BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Indonesia Membutuhkan Bitcoin, dan Apa yang Dilakukan Belanda – BTC Direct

De Reskita mengatakan masyarakat Indonesia akan diuntungkan dengan beralih ke bitcoin. Dia melihat sejarah uang Indonesia dan menyimpulkan bahwa uang kertas telah menjadi alat represi sejak zaman kolonial Belanda. Reskita tinggal di Bali dan terlibat dalam pendidikan Bitcoin.

Baca argumennya tentang mengapa Bitcoin menawarkan solusi untuk orang Indonesia.

Bank Sentral didirikan oleh orang Belanda

Dia berasal dari masa kolonial, dan menyerukan uang sebagai alat untuk mengendalikan rakyat Indonesia. Dia mengklaim bahwa Belanda mendirikan bank sentral di Indonesia yang disebut de Java Bank. Dari sini uang baru dicetak dan jumlah uang beredar dibatasi. Reskita mengatakan mendanai banyak perkebunan dan memperbudak banyak orang Indonesia.

Dimulai dengan standar emas

Tak lama setelah Indonesia mendeklarasikan kemerdekaannya, pemerintah Indonesia menyebut mata uang fiat pertamanya rupee. Itu melekat pada emas, 2 rupee untuk menunjukkan 1 gram emas. Tetapi dalam waktu 3 tahun uang itu telah kehilangan banyak nilai.

Menurut Reskita, setidaknya ada empat mata uang berbeda yang beredar di Indonesia antara 1945-1949: gulden Belanda, rupiah Indonesia, gulden Jepang, dan rupiah lokal.

Menerima gulden Belanda yang sangat stabil dianggap sebagai pengkhianatan. Dia menulis bahwa Belanda melihat ini sebagai peluang untuk lebih membuat rupiah tidak stabil dengan membanjiri Indonesia dengan rupiah palsu. Ini mendevaluasi mata uang lokal.

Utang 5,9 miliar

Kemerdekaan Indonesia diakui oleh Belanda pada tahun 1949, namun Indonesia harus membayar mahal. Harga? 5,9 miliar gulden. Indonesia mentransfer $ 4 miliar antara tahun 1950 dan 1956. Pada tahun 1956 dia menolak untuk membayar sisanya.

READ  Dapatkan layanan drive-through untuk mendorong upaya vaksinasi massal di Indonesia

Reskita menulis bahwa pemerintah Indonesia melunasi utangnya:

  • Mencetak uang baru
  • Kurangi nilai koin hingga 90%
  • Nilai pembunuh fisik yang masih beredar di negara ini harus dibelah dua

Dengan demikian inflasi telah meningkat menjadi 600 persen.

Pemerintah membekukan semua rekening bank senilai lebih dari 25.000 rupee, harga melonjak, orang kehilangan tabungan dan banyak kelaparan.

Indonesia jatuh ke dalam kekacauan, terutama dengan tumbuhnya pengaruh komunis di negara tersebut. Setelah presiden kedua berkuasa, ia mengurangi subsidi dan utang pemerintah dan mereformasi mekanisme nilai tukar. Inflasi turun menjadi 13% pada tahun 1969 dari 660% pada tahun 1966.

Tergantung dolar AS

Indonesia menikmati boom minyak, pinjaman, dan dolar murah. Dengan tersedianya dolar murah karena suku bunga rendah, banyak perusahaan yang mencoba meminjam dolar AS murah dengan menjaga kewajiban mereka dalam rupiah Indonesia. Hal ini menyebabkan masuknya dolar dalam jumlah besar.

Amerika Serikat memutuskan untuk melemahkan dolar melalui kesepakatan Plaza. Plaza Agreement adalah perjanjian antara pemerintah Inggris, Prancis, Jerman, Jepang, dan Amerika Serikat yang bertujuan untuk melakukan intervensi di pasar valuta asing dan mendevaluasi dolar AS. Lima pemerintah menandatangani perjanjian pada tanggal 22 September 1985, di Plaza Hotel di New York. Hal ini menyebabkan krisis keuangan di Asia. Dimulai di Thailand dan menyebar ke negara-negara Asia Tenggara, termasuk Indonesia. Reskita berkata:

  • Pasar saham di Indonesia turun 93%
  • PDB turun menjadi -13%
  • Perusahaan bangkrut
  • rupiah melemah
  • Sebelum krisis, dolar adalah $ 2.600 dan setelah krisis menjadi $ 14.000.

Histeria massa dan kekacauan lainnya.

Indonesia telah mampu menstabilkan inflasi dengan menaikkan suku bunga dan memotong subsidi.

Arus kas akan meningkat

Meskipun inflasi tetap stabil pada rata-rata 1,7%. Sejauh ini, Indonesia telah mencetak lebih dari 2 kuadriliun (24 nol) rupee, dengan peningkatan tahunan rata-rata 12%.

READ  Pada hari Sabtu Anda akan melihat film dokumenter Adrian van Dis, seorang yang sangat percaya pada NPO 2

Maka Dea Rezkitha menyimpulkan bahwa masyarakat Indonesia sangat dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah dan kekuatan global. ‘Tabungan mereka tidak aman dan dapat dengan mudah didevaluasi’

Bitcoin menawarkan kepada orang Indonesia sesuatu yang tidak mereka miliki, yang memberikan arus kas stabil yang menolak sensor.