BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Langkah terakhir harus datang dari saya”

Franco Morpitelli | © Yamaha Balap

Franco Morpitelli memiliki awal yang sangat sulit untuk musim ini. Meskipun rekan setimnya Fabio Guardarro memimpin tim menuju kemenangan, finis di sepuluh besar masih menjadi tantangan bagi Italia.

Mereka yang mengatakan bahwa setelah musim 2020, Franco Morbidelli akan berjuang untuk mendapatkan poin di kelas MotoGP di tahun-tahun mendatang akan dianggap gila. Pada tahun 2020, Yamaha YZR-M1 2019 mampu membuat Kejuaraan Italia semakin seru, akhirnya finis kedua di belakang Joan Mir.

Morpitelli Petronas pernah bersama tim Yamaha SRT, namun harus melakukannya lagi di mesin 2019. Setelah meraih podium spektakuler lainnya di Jersey, musim ini dihancurkan oleh cedera lutut yang diderita selama latihan di VR46 Range. Pembalap Italia itu mencoba beberapa balapan lagi, tetapi kecelakaan di Saxenring menjadi tantangan terakhir dan diputuskan untuk menjalani operasi.

Morpitelli tidak kembali ke kelas MotoGP hingga September, tetapi ia mengubah warna tim Petronas Yamaha SRT menjadi tim Monster Energy Yamaha. Saat Maverick Vinales dan Yamaha berpisah dengan meriah, wakil juara dunia 2020 itu tiba-tiba dipromosikan ke tim pabrikan Yamaha, dan dia tiba-tiba memegang YZR-M1 2021.

Sisa musim 2021 tidak sama untuk Morpitelli, tetapi itu karena cedera lutut terburuknya. Kembali setelah musim dingin, dia mengatakan dia sepenuhnya fit kembali setelah periode pemulihan yang lama. Namun, pertunjukan gagal berfungsi, dan meskipun itu tidak berjalan dengan baik untuk Fabio Guardarro, pria Prancis itu mampu secara konsisten mencetak sejumlah poin yang baik sementara Morpitelli harus mengumpulkan beberapa poin.

Saat ini, ia berada di urutan ke-15 dalam Peringkat Kejuaraan Moto 2 2017 dengan hanya 17 poin, 9 di antaranya dicetak dalam balap basah di Sirkuit Jalan Internasional Bertamina Mandalika di Indonesia. Morpitelli hanya mencetak 8 poin di empat Grand Prix lainnya.

READ  Bank Sentral Indonesia menginginkan cryptocurrency CPTC-nya sendiri - PTC Direct

Quartararo menunjukkan di Portimao akhir pekan lalu bahwa sangat mungkin untuk mengalahkan Yamaha YZR-M1 2022 di kelas MotoGP dan ini tidak baik untuk pembalap Yamaha lainnya. Andrea Tovicioso berada di urutan ke-11 setelah Quarterro, setelah Yamaha di puncak.

Pada Kamis sore, Morpitelli berbicara kepada wartawan di Yerusalem selama pengarahan medianya dan jujur ​​tentang urusan Italia. Dia secara terbuka mengakui bahwa hasil yang mengecewakan adalah kesalahannya sendiri karena rekan setimnya Guardarro memimpin kejuaraan dan memenangkan perlombaan.

Franco Morpitelli: “Kami sedang bersiap-siap untuk Grand Prix akhir pekan ini di Yerusalem. Kami akan terus bekerja untuk mendapatkan hasil maksimal dari mesin.

Akhir pekan ini akan sama pentingnya dengan akhir pekan lainnya, tetapi dalam kasus ini saya mungkin sedikit lebih terburu-buru karena saya tidak cepat.

Meskipun mungkin tidak tampak seperti itu, sejauh ini setiap akhir pekan telah berkontribusi untuk itu datang dengan cepat. Jika Anda membandingkan saya dengan Fabio [Quartararó], Kami cepat di balapan pertama tahun ini. Saya memiliki awal yang buruk saat itu, tetapi waktu putaran saya sama, terkadang lebih baik darinya.

Setelah itu saya mundur lebih jauh karena harus melakukan proses dengan tim dan motor saya. Tidak sama sekali akhir-akhir ini dan dalam banyak kasus saya merasa kami melakukan hal yang benar. Meskipun hasil dan kinerja tidak selalu menunjukkan hal itu, kami bekerja menuju potensi maksimal kami.

Melihat hasil saat ini, apakah Anda beruntung telah memenangkan kontrak untuk 2023?

Franco Morpitelli: “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Saat ini saya tidak bertindak seperti rekan setim saya yang memenangkan balapan. Saya memiliki semua yang saya butuhkan untuk sukses: tim, motor, dan segala sesuatu di sekitarnya. Saat ini saya tidak menawarkan performa itu, jadi biasanya pabrikan akan meningkatkan tekanan atau semacamnya. Tidak demikian saat ini karena kontrak untuk tahun depan masih ada.

Dari mana langkah itu berasal?

READ  Sepotong mie / sejarah bola | panorama

Franco Morpitelli: “Akhirnya milik saya akan datang, karena saya hanya menyusuri lorong, mengatur waktu putaran dan balapan. Tapi itu pada akhirnya berasal dari kerja bersama yang kita lakukan. Itu berasal dari perubahan yang kami buat yang memungkinkan saya untuk berkendara dengan cara yang saya inginkan. Jika saya tidak bisa melakukan apa yang saya inginkan di trek, saya tidak bisa mendapatkan hasil. Kami berharap Anda bisa menyelesaikannya sesegera mungkin.

Akhir pekan ini terlihat seperti akhir pekan MotoGP ‘normal’ pertama tahun 2022, dengan semua cuaca yang diketahui, cuaca stabil dan kering, banyak waktu mengemudi dan tes pada hari Senin. Apakah Anda ingin mengubah banyak hal tentang sepeda?

Franco Morpitelli: “Saya tahu bagaimana perasaan mesin. Saat ini tidak berjalan seperti yang kami inginkan. Kami tahu ini mungkin karena motornya tidak jauh berbeda dari 2019. Perasaannya pada dasarnya sama, hanya kecepatan tertingginya saja. agak tinggi dan set-up masih harus Tidak pada tempatnya. Saya percaya perasaan yang saya miliki di motor dan setelah itu ke mana kita akan pergi.

Pada tahun 2021, Franco Morpitelli mengambil satu-satunya penampilan panggung di Circuit de Geras – Angel Nieto, di mana ia finis ketiga di belakang pembalap Ducati Lenovo Jack Miller dan Peco Pacnoya. Pembalap MotoGP akan berlari mulai pukul 09:55 pada hari Jumat untuk latihan gratis pertama di akhir pekan dan balapan akan dimulai pada pukul 14:00 pada hari Minggu.




Gigo permainan




Tautan Berguna Gran Premio Red Bull de Espaakan

Jadwal dan hasil lengkap
Di mana untuk mengikuti di TV
Laporan foto




Sponsor Racesport.nl

Apakah Anda pengunjung setia situs web ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl dan terus mendapatkan kesempatan untuk memenangkan hadiah luar biasa? Menjadi sponsor Racesport.nl sekarang.

Info lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter