BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ukraina marah atas persidangan pertunjukan: ‘Tidak ada lagi pembicaraan damai’

Zelensky mengatakan dalam pidato video bahwa operasi “tidak masuk akal” ini membuat Rusia berada di luar meja perundingan. Jika gugatan diajukan, Ukraina tidak akan pernah lagi duduk di meja perundingan dengan Rusia, menurut Zelensky.

hari Kemerdekaan

Zelensky mengatakan Rusia berencana untuk meluncurkan gugatan pada hari Rabu, saat Ukraina merayakan 31 tahun kemerdekaannya. Maka akan tepat enam bulan sejak pasukan Rusia menginvasi Ukraina.

Pejuang Azovstal, yang menahan pasukan Rusia selama berbulan-bulan di kota Mariupol, Ukraina, kemudian harus ditempatkan di kandang.

Menurut Ukraina, ada 2.500 tentara yang sekarang ditahan oleh Rusia. Sebelumnya, pihak berwenang Rusia mengumumkan bahwa orang-orang ini akan diadili sebelum akhir musim panas.

“Ujian Palsu”

Tidak ada harapan untuk pengadilan yang adil bagi para prajurit ini. Ini juga karena operasi sebelumnya musim panas ini. Kemudian pengadilan Rusia menjatuhkan hukuman mati kepada dua warga Inggris dan seorang Maroko. Mereka menerima hukuman ini karena mereka bertempur di pihak Ukraina.

Sebelumnya, pemimpin pemberontak pro-Rusia mengatakan bahwa para pejuang Azovstal juga mempertaruhkan hukuman mati atas tindakan mereka.

Rusia: Berbicara tidak mungkin

Di mana Zelensky mengancam untuk tidak datang ke meja perundingan, hari ini seorang diplomat senior Rusia mengambil langkah maju. Dalam sebuah wawancara dengan waktu keuangan Gennady Gatilov, perwakilan Rusia untuk PBB, mengatakan sekarang tidak ada solusi diplomatik untuk mengakhiri perang di Ukraina.