BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lima pertanyaan terjawab tentang penelitian dekolonisasi di Indonesia

Setelah penelitian bertahun-tahun, Laporan Kemerdekaan, Dekolonisasi, Kekerasan dan Perang di Indonesia 1945-1950 diterbitkan hari ini. Penelitian yang dilakukan oleh Royal Institute for Language, Land and Ethnology (KITLV), the Netherlands Institute of Military History (NIMH) dan the NIOD Institute for the Studies of War, Holocaust and Genocide ini mengkaji, antara lain, kekerasan Belanda di dekolonisasi Hindia Belanda.

Dia menjawab beberapa pertanyaan tentang penelitian ini.

Apa yang telah dipelajari?

Ini mempelajari peristiwa yang terjadi selama perang kemerdekaan Indonesia dan peran yang dimainkan oleh berbagai pihak di dalamnya.

Sebelum Perang Dunia II, Belanda menguasai Indonesia. Itu berakhir ketika Jepang menginvasi negara itu pada tahun 1942. Ketika Jepang menyerah pada bom atom di Hiroshima dan Nagasaki pada Agustus 1945, Indonesia mendeklarasikan Republik Indonesia pada 17 Agustus. Ini adalah titik awal untuk penelitian ini.

Pada tahun-tahun berikutnya, Belanda ingin “menjaga ketertiban”, yang teksnya berbunyi: cegah kemerdekaan, kirim ribuan tentara ke Indonesia. Mereka mulai berlaku dalam Revolusi Nasional Indonesia, yang sebelumnya disebut sebagai “tindakan polisi”. Tuduhannya adalah bahwa itu adalah urusan internal dan bukan perang antara dua negara.

Penyelidikan itu meneliti kekerasan yang digunakan oleh tentara Belanda dan pejuang Indonesia dalam perang yang berlangsung hingga penyerahan kedaulatan pada 27 Desember 1949. Selain itu, pengetahuan pemerintah Belanda tentang semua peristiwa diperiksa.

Apa yang telah dicari sebelumnya?

Sekitar 100.000 orang Indonesia kehilangan nyawa mereka dalam perang yang dilancarkan oleh Belanda di Indonesia antara tahun 1945 dan 1950. Laporan tentang kekerasan yang berlebihan berasal dari tahun-tahun awal. Ini pertama kali diselidiki pada tahun 1949, tetapi hasilnya dirahasiakan.

READ  Emerging Asia on the Rise

Sampai tahun 1969, veteran perang Jupp Hoetting berbicara di televisi untuk pertama kalinya kepada khalayak luas tentang kejahatan perang yang dilakukan oleh tentara Belanda dan yang ia saksikan sendiri, seperti penyiksaan, pemerkosaan, penembakan terhadap tahanan dan perusakan kampung. Kisahnya sangat dikecewakan oleh para veteran.

“Saya telah terlibat dalam kejahatan perang dan saya telah melihat mereka melakukannya,” kata Huetting dalam wawancara yang banyak dibahas.