BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menjelajahi model bisnis yang layak dalam efisiensi energi di Indonesia

Menjelajahi model bisnis yang layak dalam efisiensi energi di Indonesia

Indonesia merupakan negara dengan perekonomian dan konsumen energi terbesar di Asia Tenggara. Energi ini mencakup dua perlima konsumsi energi di kawasan ini, dan permintaan energi secara keseluruhan diperkirakan akan meningkat lebih dari 30% antara tahun 2020 dan 2025.

Indonesia telah berkomitmen terhadap pengurangan emisi tanpa syarat sebesar 29% pada tahun 2030. Namun, negara ini mempunyai skor tinggi dalam hal intensitas energi, yang berarti bahwa konsumsi energi per unit kegiatan di Indonesia tinggi dan negara ini tidak efisien dalam penggunaan energinya. .

Efisiensi energi memberikan manfaat yang jelas terhadap tujuan pengurangan emisi dan ketahanan energi Indonesia, serta dukungan komprehensif terhadap tujuan strategis pembangunan ekonomi dan sosial (IEA, 2015). Peningkatan efisiensi energi juga dapat mendorong pemulihan ekonomi melalui penciptaan lapangan kerja dan peningkatan daya saing di sektor industri dan komersial. Faktor-faktor ini, serta manfaat dari biaya energi yang lebih rendah, sangat berharga pada saat negara ini sedang bergulat dengan dampak pandemi COVID-19.

Meskipun terdapat manfaat yang jelas, beragam peraturan yang mendukung konservasi energi, dan peluang yang signifikan, model bisnis efisiensi energi di Indonesia menghadapi berbagai hambatan. Hambatan-hambatan ini mengancam tujuan nasional yaitu penghematan energi sebesar 17% pada tahun 2025 (dari baseline tahun 2015) dan target pengurangan emisi tahun 2030.

Oleh karena itu, kami bertujuan dalam penelitian ini untuk:

  1. Identifikasi dan pahami tantangan yang dihadapi oleh perusahaan jasa energi (ESCO) dalam pasar efisiensi energi yang sedang berkembang di Indonesia
  2. Berdasarkan riset pasar, kami menyarankan perbaikan model bisnis efisiensi energi yang ada dan dapat diterapkan di Indonesia

Temuan Utama

Kami melakukan survei pasar terhadap perusahaan jasa energi, pelanggan, dan pemberi pinjaman besar untuk memahami situasi pasar dalam hal regulasi, keuangan, dan kesadaran akan proyek efisiensi energi. Temuan utama kami adalah:

  1. Proyek efisiensi energi masih belum menarik bagi pemilik dan investor.

    Petugas pinjaman dan manajer risiko di lembaga keuangan sering kali tidak memiliki pengetahuan tentang teknologi efisiensi energi dan model bisnis efisiensi energinya, sehingga menimbulkan risiko yang jauh lebih tinggi pada aspek pembiayaan. Keterbatasan informasi mengenai manfaat manajemen energi menjadi alasan utama mengapa pemilik gedung dan investor tidak tertarik pada proyek efisiensi energi. Pemilik dan pengelola fasilitas seringkali tidak dapat mengakses standar konsumsi energi untuk bangunan dan industri, serta informasi tentang pengukuran dampak proyek efisiensi energi. Hal ini menimbulkan ketidakpastian dalam menghitung risiko dan laba atas investasi.

  2. Perusahaan jasa energi seharusnya memainkan peran utama dalam menjembatani kesenjangan antara pelanggan dan dunia usaha
    Namun, investor menderita karena risiko yang dirasakan.

    Perusahaan jasa energi adalah bagian penting dari model bisnis efisiensi energi. Mereka merancang, memasok dan memelihara sistem untuk memastikan bahwa penghematan biaya energi dapat digunakan untuk membayar kembali investasi modal awal. Oleh karena itu, memprioritaskan dan mengatasi permasalahan ESCO sangatlah penting dalam mendorong proyek efisiensi energi di Indonesia.

    Dalam survei kami, semua perusahaan jasa energi mengakui kurangnya kepercayaan investor dan pelanggan terhadap proyek penghematan energi. Hal ini terutama disebabkan oleh buruknya kinerja penghematan energi yang mengakibatkan gagal bayar (default), sehingga mengakibatkan kurangnya pembiayaan untuk investasi. Berdasarkan pengalaman mereka, mereka telah mengidentifikasi tiga faktor utama yang dapat membangun kepercayaan ini: 1) analisis dan audit awal; 2) Lebih banyak komunikasi mengenai mekanisme dan kinerja penghematan energi dengan pemilik fasilitas. 3) Dan ketersediaan pembiayaan.

  3. Risiko finansial yang dirasakan oleh klien dan investor merupakan kendala terbesar di bidang ini
    Mengembangkan proyek penghematan energi.

    Kami telah mengidentifikasi sembilan persepsi risiko di pasar efisiensi energi, yang tercantum pada Tabel ES1 di bawah ini, tiga di antaranya menonjol dalam survei: sumber daya ekonomi dan keuangan, sumber daya keuangan, dan peraturan. Kami mengukur potensi dampak setiap risiko terhadap pasar dan kemungkinan terjadinya setiap risiko:

READ  Lebih baik berinvestasi di visplatform Aruna
mengawinkan silangmengawinkan silang

  1. Dua model bisnis tradisional untuk efisiensi energi yang disediakan oleh perusahaan jasa energi – adalah hal yang umum
    Model Tabungan dan Model Tabungan Terjamin – Gagal Mengatasi Bisnis
    Tantangan di Indonesia


    itu Model tabungan bersama Hal ini terutama direkomendasikan untuk negara-negara berkembang, dimana nasabahnya biasanya berjumlah kecil dan mengalami kesulitan memperoleh pembiayaan dari bank. Namun masalah yang umum terjadi di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia, adalah bahwa perusahaan jasa energi biasanya berukuran kecil dan menghadapi kesulitan yang sama dalam memperoleh pembiayaan dari bank, sehingga model tabungan bersama masih belum berhasil.

    itu Model penghematan terjamin Hal ini menempatkan klien ESCO pada posisi berisiko karena menanggung risiko utang dari bank. Kurangnya kepercayaan pelanggan terhadap kemampuan dan kapabilitas perusahaan jasa energi menghambat model bisnis ini untuk beroperasi di Indonesia. Lebih jauh lagi, Model perjanjian kontrak Perusahaan-perusahaan efisiensi energi di Indonesia masih belum sepenuhnya mengatasi beberapa permasalahan utama. Masalah-masalah ini mencakup potensi ketidaksepakatan dalam pengukuran penghematan energi, kurangnya transparansi mengenai penghematan uang tunai, dan kurangnya jaminan keuangan dalam situasi sulit. Memperbarui perjanjian kontrak standar untuk mengatasi masalah ini akan meningkatkan kepercayaan antara nasabah dan bank.

Model bisnis

Model bisnis harus ditingkatkan untuk mempercepat pengembangan efisiensi energi. Kami merekomendasikan versi khusus dari tiga model bisnis yang ada yang 1) dapat mengatasi risiko yang diidentifikasi dalam Tabel ES1 termasuk risiko ekonomi, keuangan, dan sumber daya, 2) sedang diterapkan dan dapat diperluas di Indonesia, namun 3) memerlukan dukungan tambahan dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk mengatasi risiko regulasi.

  1. Model bisnis layanan atau perangkat
READ  Iklimnya mengejutkan! "Kereta api tidak bisa mengikuti pertumbuhan liburan kereta api"
KCEP-Studi-Gambar 3.2-e1636441662763KCEP-Studi-Gambar 3.2-e1636441662763

Model ini diharapkan dapat mengurangi tingginya biaya investasi bagi nasabah karena memberikan fleksibilitas dan pilihan ganda yang sesuai dengan preferensi investasi mereka, seperti layanan berlangganan atau opsi pembelian. Selain itu, karena ESCO membantu memasang peralatan di kedua opsi tersebut, pelanggan tidak menghadapi risiko konstruksi apa pun. Bahkan dalam opsi kedua di mana pelanggan memilih untuk hanya membeli perangkat dan bertanggung jawab untuk membayar kembali pinjaman bank, ESCO akan tetap memberikan jaminan teknis bahwa perangkat tersebut akan memberikan penghematan energi yang dijanjikan atau output yang dibutuhkan. Dengan demikian, hal ini mengurangi faktor-faktor yang tidak diketahui dalam perhitungan risiko-pengembalian yang terperinci baik untuk pelanggan maupun ESCO.

2. Model bisnis penyewaan dan pembelian

KCEP-Studi-Gambar3.3-e1636441566538KCEP-Studi-Gambar3.3-e1636441566538

Risiko gagal bayar bank rendah karena ESCO, sebagai peminjam, akan menerima pembayaran penuh dari pelanggan yang membeli perangkat tersebut secara langsung (dengan satu pembayaran besar pada awalnya) atau terus membayar jumlah yang lebih kecil selama empat tahun (selanjutnya Kepemilikan perangkat tersebut adalah ditransfer ke pelanggan.) Selain itu, klien sebagai peminjam akan didukung oleh jaminan ESCO, yang merupakan faktor lain yang mengurangi risiko. Jaminan ini mengurangi biaya investasi yang tinggi dari sudut pandang klien.

3. Model bisnis jasa energi berkualitas tinggi

KCEP-Studi-Gambar3.4-e1636441747206KCEP-Studi-Gambar3.4-e1636441747206

Dalam model ini, pelanggan tidak memasang peralatan dan terlindungi dari risiko yang timbul dari biaya konstruksi. Bank juga relatif aman dari risiko gagal bayar. Pertama, model ini berlaku pada pengaturan bisnis tertentu, di mana perusahaan pemasok energi hanya mempunyai kesepakatan dengan jenis pelanggan tertentu (perusahaan padat energi – biasanya pemain besar dengan latar belakang keuangan yang dapat diandalkan). Kedua, jaminan dalam model ini adalah rekening escrow yang dimiliki oleh perusahaan jasa energi di bank, dimana perusahaan pemasok energi membayar biaya layanan yang diberikan oleh perusahaan jasa energi tersebut.

READ  BYD Tiongkok memanfaatkan kemitraan untuk memperluas penjualan kendaraan listrik di Asia Tenggara - 19 September 2023 pukul 2:01 pagi

Meskipun model bisnis dan perjanjian kontrak yang lebih baik memberikan banyak keuntungan dalam mengelola tantangan efisiensi energi, hal-hal tersebut tidak dapat mengatasi risiko peraturan, yang merupakan topik di luar cakupan laporan ini. Indonesia memerlukan peraturan yang stabil dan andal untuk tumbuh dan mendukung lanskap bisnis efisiensi energi.

Permasalahan penting lainnya yang tidak termasuk dalam studi ini, namun perlu ditangani dan memerlukan analisis lebih lanjut untuk mempercepat upaya efisiensi energi di Indonesia, meliputi:

  1. Mengurangi bunga pinjaman bank
  2. Menerapkan tindakan insentif atau disinsentif, dan
  3. Memperluas pasar melalui penegakan wajib efisiensi energi yang lebih luas atau mekanisme berbasis pasar, seperti perdagangan kredit hemat energi.

Unduh laporan lengkapnya