BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Liburan matahari yang terlalu mahal tidak akan membuat orang Belanda betah di musim dingin ini

Liburan matahari yang terlalu mahal tidak akan membuat orang Belanda betah di musim dingin ini

Meskipun harga untuk liburan terbang melonjak, Belanda akan kembali berjemur musim dingin ini, meskipun lebih dekat ke rumah. Tujuan paling populer yang saat ini dipesan adalah Mesir, Kepulauan Canary, dan Algarve Portugis. Musim panas lalu, sebagian besar wisatawan memesan perjalanan ke Turki, Spanyol, dan Yunani.

Ini terbukti dari Jower Holiday Monitor. Berdasarkan 30 juta pengunjung tahunan, lebih dari 3,8 juta ulasan, dan 15.000 paket liburan dari semua penyedia, platform riset dan pemesanan dapat menganalisis secara akurat perilaku pencarian dan pemesanan wisatawan Belanda.

Mesir menang musim dingin ini

Selama liburan dan musim dingin yang akan datang, orang Belanda terutama ingin pergi ke matahari, tetapi tidak terbang terlalu jauh. Mesir saat ini paling populer dengan 46 persen pemesanan. Ini merupakan peningkatan yang signifikan dibandingkan tahun pra-korona 2019, ketika 30 persen orang Belanda memilih destinasi ini untuk musim dingin. Pada musim dingin 2019, Mesir memimpin peringkat destinasi matahari musim dingin dengan rating terbaik dengan 9,5. “Mesir relatif murah, memiliki resor yang indah, banyak sinar matahari dan relatif dekat,” jelas Sterre Hoag dari Jour di posisi terdepan itu.

Padang rumput kenari selalu populer

Kepulauan Canary berada di posisi kedua dengan 40 persen pemesanan, dua kali lipat dibandingkan 2019. “Selalu populer di Belanda dan salah satu dari sedikit tempat tercerah di Eropa,” katanya. Sama halnya dengan Kuil Alaghar. 5 persen pemesan pergi ke sana, turun dari 9 persen pada 2019. Portugal jelas kehilangan pangsa pasar ke dua tujuan lainnya. Jumlah orang Belanda yang pergi ke Tanjung Verde relatif meningkat pada musim dingin ini. Dari segi angka memang masih belum tinggi, tapi 300 persen lebih banyak dari tahun 2019. Setelah Mesir, Turki (8,8), Curacao (8,7) dan Yunani (8,7) adalah negara dengan kinerja terbaik di kuartal keempat sejauh ini. Turki dan Yunani khususnya bukanlah tujuan musim dingin yang sebenarnya.

READ  Mengurangi persyaratan bahasa mengarah pada patriarki dan rasisme yang tidak terkendali

Musim panas lalu, sebagian besar orang Belanda terbang ke sana. Turki memimpin dengan 39,1 persen pemesanan, diikuti Spanyol (30,5 persen) dan Yunani (20,8 persen). Menurut Hoke, manfaat liburan all-inclusive, kontras antara pantai dan budaya serta jaminan sinar matahari, memainkan peran kunci di sini. Tahun ini, para pelancong tinggal lebih dekat ke rumah karena korona. Misalnya, negara-negara seperti Republik Dominika, Kuba, dan Indonesia menghilang dari daftar tujuan teratas. Mereka masih berada di peringkat satu atau 6 besar di tahun 2019. Pada tahun 2022, Mesir dan negara-negara Eropa mengambil tempat itu. Menurut Hoke, saat ini belum ada reservasi untuk lokasi terpencil tersebut.

Biaya perjalanan meroket

Wisatawan yang membayar perjalanan telah meningkat tajam sejak 2019, dari rata-rata 1.647 euro menjadi 1.939 euro tahun ini, meningkat 17,7 persen. Di antara tujuh destinasi liburan yang paling banyak dipesan, harga naik paling tinggi terjadi di Yunani (+19,5 persen), Turki (+18,9 persen), Mesir (+17,9 persen), dan Spanyol (+16,2 persen). Biaya perjalanan ke Italia saja turun 1,1 persen. Seperti pada 2019, Belanda menghabiskan paling banyak untuk liburan populer, dengan rata-rata 2.098 euro per perjalanan liburan. Ini menempatkan Turki di urutan ketiga belas tujuan termahal yang dipesan. “Karena pajak udara, inflasi, dan harga energi, kami perkirakan harga akan naik lagi tahun depan. Itu sebabnya orang mungkin memesan lebih awal tahun ini,” kata Hoke.