BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar |  Libatkan ‘Global South’ di Ukraina untuk Mengembalikan Keyakinan

Komentar | Libatkan ‘Global South’ di Ukraina untuk Mengembalikan Keyakinan

Setelah Rusia menduduki kembali Ukraina pada tahun 2022, Barat memberlakukan sanksi ekonomi yang keras untuk menghukum dan menekan rezim Putin secara finansial. Kebenaran yang tidak menyenangkan adalah bahwa sebagian besar dunia tidak mendukung sanksi ini terhadap individu, perusahaan, dan perdagangan. Selain beberapa negara barat seperti Australia, Amerika Tengah dan Selatan, Afrika, Timur Tengah dan Asia – ‘Selatan Global‘, Global South – Menolak sanksi Barat terhadap Rusia. Sebagian besar penduduk dunia tinggal di negara-negara tersebut.

Konsep Global South kembali ke blok Non-Blok (bukan blok Barat atau Timur) yang pertama kali bertemu pada tahun 1961. Organisasi ini masih ada dan mencakup 120 negara. Barat telah lama meremehkan aliansi ini sebagai ‘Dunia Ketiga’. Jadi Global South sebenarnya terdiri dari semua negara di Belahan Bumi Selatan yang saat ini memiliki kekuatan dan pengaruh di bidang-bidang seperti ekonomi, pendidikan, dan perawatan kesehatan.

Global South memandang pendekatan Barat ke Rusia dan dukungan untuk Ukraina dengan kecurigaan. Meskipun sebagian besar negara-negara ini mengutuk invasi Rusia di PBB, dan masa lalu kolonial mereka masih segar dalam ingatan mereka, mereka menganggap pendekatan Barat munafik. Kepercayaan sudah melemah selama krisis Corona, ketika Korea Utara gagal memenuhi janjinya untuk memberikan dukungan yang murah hati kepada Korea Selatan dengan vaksin.

Konversi energi

Namun para pemimpin negara-negara utama di Global South — Perdana Menteri Modi dari India dan Presiden Widodo serta Lula dari Indonesia dan Brasil — menyatakan minatnya untuk memainkan peran dalam negosiasi potensial antara Rusia dan Ukraina. Refleks di Barat adalah tidak memercayai upaya semacam itu, bukan menganggapnya serius. Namun, akan sangat bermanfaat untuk menghargai inisiatif ini dan menerimanya dengan hormat.

READ  'Messi van de Meerdij' memilih untuk kembali ke Emmen

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sangat menyadari peningkatan kekuatan Global Selatan. Untuk alasan itu, dia mengirim Menteri Luar Negeri Dmytro Kuliba ke Afrika dan Kiev membuka sepuluh kedutaan baru dan beberapa kantor perdagangan di seluruh benua Afrika. Selain itu, Zelensky baru-baru ini bertemu dengan beberapa pemimpin Global South di sela-sela Liga Arab dan KTT G7. Perdana Menteri India Modi meyakinkannya bahwa “India dan khususnya saya akan melakukan segala kemungkinan untuk mengakhiri perang”.

Perusahaan telah lama menyadari bahwa untuk transisi hijau yang sukses dan ketergantungan ekonomi yang berkurang, kita perlu melihat lebih ke selatan

Para pemimpin Barat jelas ragu-ragu dan skeptis tentang keterlibatan negara-negara seperti India, Indonesia, dan Brasil pada akhirnya dalam pembicaraan damai potensial antara Kiev dan Moskow. Itu tidak bijaksana, dan bukan hanya untuk masalah perang yang mendesak. Memang, Eropa tidak dapat memenuhi impian ekonomi hijau dan digital tanpa negara-negara Global South. Saat ini, Eropa sangat bergantung pada China untuk bahan baku penting panel surya, tenaga angin, chip, dan baterai. Perusahaan telah lama menyadari bahwa untuk transisi hijau yang sukses dan ketergantungan ekonomi yang berkurang, kita perlu melihat lebih ke selatan. Misalnya, Chili memiliki salah satu cadangan litium terbesar di dunia, dan Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar dan merupakan produsen terbesar bahan baku baterai mobil listrik ini.

Buka tampilan

Hubungan baik dengan Selatan sangat penting untuk tujuan strategis UE dan itu membutuhkan penyesuaian mendasar dari pola pikir kita. Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan ini Awal yang baik baru-baru ini di Strasbourg: ‘Kemitraan baru dengan Afrika, Asia dan Amerika Latin harus melampaui pendekatan Eurosentris dan sejajar. Hubungan seperti itu lebih penting dari sebelumnya. Hubungan baru dengan negara-negara Selatan harus didasarkan pada timbal balik, minat yang tulus, dan rasa hormat.

READ  Bagaimana kisah cinta Eropa dengan kaki katak mendatangkan malapetaka di tempat lain

Baca selengkapnya: Akankah Barat menggalang Selatan melawan Putin?

Penampilan sangat bertentangan dengan kami dan butuh banyak waktu untuk memulihkan kepercayaan diri. Sekarang adalah kesempatan untuk secara aktif melibatkan para pemimpin negara-negara besar Global South dengan pikiran terbuka dalam proses yang pada akhirnya akan mengarah pada perdamaian di Ukraina. Di sinilah letak kunci otonomi strategis yang lebih besar bagi UE di panggung dunia.