BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka yang dengan sungguh-sungguh menentang perang Indonesia layak mendapatkan kompensasi

Segera setelah publikasi studi ilmiah tentang Perang Kemerdekaan di Indonesia, Perdana Menteri Rutte meminta maaf atas kekerasan sistematis dan meluas yang dilakukan oleh militer Belanda selama masa kolonial. Permintaan maaf tidak hanya ditujukan kepada rakyat Indonesia tetapi juga kepada kelompok-kelompok yang harus hidup ‘sampai hari ini’ pasca perang kolonial di Belanda. Rutte secara khusus mencatat bahwa ‘mereka yang berperilaku seperti prajurit yang baik pada saat itu’.

Sebuah kelompok yang tidak disebutkannya sebagai penentang hati nurani pada saat itu, kadang-kadang masuk penjara selama bertahun-tahun karena keberatan berkelahi dengan orang Indonesia. Pada saat itu, mereka sering disebut pengecut atau pelarian, meskipun penolakan mereka pada umumnya bersifat prinsip. Yang satu menolak naik perahu karena alasan damai, yang lain karena oposisi agama atau politik. Di antara mereka adalah jumlah komunis yang relatif besar.

Sekitar 4000 narapidana, kadang-kadang disebut 6000, setengah dari mereka dijatuhi hukuman dua hingga lima tahun penjara. Denial of Service Act saat itu tidak efektif dalam banyak kasus. Hal ini sudah sering mereka alami dalam kehidupan sosialnya, bahkan setelah mengalami hukuman.

Sekarang kelompok ini harus menebus kesalahan atau meminta maaf, termasuk pengacara D66. Upaya sebelumnya untuk mencapai hal ini telah digagalkan oleh Mahkamah Agung, badan peradilan tertinggi. Masih banyak yang bisa dikatakan dalam hal ini. Justru karena penentang hati nurani sudah menolak untuk mengambil bagian dalam perang dengan alasan kebijakan, dua tahun lalu Raja Willem-Alexander dan Perdana Menteri Rutte meminta maaf kepada rakyat Indonesia bulan lalu.

Angkatan Bersenjata tidak bertanggung jawab atas individu

Apa yang tidak dapat dipahami dari sudut pandang ini adalah bahwa para prajurit Kepulauan India, yang selama beberapa dekade telah frustrasi dalam menemukan semua kebenaran, terus menentang kesimpulan penelitian yang jelas bahwa tentara Belanda menggunakan kekuatan berlebihan yang sistematis di Indonesia.

Keluhan mereka tidak adil. Para peneliti secara sistematis menguraikan konteks semua kekerasan dan bersikeras bahwa Angkatan Bersenjata sebagai perusahaan bertanggung jawab untuk itu – bukan prajurit individu. Mereka bahkan membela diri mereka sendiri: dengan politik dan kepemimpinan, para prajurit dikirim untuk misi yang mustahil. Keputusan seperti itu, menurut Rutte, memperjelas keinginan mendalam para pemain untuk alasan kerajaan. Penentang hati nurani yang berakhir di bawah kunci dan kunci karena kebijakan mereka harus memiliki pemahaman yang sama. Akan lebih baik bagi kabinet untuk memberi isyarat kepada orang-orang ini dan kerabat mereka.

Komentar adalah pendapat Drew yang diungkapkan oleh anggota fakultas dan fakultas senior.

READ  Indonesia mengurangi kewajiban antidumping atas lembaran baja dingin yang diimpor dari Vietnam