BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meskipun pertumbuhan ekonomi kuat, emisi CO2 turun pada kuartal ketiga

Pembangkit listrik tenaga batu bara di Onyx Power di Rotterdam akan segera ditutup.Foto oleh Raymond Rotting / de Volkskrant

Penurunan pembangkit listrik terlihat, karena lebih banyak batu bara yang dibakar pada kuartal ketiga. Pembangkit listrik tenaga batu bara memiliki emisi karbon dioksida yang jauh lebih tinggi daripada bentuk pembangkit listrik lainnya.

Menurut Badan Pusat Statistik, penurunan itu terjadi karena perusahaan energi Belanda lebih banyak mengimpor listrik (66 persen). Karena harga gas yang lebih tinggi, batu bara asing dan tenaga nuklir lebih murah dibandingkan dengan listrik dari pembangkit listrik tenaga gas Belanda. Produksi listrik di tanah kami berkurang 15 persen karena impor, yang juga menyebabkan penurunan emisi karbon dioksida bersih. Selain itu, lebih banyak energi berasal dari sumber terbarukan. Karbon dioksida dari listrik asing tidak termasuk dalam hal ini.

Pertumbuhan ekonomi, pengurangan emisi

Emisi karbon dioksida untuk seluruh perekonomian Belanda pada kuartal ketiga adalah 0,6 persen lebih rendah daripada dua belas bulan yang lalu. Dan itu juga bagus, karena PDB tumbuh sebesar 5 persen selama periode ini. Di sini juga, penjelasan yang paling penting adalah rendahnya produksi listrik di Belanda, lapor CBS.

Sektor transportasi mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Di sana, emisi karbon dioksida naik 28 persen dari tahun ke tahun, terutama karena lebih banyak penerbangan. Dibandingkan dengan periode sebelum pandemi, emisi dari penerbangan masih sekitar seperempat lebih rendah.

bangkit di musim semi

Pada kuartal sebelumnya, emisi karbon dioksida naik 11 persen. Peningkatan kuat pada kuartal kedua ini disebabkan oleh fakta bahwa sebagian besar Belanda berada di rumah setahun yang lalu (pada 2020) karena virus corona. Karena lebih sedikit perjalanan, emisi telah berkurang. Musim semi tahun 2021 yang relatif dingin pada gilirannya menyebabkan emisi yang relatif tinggi, karena banyak pemanasan dilakukan untuk memanaskan rumah dan kantor.

READ  Bagi para sarjana "dekolonisasi" Hindia, keyakinan menghalangi pemahaman