BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kita seharusnya berbicara tentang kejahatan perang.

AP

Berita NOS

Dalam laporan komprehensif tentang kekerasan Belanda selama Perang Kemerdekaan Indonesia, istilah kejahatan perang seharusnya digunakan, menurut keyakinan pemimpin penelitian setelah diteliti lebih dekat. “Saya pikir kita seharusnya mengatakan: kekerasan ekstrim termasuk kejahatan perang,” kata pemimpin penelitian Frank Van Vrye. di acara radio ovt.

tidak adanya istilah ini dalam laporan Itu menuai kritik minggu ini. Van Vrye menolak klaim bahwa habilitasi tidak digunakan untuk alasan politik sebagai omong kosong. “Tapi kalau dipikir-pikir, kita mungkin meremehkan bahwa ini akan disorot dengan cara ini,” kata peneliti NIOD.

Pengakuan kejahatan perang yang dilakukan oleh tentara Belanda antara tahun 1945 dan 1950 sebagai kerabat korban Indonesia Harapan. Komisi Utang Kehormatan Belanda melihat klausul ini hilang dari laporan akhir sebagai upaya baru oleh negara Belanda untuk mengurangi apa yang telah terjadi.

Penyiksaan dan eksekusi

Saat itu, sebagian tentara bersalah atas eksekusi di luar hukum, penyiksaan, dan pembakaran desa. Para peneliti menyimpulkan bahwa politisi di Den Haag diam-diam menyetujui kekerasan struktural oleh militer ini.

Perdana Menteri Rutte minggu ini meminta maaf atas “kekerasan yang ekstrem, sistematis, dan meluas”:

Root: Saya sangat meminta maaf kepada masyarakat Indonesia

Menurut Perdana Menteri Rutte, posisi menteri berusia 50 tahun lebih bahwa “penyimpangan kekerasan” memang terjadi, tetapi merupakan pengecualian, tidak lagi dapat dipertahankan.

Justru karena pemerintah Belanda selalu berpegang teguh pada keyakinan bahwa hanya ada kecelakaan dan bukan kejahatan perang, ini menjadi poin penting, menurut jurnalis dan penulis Anne-Lotte Hoek dan Maurice Swerk. Mereka menambahkan ke meja ovt Penjelasan.

Ia juga menjelaskan bahwa undang-undang pembatasan tahun 1971 dibuat khusus oleh Den Haag untuk mencegah mantan kombatan Indonesia diadili karena kejahatan perang di sana.

peneliti dalam pikiran

Di program radio, Search Leader Van Vrye menjelaskan pertimbangan seputar istilah kejahatan perang. Menurutnya, para peneliti tidak ingin hanya fokus pada kasus kejahatan perang legal yang dilakukan, tetapi untuk mengungkap spektrum kekerasan secara penuh.

“Misalnya, situasi ekstrem di mana seribu pejuang Indonesia yang menyerang dengan senapan mesin tewas,” kata Van Vree. “Ini bukan kejahatan perang secara resmi. Yang ingin kami rujuk dengan istilah kekerasan ekstrem ini adalah kontinum dari kejahatan perang yang nyata hingga semua bentuk kekerasan yang merupakan bagian dari perang kolonial.”

Dalam siaran yang sama, Anggota D66 DPR Sjoerd Sjoerdsma menuntut pengakuan resmi tanggal 17 Agustus 1945 sebagai tanggal kemerdekaan Indonesia. Belanda masih secara formal berkomitmen pada 27 Desember 1949, sebagai tanggal penyerahan kedaulatan.

“Negara telah menunggu pengakuan tersebut selama 77 tahun,” kata Chordsma. Dia juga menyerukan rehabilitasi lebih dari 5.000 penentang hati nurani Belanda pada saat itu. Perdana Menteri Rutte mengatakan minggu ini bahwa dia tidak bermaksud demikian.

Dalam video ini, saksi mata dan kerabat menceritakan apa yang terjadi selama Perang Kemerdekaan:

Pertempuran di Indonesia, coba dari dekat