BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menabrak pohon dan robot pembersih turbin angin: 1 April kan?

Menabrak pohon dan robot pembersih turbin angin: 1 April kan?

Pohon yang membunyikan alarm itu sendiri: “Tolong, saya ditebang!”

Kami sudah menulisnya beberapa bulan yang lalu: kedengarannya seperti naskah dari kartun: pohon membunyikan alarm ketika mengancam akan menebangnya. Ini masih benar. Pohon itu tidak dapat berbicara, tentu saja, tetapi Rainforest Connection telah merancang perangkat yang menangkap suara gergaji mesin. Saat ini terjadi, perangkat mengirimkan sinyal ke ponsel pengawas. Dia kemudian dapat mengetahui dengan tepat di mana pohon itu menangkap sinyalnya. Dengan demikian penebangan liar dapat dihentikan.

Selain ancaman penebangan, Rainforest Connection juga menangkap suara yang dibuat oleh spesies hewan khusus. Siapa pun yang mengunduh aplikasi dapat mendengarkan semuanya. Sekarang ada 559 perangkat yang tergantung di pohon di 25 negara dari Kanada hingga Italia dan Indonesia.

Baca cerita kami sebelumnya tentang “pohon telepon” di sini.

Robot membersihkan pabrik secara menyeluruh

Siapa pun yang langsung membayangkan robot Robin van Passe dan Adrian si kemoceng: Anda tidak jauh dari sasaran. Aerones telah mengembangkan robot yang dikendalikan dari jarak jauh untuk membersihkan turbin angin. Robot dapat menyemprotkan deterjen ke kincir angin dan kemudian membersihkannya secara menyeluruh. Bukan kemewahan yang berlebihan: turbin angin dapat membocorkan minyak, yang dapat merusak lingkungan dan turbin angin itu sendiri.

Robot besi kini telah berhasil membersihkan sedikitnya 5.000 turbin angin di sembilan belas negara.

Baca cerita kami sebelumnya tentang robot pembersih di sini.

Kota hutan China “menghabiskan” karbon dioksida

Kota berpenduduk 1,5 juta orang yang “menyapu” karbon dioksida alih-alih mengeluarkannya? Ini bahkan tidak terdengar seperti lelucon, tapi ini lebih seperti terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Namun, itu terjadi di kota pegunungan Cina Liuzhou. Kota hutan sedang dibangun di dekat kota ini, yang selain rumah, memiliki lebih dari 40 ribu pohon dan lebih dari satu juta tanaman. Tujuan dari proyek pembangunan ini adalah untuk menunjukkan bahwa kehidupan perkotaan dapat berjalan seiring dengan keanekaragaman hayati. Semua hijau itu juga memastikan bahwa sekitar 10.000 ton karbon dioksida dan 57 ton mikroplastik terserap. Pepohonan dan tumbuhan mengubahnya menjadi 900 ton oksigen, meningkatkan kualitas udara dan memecahkan masalah kabut asap di kawasan itu.

READ  Kerugian besar dari Aperam dan Ageas di Bel20 merah

Tidak berhenti di situ: Kota Hutan Liuzhou juga mandiri energi berkat panel surya dan penggunaan energi panas bumi.

Baca cerita kami sebelumnya tentang Kota Hutan Cina di sini.