BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang Indonesia memandang berbeda pada warisan kolonial: ‘Sekarang kita semua’

Agen Pers Prancis

Berita NOS

  • Mostafa Marghadi

    Koresponden Asia Tenggara

  • Mostafa Marghadi

    Koresponden Asia Tenggara

Tenang di Kota Tua, pusat sejarah Jakarta. Daerah dengan banyak bangunan kolonial ini biasanya sangat ramai, namun Omicron masih menyebar dengan cepat di Indonesia. Jadi manajer Historia diam-diam menuangkan secangkir kopi untuknya dan memberi tahu Rolly Gatmico tentang sejarah restoran tersebut.

“Sekitar enam tahun yang lalu bangunan ini masih dalam kondisi buruk. Itu tipikal bangunan tua yang rusak yang Anda lihat di Kota Tua ini.” The Historia terletak di bekas gudang, ketika Belanda masih menyebut kota Batavia. “Kami memperbaruinya dengan beberapa lukisan dinding, tetapi sebaliknya kami mempertahankan struktur lama tetap utuh.”

“Bangunan ini sekarang dimiliki oleh seluruh rakyat Indonesia”

Ini telah terjadi pada lebih banyak bangunan kolonial tua dalam dekade terakhir. Tidak hanya di Jakarta, tetapi juga di kota-kota seperti Semarang dan Medan. Begitu dibiarkan sendiri, sudut gelap yang tidak lagi ingin dipikirkan Indonesia. Namun dalam beberapa tahun terakhir, telah dibersihkan dan semakin banyak diperbaharui.

Terkadang ini terjadi dengan bantuan Belanda. Misalnya, saran dari Badan Warisan Budaya Belanda diminta untuk merenovasi empat lingkungan di Semarang. Namun semakin banyak orang Indonesia yang membuat pondasi sendiri untuk menyelamatkan bangunan.

Wartawan Hendy Jo mengatakan ini melambangkan bagaimana orang Indonesia memandang era kolonial. “Pemerintah mulai lebih memperhatikannya karena orang Indonesia menganggap itu sudah lama sekali. Bangunan-bangunan ini bukan lagi kolonial lama. Bangunan-bangunan ini sekarang milik orang Indonesia.”

Agen Pers Prancis

Kota Tua beberapa tahun lalu: reruntuhan dibiarkan begitu saja (foto dari 2014)

Kebencian hilang

Sebelum pandemi, Kota adalah Tua Demikian tempat berlindung untuk minum kopi dan memanjakan anak muda Indonesia. Itu mengatakan sesuatu tentang bagaimana generasi baru memandang era kolonial. “Mereka tidak merasakan sakit dan kemarahan dari generasi yang mengalaminya,” kata Hendy Jo. “Kebencian memudar.”

fran001 | Flickr | Creative Commons

Massa memadati alun-alun Kota Tua, kawasan Jakarta yang banyak bangunan era kolonial (foto 2019)

Orang Indonesia lebih banyak bergumul dengan trauma sejarah lainnya, seperti “pembersihan” anti-komunis pada pertengahan 1960-an, di mana setidaknya satu juta orang komunis yang nyata atau diduga terbunuh. Rezim Jenderal Suharto dan kejatuhannya pada tahun 1998. Namun menurut Hindi Joe, alasannya juga karena era kolonial tidak diajarkan dan diteliti dengan baik di Indonesia.

Karena itu ia memuji penelitian baru seperti yang dilakukan oleh Institut Nasional untuk Demokrasi (NIOD) dan lembaga ilmiah lainnya. Apalagi kalau orang Indonesia dan Belanda bekerja sama. “Sejarawan dari kedua negara menyelidiki bersama, tanpa ingin membuktikan pihak yang salah. Tanpa kebohongan. Buka dialog antara kedua negara.”

“selalu diterima”

Rowley juga ingin berbicara dengan Dutch lagi. Sejak Corona dia hanya melihat sedikit. Tapi ketika perbatasan dibuka lagi, itu sangat disambut baik. “Tentu, saya orang Indonesia. Kami selalu ramah.”

Mereka akan melihat tanda kayu dengan tulisan “Historia” tergantung di fasad bercat putih di luar restoran. Karena bangsa Indonesia tidak melupakan sejarah.