BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memperbaiki narasi: jangkauan media Tiongkok di Indonesia

Memperbaiki narasi: jangkauan media Tiongkok di Indonesia

Dengan kedatangan Presiden Tiongkok Xi Jinping di Bali dua minggu lalu untuk menghadiri KTT G20, Jaringan Publik Indonesia melaporkan Republik TV Indonesia saya mulai siaran “Xi Classics,” sebuah produksi televisi bersama dengan China Media Group yang dikelola pemerintah.

Menurut laporan resmi media Tiongkok, serial tersebut termasuk Enam episode, masing-masing berdurasi sekitar 40 menitdi mana presiden Tiongkok menceritakan kembali kisah-kisah klasik Tiongkok dan kutipan terkenal, “untuk membantu memahami esensi budaya tradisional Tiongkok” tetapi juga merupakan “referensi yang baik untuk memahami filosofi pemerintahan Xi.”

Ini hanyalah contoh terbaru dari berkembangnya pengaruh media Beijing di Indonesia. Dalam beberapa tahun terakhir, media yang dikelola pemerintah Tiongkok seperti Xinhua Mereka meluncurkan akun media sosial dalam Bahasa Indonesia, dan mempekerjakan seorang jurnalis lokal untuk “Ceritakan kisah Tiongkok“, dan bekerja sama dengan Kantor Berita Antara dan Perusahaan Media Indonesia Pos Jakarta ke Posting ulang Artikel dari Kantor Berita Xinhua dan China Daily. Dan laporan baru dari Freedom House, di mana saya berpartisipasi sebagai peneliti, Menemukan Surat kabar berbahasa Mandarin di Indonesia semakin mempromosikan konten pro-Beijing.

Setelah jajak pendapat publik baru-baru ini Menampilkan Persepsi masyarakat Indonesia terhadap Tiongkok memburuk, terutama karena meningkatnya agresivitas Tiongkok di Laut Cina Selatan, potensi jebakan utang yang disebabkan oleh investasi Tiongkok, dan kebijakan Tiongkok di Xinjiang. Namun, meski sikap masyarakat menggembirakan, pada bulan Oktober Indonesia Telah dipilih Melawan rancangan resolusi Dewan Hak Asasi Manusia PBB tentang “Diskusi situasi hak asasi manusia di Daerah Otonomi Uygur Xinjiang, Tiongkok.”

Upaya untuk mempromosikan cerita positif tentang Tiongkok juga telah diperluas ke… undangan Ormas Islam terkemuka asal Indonesia mengunjungi Xinjiang, begitu pula anggotanya Menerima Beasiswa untuk belajar di Tiongkok, dengan Hasil penelitian Sebagian besar sikap positif diungkapkan sebagai hasilnya.

READ  Marieke haalt woede Aku Bisa Melihat Suaramu-kandidaat op de hals

Jurnalis Indonesia juga diberitakan mendapat keluhan dari pemerintah Tiongkok ketika mereka menulis artikel yang tidak sejalan dengan kepentingan Tiongkok.

Kedutaan Besar Tiongkok di Indonesia juga mendanai tur bagi influencer media sosial Indonesia untuk mengunjungi kota-kota Tiongkok di luar Xinjiang. telah tersebut Para influencer menerima tunjangan harian sebesar $500 dan tidak tunduk pada sensor publik. Salah satu peserta tur – mantan Puteri Indonesia Aliya Norshabrina – untuk menerbitkan Foto sebuah masjid di luar Beijing yang kini telah dihapus, menunjukkan kepada 86.000 pengikut Instagram-nya bahwa “Tiongkok menyambut semua agama.” Pada tanggal 1 Oktober 2020, Norshabrina untuk menerbitkan Dia menunjukkan serangkaian foto pengalaman positifnya di Tiongkok dan mempromosikan sebuah kontes di mana dia mengundang para pengikutnya untuk berbagi pengalaman mereka sendiri di Tiongkok.

Namun, beberapa pihak khawatir bahwa pengaruh media dan sensor konten Tiongkok mungkin berperan dalam hal ini Peregangan Selain propaganda asing, hal ini juga telah mengikis masyarakat demokratis di Indonesia. Pada tahun 2020, Reuters tersebut Perusahaan media sosial yang berbasis di Tiongkok, ByteDance, menyensor konten yang mengkritik pemerintah Tiongkok pada aplikasi agregasi berita Baca Berita (BaBe) di Indonesia dari tahun 2018 hingga pertengahan tahun 2020. Sumber membuka Moderator lokal diinstruksikan oleh tim ByteDance yang berbasis di Beijing untuk menghapus artikel yang dianggap mengandung gambaran “negatif” mengenai otoritas Tiongkok, termasuk referensi terhadap protes Lapangan Tiananmen pada tahun 1989 dan Mao Zedong. ByteDance membeli aplikasi Indonesia pada tahun 2018 setelah negara tersebut sempat melarang TikTok (aplikasi yang paling banyak diunduh di Indonesia pada tahun 2020), yang juga disensor. terjadi. Belakangan, ByteDance mengatakan penyensoran terjadi pada periode ketika perusahaan masih menyesuaikan diri dengan kebijakan lokal dan BaBe tidak lagi menyensor konten.

READ  Film dokumenter 'Dirty Vote' tentang dugaan kecurangan pemilu menjadi viral di Indonesia · Global Voices Advox

Dulu juga seperti itu tersebut Jurnalis Indonesia mendapat keluhan dari pemerintah Tiongkok ketika mereka menulis artikel yang tidak sejalan dengan kepentingan Tiongkok. Misalnya seorang jurnalis dari sebuah surat kabar Republik Dia dikritik oleh Kedutaan Besar Tiongkok di Jakarta karena menulis Dan para tahanan di Xinjiang tidak diadili.

Selain banyak masalah tersebut, masih ada Juga prihatin tentang Indonesia telah menjadi bagian integral dari “Jalur Sutra Digital” Tiongkok, dengan perusahaan telekomunikasi Tiongkok berinvestasi dalam membangun infrastruktur jaringan 5G dan pusat data di Indonesia. Pertanyaan bagi sebagian orang bukan hanya apakah Tiongkok akan menggunakan teknologi ini untuk memata-matai masyarakat Indonesia, namun juga apakah pemerintah Indonesia akan menggunakannya untuk memata-matai rakyatnya sendiri, termasuk banyak pembangkang yang diidentifikasi oleh pemerintah selama krisis COVID-19. Epidemi. Langkah seperti ini bisa membuat Jakarta mulai meniru pendekatan Beijing dalam membatasi kebebasan berekspresi.