BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Makan di hutan, itu “sesuatu yang berbeda” sekali: “Saya ingin orang makan di tempat yang menarik” (Buggenhout)

Makan di hutan, itu “sesuatu yang berbeda” sekali: “Saya ingin orang makan di tempat yang menarik” (Buggenhout)

Kim van Dolewerd di Bogenhotbus.© svov

Bogenhaut

hal lain adalah konsep baru di Buggenhout. Kim Van Doleweerd (44) ingin menyajikan makan malam yang tidak biasa di tempat yang tidak biasa di bawah judul ini. Misalnya, orang Indonesia menyajikan bugenhotos pada hari Pentakosta. “Saya suka bersosialisasi dan memiliki hasrat untuk makanan enak,” katanya.

Steve Van Overstraeten

Kim Van Doleweerd meluncurkan konsep yang luar biasa. hal lain Dia ingin mengatur makan malam atmosfer di tempat yang tidak biasa. “Saya sudah lama mengadakan acara, seperti piknik musim semi di rumah saya. Saya juga ingin mengatur makan malam untuk orang lain selain teman dan keluarga, tetapi saya tidak berani mengambil langkah pada awalnya. Sementara itu , itu terjadi.”

Makan malam di Buggenhoutbos dengan masakan Indonesia, Something Anders dimulai dari itu. Acara berlangsung pada hari Pentakosta. “Bernadette Suentoro adalah koki saya di acara tersebut. Dia telah tinggal di Belgia sejak 2016. Ibunya memiliki bisnis katering dan belajar memasak di sana. Bagi kami, dia akan menyiapkan yang terbaik yang ditawarkan Indonesia dalam menu tiga hidangan ,” kata Kim. “Orang yang mendaftar memiliki pilihan hidangan dengan hidangan daging atau vegetarian. Penari Indonesia juga akan tampil.”

situs spot

Acara pertama akan berlangsung di Buggenhoutbos. “Tempat luar biasa yang harus saya tanyakan,” kata Kim. “Tapi rimbawan setuju, dan sebenarnya ini adalah hari Minggu siang yang sangat menyenangkan sebelumnya. Di masa depan saya juga ingin mengatur makan malam di tempat atmosfer lainnya. Dengan niat untuk selalu menjadi vegan. Saya sibuk menemukan tempat. Hal lain adalah sudah menerima umpan balik positif.” Ini akan menjadi pengalaman khusus, karena ada restoran Thailand di dekatnya, tetapi masakan Indonesia tidak diketahui banyak orang.”

READ  Indonesia dilucuti dari Piala Sepak Bola setelah penolakan Israel

Mereka yang ingin berada di sana membayar 69 euro untuk menu dewasa, dan 39 euro untuk menu anak-anak. “Dan itu dengan minuman beralkohol, anggur atau bir, dan kopi dengan pencuci mulut,” kata Kim. “Saya menargetkan sekitar enam puluh peserta. Siapa pun yang memiliki alergi dan intoleransi dapat memberi tahu kami sebelumnya.” Ada lagi yang bisa diikuti di Facebook dan Instagram. Anda juga dapat menemukan informasi lebih lanjut di Hal lain – santapan atmosfer.