BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wartawan Belanda diusir dari Benin setelah dituduh memata-matai | sekarang

Wartawan Belanda Olivier van Beemen dan rekannya Fleur Nobim ditangkap di Benin awal tahun ini dan ditahan selama empat hari karena dicurigai melakukan spionase. Van Beemen kemudian dideportasi dari negara itu, tulis Investigative Journalism Tribune ikuti uangnyakan

Pada bulan Januari dan Februari tahun ini, van Beemen dan Nobem melakukan penelitian di African Parks Conservancy. Organisasi ini bertujuan untuk meningkatkan jumlah hewan dan keanekaragaman hayati di taman, untuk mempromosikan pariwisata. Van Beemen ingin menyelidiki konsekuensi pengelolaan taman terhadap manusia dan alam.

Van Beemen dan Nubim melakukan perjalanan ke Benin utara, daerah yang terkena dampak kekerasan jihadis. Di sana mereka mewawancarai orang-orang yang tinggal di dekat salah satu taman Afrika yang terletak di sana.

Di kota Tanguyta, keduanya ditangkap oleh polisi untuk “pemeriksaan identitas menyeluruh”. Van Beemen dan rekannya diberitahu bahwa mereka dituduh melakukan spionase dan kemudian ditahan selama empat hari.

Duta Besar Belanda untuk Tuelker mengatakan sebagai reaksi bahwa “semuanya baik-baik saja” ketika diketahui bahwa seorang jurnalis Belanda telah ditangkap. Saya menghubungi gubernur regional dan sehari kemudian berhasil menghubungi menteri luar negeri di ibu kota, Cotonou.

“Dia berjanji untuk tidak melanjutkan kasus ini, tetapi dia juga menegur saya dengan menekankan bahwa tentara di Benin utara mengkhawatirkan jurnalis yang melakukan penyelidikan tanpa pemberitahuan dan tanpa izin,” kata Tuelker.

Pada akhirnya, Nobime dibebaskan dan Van Beemen diusir dari negara tersebut.

Benin telah berubah menjadi negara totaliter

Menurut Van Beemen, telah lama menjadi “model demokrasi di Afrika Barat dengan kebebasan pers tingkat tinggi”, Benin telah berubah menjadi negara otoriter sejak Presiden Patrice Talon mengambil alih kekuasaan pada 2016.

READ  G7: 1 miliar vaksin untuk negara miskin, tidak ada kerja keras untuk iklim | di luar negeri

“Alasan utama kami hanya dibebaskan di tingkat tertinggi adalah karena manajer pengawas di tingkat bawah tidak berani mengambil tanggung jawab,” kata van Beemen. Menurutnya, wartawan di Benin sering ditangkap saat bekerja.

Negara ini merosot ke posisi 121 pada Indeks Kebebasan Pers Dunia tahunan Reporters Without Borders. Pada tahun 2016, Benin masih berada di urutan ke-78 dan sepuluh tahun yang lalu bahkan di 25 besar, satu tempat di bawah Jerman dan tepat di atas Inggris.