BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kolom: Menunggu keajaiban

Kolom – apakah Anda memiliki ini juga? Untuk mencari berita sedikit tentang apa yang terjadi di dunia dan langsung merasa bahwa masa depan kita ditentukan oleh sekelompok siswa seperti siswa yang telah kehilangan semua rasa realitas? Dan saya bahkan tidak berbicara tentang Den Haag.

Ambil contoh Boris Johnson, yang bertanya pada awal pertemuan G7 apakah mereka harus mengenakan atau melepas jaket mereka dalam konteks “kita semua harus menunjukkan bahwa kita lebih kuat dari Putin” dan “kita harus menunjukkan kepada mereka Pec”. Trudeau bertanggung jawab dengan komentar: “Kita akan mendapatkan pertunjukan berkuda topless.” Tampaknya foto Putin yang terkenal, yang diambil pada tahun 2009 saat berlibur di atas kuda bertelanjang dada, membuat kesan yang luar biasa. Namun, kompetisi seperti murid yang berpusat pada orang tersebut dan muncul dari komentar tidak memberi Anda banyak kepercayaan pada kualitas diskusi politik di Schloss Elmau di Jerman. Atau apakah saya satu-satunya yang duduk bertelanjang dada di atas kuda?

Dan bagaimana dengan embargo pengangkutan barang ke Kaliningrad, keputusan yang tampaknya diambil oleh pemerintah Lituania, tampaknya secara sepihak, di mana Uni Eropa segera mengklarifikasi secara terselubung bahwa ini bukan sepenuhnya maksud sanksi terhadap Rusia. Lituania kecil tidak peduli tentang hal ini saat ini, dengan keyakinan yang tampaknya tak terbatas bahwa NATO akan datang untuk menyelamatkan jika konflik ini meningkat secara militer. Jadi kita bisa berterima kasih kepada orang-orang Lituania atas pecahnya Perang Dunia III.

Juga dipertanyakan apakah Pasal 5 aliansi (serangan terhadap satu negara anggota dianggap sebagai serangan terhadap semua negara anggota) akan berlaku jika aksi militer jelas-jelas diprovokasi oleh Rusia. Selain itu, di kalangan militer dikatakan bahwa negara-negara Baltik hampir tidak dapat dipertahankan jika Rusia tiba-tiba mengerahkan kekuatan di sana. Kepura-puraan negara kecil itu hanya bisa dijelaskan dengan asumsi naif bahwa Kakak NATO menutupinya dari belakang. Pentingnya Lithuania yang kecil, berbeda dengan investasi besar yang dimiliki Barat di Ukraina, berarti bahwa dukungan ini sama sekali tidak pasti. Ketidakandalan Amerika Serikat dalam hal-hal seperti itu sekarang mungkin sudah diketahui dengan baik.

Fakta bahwa Brussel telah berbicara kepada orang-orang Lituania tentang masalah ini menunjukkan bahwa sanksi tersebut tidak dibahas dengan benar dalam konteks Uni Eropa, dan struktur konsultasi tampaknya memiliki kekurangan. Bagaimanapun, salah satu negara yang paling ditakuti Rusia di Uni Eropa, negara berpenduduk hampir tiga juta orang yang juga memiliki sedikit signifikansi ekonomi dalam gambaran besar itu, telah berhasil menghidupkan kembali momok Koridor Berlin. Politisi mungkin menyukai Brussel. Tindakan balasan oleh Rusia dapat berupa pembangunan koridor ke Kaliningrad, di mana akses ke negara-negara Baltik hanya dimungkinkan dari laut. Kebijakan sanksi menggigit ekornya di sini.

READ  Menteri Keuangan Rusia pada pertemuan G20 - Wel.nl

Sementara itu, kota-kota di Ukraina berada di bawah kendali Rusia dengan kecepatan tinggi. Dan cerita tentang Kyiv yang dilampirkan menjadi semakin konyol. Penyerahan batalyon Azov di Mariupol menyebut mereka sebagai “evakuasi”, seolah-olah batalion itu pada suatu saat akan kembali secara agresif dari kamp konsentrasi Rusia. Kisah yang persis sama disajikan kepada kami dalam beberapa hari terakhir tentang kota Severodonetsk yang dibebaskan, seperti Mariupol sebulan yang lalu (seperti yang disebut orang Rusia) dan hanya sekelompok besar pejuang yang tersisa di wilayahnya yang dikelilingi oleh para pejuang. Pabrik Azot.

Seperti diberitakan secara akurat oleh media nasional, dalam kedua kasus itu dikatakan bahwa kedua kota ini “sebagian” diduduki dan masih ada perlawanan sengit. Sementara itu hanya tentang lokasi pabrik dan hasil akhirnya jelas; Seperti di Mariupol, pasukan di Severodonetsk juga menyerah. Perkiraan sangat bervariasi, tetapi jumlah tawanan perang terendah yang disebutkan, total selama empat bulan terakhir, dengan mudah sekitar 20.000, juga menghilangkan unit tentara terlatih terbaik Ukraina. Hal ini dibuktikan dengan semakin pesatnya keruntuhan kota dan desa.

Sementara itu, Kyiv terus menyerukan “lebih banyak senjata, lebih banyak senjata!” Tapi artileri canggih dan instalasi rudal dari Barat akan segera membutuhkan beberapa bulan pelatihan, waktu yang tidak lagi tersedia untuk Ukraina. Puluhan fasilitas rudal yang dikirimkan hampir tidak dapat menggantikan ratusan fasilitas yang telah hilang dari Ukraina sejak saat itu. Dan untuk ditekankan lagi: bagian terbaik dari pelatihan pria adalah menjadi cacat atau di penangkaran. Rencananya adalah meluncurkan serangan balik skala besar pada bulan Agustus, tetapi dengan siapa dan dengan siapa? Laki-laki yang lebih tua semakin dipanggil untuk memobilisasi, semakin banyak gurun pasir dan industri senjata mereka secara bertahap menjadi tidak berharga. Angkatan Udara Ukraina memiliki sedikit kontribusi sejak awal.

Orang-orang yang sekarang dikirim ke garis depan lebih berperan sebagai umpan meriam: sekarang bisa disebut rahasia umum setelah dua minggu pelatihan, mereka dikirim ke medan perang dengan 60 peluru. Benar-benar kriminal, karena anak-anak ini tidak cukup diperlengkapi untuk bertarung dengan serius. Dengan hilangnya inti pertempuran yang berpengalaman dari Azov, Aidar dan milisi lainnya, Anda tidak dapat memulai apa pun melawan tentara yang profesional dan terlatih. Ukraina mengerahkan semua yang dimilikinya sementara Rusia mengerahkan tidak lebih dari bagian tentara yang sudah beroperasi di masa damai. Tidak ada mobilisasi di Rusia.

Kerugiannya sekarang disebut: penarikan

Zelensky kejam. Keengganan untuk mematuhi Kesepakatan Minsk Kedua telah mengakibatkan pembunuhan lebih dari 14.000 etnis Rusia selama delapan tahun terakhir, pria, wanita dan anak-anak tanpa diskriminasi. Pekan lalu, mantan presiden, Petro Poroshenko, mengungkapkan bahwa Kyiv tidak pernah memiliki niat untuk mematuhi perjanjian Minsk 2. Pada bulan Maret tahun ini, ketika sudah jelas bahwa ini adalah pertempuran yang mustahil dan negosiasi dimulai di Istanbul, masalah masih bisa diselesaikan, Asalkan Kyiv menyatakan kesediaannya untuk mempertahankan status netral dan tidak menjadi anggota. menjadi NATO. Meskipun kehilangan wilayah Donetsk dan Luhansk, mereka benar-benar bubar setelah delapan tahun teror.

READ  Ini adalah tiga skenario pertumbuhan China di tahun-tahun mendatang

Namun, gagasan gila bahwa masih mungkin untuk memulihkan seluruh Donbass, bersama dengan Krimea, terus menetap di otak Zelensky dan untuk model ilusi ini, menurut perkiraan Kyiv sendiri, 200-500 orang harus dibunuh. dalam sehari. Sebagai catatan, Zelensky menghentikan negosiasi tersebut tepat setelah Boris Johnson melakukan perjalanan ke Kyiv ketika dia mengetahui tentang pemukiman di Istanbul. Johnson memiliki cerita yang sulit tentang penyerahan, dan tidak ada konsesi, Barat berdiri sebagai satu orang di belakang Kyiv. Tak lama kemudian, dunia mengetahui pembantaian Bucha yang dipertanyakan, sebuah peristiwa yang membuat keputusan untuk tidak bernegosiasi lebih bijaksana …

Terlepas dari kerugian yang jelas dan sangat besar, dan juga bertentangan dengan saran dari komando tentara Ukraina itu sendiri, pasukan berulang kali diberi perintah untuk “berdiri dan bertarung”. Bukannya tentara Ukraina sendiri tidak kompeten, para prajurit itu sendiri telah berjuang dengan berani selama empat bulan terakhir, tetapi telah berulang kali menerima perintah dari kepemimpinan politik yang secara langsung bertentangan dengan doktrin pertempuran yang masuk akal. Dan ketika kenyataan di lapangan membatalkan wacana, dalam kasus Severodonetsk, misalnya, itu disebut “penarikan taktis”.

Namun, semakin banyak laporan yang mengalir bahwa unit-unit tentara terpecah menjadi kelompok-kelompok yang lebih kecil dan tidak terorganisir dengan putus asa berusaha keluar dari daerah itu, meninggalkan peralatan berat. Seluruh situasi lebih seperti penerbangan yang kacau daripada retret taktis. Pada saat penulisan, skenario yang sama telah diterapkan di sekitar kilang minyak Lysychansk, Zelensky telah meminta Eropa untuk mengakhiri perang sebelum musim dingin tiba, tetapi pada tingkat ini, sepertinya prosesnya akan berakhir musim panas ini.

Kyiv sekarang menyalahkan media sosial bahwa “penarikan” ini tidak akan berjalan seperti yang diinginkan. Blogger yang mengikuti pertempuran dituduh menggagalkan “rencana penarikan”, cara konyol menyalahkan kegagalan sendiri, karena Anda tidak akan memberi tahu saya bahwa blogger ini lebih sadar akan pergerakan pasukan daripada dinas intelijen Rusia. Ini akan menjadi kepentingan musuh. Perilaku amoral Zelensky, yang, bertentangan dengan saran para jenderalnya, membuat unit-unit tentara di posisi yang tidak dapat dipertahankan, dengan sumber daya dan daya tembak yang tidak mencukupi, menjadi menjijikkan. Secara realistis, Rusia memperlambat kemajuan mereka, dan untuk tujuan jahat ini nyawa dan masa depan ribuan pemuda dikorbankan. Jurnalis Ukraina Yuri Putusov mencatat bahwa penarikan itu terasa pahit, tetapi keputusan untuk melakukannya sangat jauh dari fakta.

READ  Sebuah RUU untuk mengakhiri perpajakan secara surut disahkan ketika oposisi meninggalkan parlemen

Sanksi bagi warganya…

Pesan terakhir yang dapat saya perhatikan sebelum saya kehilangan jejak konten media arus utama yang tidak realistis adalah pengumuman Zelensky bahwa Ukraina akan memenangkan perang sebelum akhir tahun ini. Menang Ya, Anda membacanya dengan benar. Dia bertanya-tanya apakah mereka percaya itu di Schloss Elmau juga. Sanksi, ekonomi yang setara dengan meriam, masih memiliki efek yang sama dengan senjata Kyiv: semakin keras mencoba untuk menyerang Rusia, semakin besar malapetaka yang akan terjadi pada ekonominya. Yang mengejutkan Rusia sendiri, inflasi turun, rubel meningkat dan penjualan minyak diperkirakan mencapai rekor, sementara inflasi di sini meningkat menjadi dua digit, energi menjadi tidak berkelanjutan bagi banyak keluarga dan Barat sendiri semakin terisolasi secara internasional .

Sementara dengan diskusi Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO dan peningkatan umum dalam anggaran pertahanan menjadi semakin militeristik dan hubungan dengan banyak negara menjadi terpolarisasi, blok lain di dunia memperluas jaringan mereka dalam arti ekonomi: BRICS misalnya (Brasil, Rusia, India dan China) dan Afrika Selatan) sedang mendiskusikan perluasan keanggotaan untuk memasukkan Meksiko, Argentina, Turki, Indonesia, Iran dan bahkan mungkin Qatar. Ini tentang perdagangan, makanan, hubungan diplomatik, hal-hal yang lebih menguntungkan penduduk daripada membatasi layanan dasar mereka seperti yang terjadi di sini, hanya untuk menunjukkan bahwa “…kami lebih tangguh daripada Putin.” Johnson tidak menyebutkan bahwa sekitar 130 negara tidak berpartisipasi dalam perang sanksi Barat.

Secara pribadi, saya lebih membutuhkan realisme daripada Johnson, tapi hei, kami di Barat ini secara demokratis memilih para pemimpin kami, dan Anda mendapat kesan bahwa banyak orang telah menjadikan demokrasi sebagai keyakinan, sesuatu yang secara otomatis mereka berada di pihak mereka tanpa Kebutuhan untuk memahami apa-apa lagi. Bahkan jika “sepatu di lantai” menceritakan kisah yang berbeda. Ketidakmampuan untuk berpikir dua atau tiga langkah maju dalam tindakan seseorang, seperti yang ditunjukkan oleh pemerintah Lituania tanpa malu-malu, memiliki kata: ketidakmampuan. Perilaku maskulin yang agak kekanak-kanakan dari para pemimpin kita, yang menderita dari kebiasaan mapan untuk tidak berkomunikasi pada tingkat yang sama dengan negara-negara di luar blok kita, akan memisahkan kita jika keajaiban tidak terjadi.

Tentang Penulis

Hielke de Boer telah bekerja di sektor keuangan selama lebih dari tiga puluh tahun baik di perusahaan yang beroperasi secara internasional maupun di perusahaan sosial dan budaya kecil. Kolomnya mencakup perkembangan sosial dalam konteks geopolitik, fenomena budaya, dan latar belakang sejarah.

Foto: HdB