BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi evolusi menunjukkan bahwa ukuran tubuh manusia dibentuk oleh iklim

Pola yang terkenal dalam evolusi manusia adalah pertambahan ukuran tubuh dan otak. jenis kelamin kita, orang bijak. bagian dari untuk menolak Genus muncul sekitar 300.000 tahun yang lalu. Kami jauh lebih besar dari sebelumnya untuk menolak Spesies ini memiliki otak tiga kali lebih besar dari manusia yang hidup sejuta tahun lalu.

Ada kontroversi mengenai faktor-faktor yang menyebabkan manusia berevolusi dengan cara ini, memimpin tim peneliti yang dipimpin oleh Universitas Cambridge dan Universitas Tübingen di Jerman untuk menggabungkan data lebih dari 300 fosil manusia dari untuk menolak Dengan model iklim untuk menentukan peran yang dimainkan oleh iklim dalam mendorong evolusi.

Tim menentukan suhu, curah hujan, dan kondisi iklim lainnya yang akan dialami oleh masing-masing fosil, selama jutaan tahun terakhir, ketika manusia masih hidup. Itu sebuah pelajaran, yang diterbitkan di Nature Communications, menemukan hubungan kuat antara suhu dan ukuran tubuh, menunjukkan bahwa iklim adalah pendorong utama ukuran tubuh selama periode itu.

“Semakin dingin, semakin besar manusia,” kata Dr. Manuel Weil, seorang peneliti di University of Tübingen dan salah satu penulis utama studi tersebut. “Jika Anda lebih besar, Anda akan memiliki tubuh yang lebih besar – Anda menghasilkan lebih banyak panas tetapi kehilangan relatif lebih sedikit karena permukaan Anda tidak mengembang pada tingkat yang sama.”

Hubungan antara iklim dan massa tubuh ini konsisten dengan aturan Bergmann, yang memprediksi peningkatan berat badan di lingkungan yang lebih dingin dan bobot yang lebih kecil di lingkungan yang lebih hangat. Ini diamati pada spesies hewan seperti beruang – beruang kutub yang hidup di Kutub Utara, misalnya, beratnya jauh lebih banyak daripada beruang coklat yang hidup di iklim yang relatif lebih hangat.

Dr Nick Longrich, dari University of Bath Milner Center, mengatakan telah berevolusi, yang tidak terlibat dalam penelitian. “Kami memiliki masalah yang sama dalam hal mendapatkan dan kehilangan panas, jadi tampaknya kami telah berevolusi dengan cara yang sama.”

Studi ini juga menemukan hubungan antara ukuran otak dan iklim, tetapi hasilnya menunjukkan bahwa faktor lingkungan memiliki dampak yang lebih kecil pada ukuran otak daripada ukuran tubuh.

“Fenomena ini menunjukkan bahwa ukuran tubuh dan otak tunduk pada tekanan selektif yang berbeda,” kata Profesor Andrea Manica, peneliti lain dalam studi tersebut. “Studi ini benar-benar berhasil memisahkan fakta bahwa keduanya adalah [brain and body size] Itu meningkat, tetapi meningkat karena alasan yang sangat berbeda.”

Hasil penelitian menunjukkan tidak ada korelasi antara volume otak dan suhu. Sebaliknya, para peneliti menghubungkan iklim yang lebih stabil dengan otak yang lebih besar. Efek ini terkait dengan kebutuhan nutrisi manusia yang hidup di lingkungan dengan stabilitas iklim yang bervariasi.

“Lebih stabil [the climate] kata Will. “Anda membutuhkan banyak energi untuk mempertahankan otak besar – di lingkungan yang stabil, Anda menemukan makanan yang lebih stabil, jadi Anda mungkin memiliki nutrisi yang cukup untuk memberi Anda energi itu.”

Para peneliti juga melihat indikasi perubahan perilaku yang memengaruhi ukuran otak sebagai respons terhadap strategi berburu di lingkungan yang lebih terbuka. Faktor-faktor tidak langsung ini mengungkapkan kompleksitas pemahaman faktor-faktor yang mendorong evolusi manusia.

“Ada faktor lain yang mempengaruhi iklim di samping tempat tidur,” kata Longrich. Faktor kompetitif, sosial, budaya, dan teknologi diidentifikasi oleh peneliti tetapi tidak diuji dalam penelitian ini. Model masa depan harus bertujuan untuk memasukkan komponen-komponen yang berinteraksi ini.

Weil menunjukkan bahwa evolusi terus berlanjut, tetapi ada penggerak yang berbeda sekarang selama sejuta tahun. “Masa lalu memberi kita petunjuk tentang masa depan; kita bisa belajar darinya. Tapi kita tidak bisa begitu saja memperkirakannya.”

Dia menjelaskan bahwa saat ini kita melihat iklim semakin hangat, kita tidak dapat berasumsi bahwa tubuh kita akan menjadi lebih kecil sebagai hasilnya.

READ  Dokumen CDC memperingatkan bahwa varian delta tampaknya menyebar semudah cacar air dan menyebabkan infeksi yang lebih serius