BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menjawab lima pertanyaan tentang penelitian dekolonisasi di Indonesia

AP

Berita NOSdiubah

Setelah penelitian bertahun-tahun, laporan tentang Kemerdekaan, Dekolonisasi, Kekerasan, dan Perang di Indonesia 1945-1950 kini tersedia. Kembali. Penelitian yang dilakukan oleh Royal Institute of Language, Land and Ethnology (KITLV), Netherlands Institute of Military History (NIMH) dan NIOD Institute for War, Holocaust and Genocide Studies ini antara lain mengkaji kekerasan Belanda dalam dekolonisasi Hindia Belanda.

Beberapa pertanyaan tentang penelitian telah dijawab.

Apa yang diselidiki?

Ini mempelajari peristiwa Perang Kemerdekaan Indonesia dan peran yang dimainkan oleh berbagai pihak di dalamnya.

Sebelum Perang Dunia II, Belanda memimpin Indonesia. Itu berakhir ketika Jepang menduduki negara itu pada tahun 1942. Ketika Jepang menyerah pada Agustus 1945 karena bom atom di Hiroshima dan Nagasaki, Indonesia memproklamasikan Republik Indonesia pada 17 Agustus. Ini adalah titik awal untuk penelitian ini.

Pada tahun-tahun berikutnya, Belanda ingin “menjaga ketertiban”, yang bunyinya sebagai berikut: mencegah kemerdekaan, dan mengirimkan ribuan tentara ke Indonesia. Mereka mulai berlaku dalam Perang Kemerdekaan Indonesia, yang sering disebut sebagai “aksi polisi”. Isinya adalah urusan internal, bukan perang antara dua negara.

Penelitian ini mengkaji tentang kekerasan yang digunakan oleh tentara Belanda dan pejuang Indonesia dalam perang yang berlangsung hingga penyerahan kedaulatan pada tanggal 27 Desember 1949. Selain itu, juga dikaji sejauh mana pemerintah Belanda mengetahui semua peristiwa tersebut.

Apa yang sudah dicari?

Baru pada tahun 1969 veteran perang Job Hueting pertama kali memberi tahu khalayak luas di televisi tentang kejahatan perang yang dilakukan oleh tentara Belanda yang dia saksikan sendiri, seperti penyiksaan, pemerkosaan, penembakan tahanan, dan penghancuran kampung. Kisahnya sangat mengecewakan para veteran.

“Saya telah terlibat dalam kejahatan perang dan saya telah melihat mereka melakukannya,” kata Hoeting dalam wawancara yang banyak dibahas.

Kemudian pemerintah menugaskan penyelidikan baru, yang hasilnya dicatat dalam apa yang disebut catatan berlebihan. Dewan Menteri berbicara tentang lusinan pelanggaran dan insiden kekerasan yang merupakan pengecualian dan bukan kejahatan perang. Tentara Belanda bertindak benar di segala bidang, itu adalah posisi resmi yang masih berdiri.

Kenapa sekarang ada sekuelnya?

Sejak awal abad ini, terdapat minat baru terhadap peran militer Belanda di Indonesia. Misalnya, Komisi Utang Kehormatan Belanda memenangkan gugatan terhadap negara Belanda. Selain itu, kerabat Pembantaian Roaje (1947) mendapat ganti rugi dan pihak Belanda meminta maaf atas peristiwa tersebut.

Selain buku General Sport membakar kampung Peneliti Remy Limbach menunjukkan pada tahun 2016 bahwa militer Belanda menggunakan kekuatan berlebihan secara struktural. Bukunya membuat pemerintah Belanda menyediakan €4,1 juta untuk menyelidiki peran Belanda dalam perang di Indonesia.

Ini telah dilakukan sejak 2017 oleh Royal Institute of Language, Land and Ethnology, the Netherlands Institute for Military History dan the NIOD Institute for War, Holocaust and Genocide Studies.

Apa yang bisa dilakukan dengan penelitian ini?

Niosor berbicara dengan mantan pilot kelahiran Surabaya tahun 1931 dari ayah Belanda-Jerman dan ibu Maluku. dan seorang veteran Belanda yang secara sukarela pergi ke Indonesia sebagai marinir untuk membantu orang Indonesia. “Kami juga melakukan hal-hal yang baik.”

Kebenaran tentang Indonesia sedang berubah, seperti halnya perbudakan.

Geoffrey Bundage dari Komisi Utang Kehormatan Belanda khawatir tidak akan ada yang muncul karena “jika tidak, Belanda harus menarik dompetnya”.

Pada tahun 2020, Raja Willem-Alexander meminta maaf atas penggelinciran dengan kekerasan selama kunjungan kenegaraan ke Indonesia. Apakah pemerintah Belanda dapat mempertahankan posisi “ekses” lusa masih harus dilihat setelah penyerahan laporan.

Kapan akan disajikan?

Para peneliti akan mengadakan konferensi pers pada siang hari besok. Mereka dapat dilihat langsung di NOS di NOS.nl dan melalui aplikasi NOS.