteorologi Hongaria dipecat setelah ramalan cuaca gagal

Kepala Badan Meteorologi Hongaria dipecat setelah ramalan cuaca gagal

Badan Perlindungan Lingkungan

NOS. Berita

Kepala Badan Meteorologi Hongaria dipecat setelah ramalan cuaca tidak terwujud. “Pertunjukan kembang api terbesar dalam sejarah Hongaria” dijadwalkan pada hari Sabtu selama hari libur nasional. Menurut layanan cuaca, hujan lebat dan badai petir sedang dalam perjalanan. Itu sebabnya adegan kembang api di Budapest ditunda seminggu.

Ahli meteorologi ternyata sepenuhnya salah: tidak ada cuaca buruk. Menteri Teknologi dan Industri, Kepala Badan Meteorologi dan wakilnya langsung diberhentikan hari ini.

Ahli meteorologi menyalahkan

Sehari setelah kembang api dibatalkan, layanan cuaca mendapat kecaman di media pro-pemerintah. Ahli meteorologi disalahkan karena menunda apa yang seharusnya menjadi “pertunjukan kembang api terbesar di Eropa”.

Layanan Cuaca meminta maaf, tetapi juga mengatakan bahwa ketidakpastian selalu berperan dalam cuaca. Berdasarkan model, skenario yang paling kecil kemungkinannya akan terwujud pada hari Sabtu. Menurut KNMI Institut Hongaria “Sayangnya, ini adalah bagian dari profesi kami”.

Downer untuk Urban

Penundaan acara tersebut merupakan kemunduran bagi Perdana Menteri Orban. Banyak pendukung perdana menteri sudah datang ke Budapest, juga karena harga bir yang dijanjikan rendah. Politisi dan penyelenggara harus menunda pertunjukan; Mereka takut hanya segelintir orang yang akan muncul karena cuaca buruk yang dilaporkan.

Drama tahun 2006 masih dikenang: ketika badai petir menyapu ibu kota Hungaria sementara 1,5 juta orang menonton pertunjukan kembang api tahunan. Hal ini menyebabkan kekacauan besar dan menewaskan lima orang, termasuk pohon tumbang.

READ  Kerumunan di jalan karena lalu lintas (sering) selama liburan