BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Milisi Kurdi mungkin tidak bisa menjaga kamp ISIS karena serangan Turki | Luar negeri

Kelompok pejuang Kurdi Suriah (Syrian Democratic Forces) mungkin tidak dapat memberikan keamanan bagi kamp-kamp mantan pejuang Negara Islam (ISIS) dan keluarga mereka di Suriah utara. SDF setempat mengatakan kepada BBC bahwa mereka dapat meninggalkan kamp jika Turki terus melancarkan serangan ke daerah tersebut.

Turki melakukan serangan udara yang menargetkan posisi milisi Kurdi di Suriah utara pekan lalu. Pemerintah Turki menyalahkan Kurdi atas serangan bom di Istanbul awal bulan ini. Akibatnya enam orang tewas. Pasukan Demokrat Suriah menyangkal keterlibatan.

Minggu ini, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan dia ingin menyerang Suriah utara dengan “tank, senjata, dan tentara” karena dia sudah kehabisan kesabaran dan tidak ingin lagi menunggu solusi diplomatik.

Hidupkan kembali

Komandan Pasukan Demokrat Suriah, Jenderal Mazloum Abdi, mengatakan kepada sebuah stasiun televisi Inggris bahwa serangan Turki semacam itu pada akhirnya akan mengarah pada kebangkitan organisasi teroris ISIS. “Ini akan mengarah pada perang saudara kedua di Suriah dan mengakhiri perang kita melawan terorisme,” kata Abdi, mencatat bahwa “Turki merusak upaya internasional.” Kelompok Kurdi bekerja sama dengan Amerika selama perang melawan ISIS di Suriah.

Kamp-kamp mantan pejuang ISIS di daerah itu berada di bawah kendali Kurdi. Di awal bulan ini, MSF membunyikan alarm tentang kondisi kehidupan yang buruk di kamp Al-Hol yang terkenal kejam. Abdi mengatakan kamp ini juga akan dilanda serangan udara Turki minggu ini.

Prioritas keamanan angkatan bersenjata Kurdi

Jika serangan seperti itu berlanjut, kata sang jenderal, “keselamatan pasukan kami akan diutamakan dan kami tidak akan lagi dapat menjaga kamp.” “Konsekuensi dari ini akan sangat buruk, tidak hanya untuk kami tapi juga untuk seluruh dunia.”

READ  Pendaki gunung sekarang menikmati internet cepat di Kilimanjaro | Teknik

Organisasi teroris ISIS digunakan untuk mengontrol wilayah besar di Suriah. Kekhalifahan itu runtuh setelah beberapa tahun dan banyak mantan pejuang ISIS dan keluarga mereka berakhir di kamp-kamp SDF.

Kurdi Suriah di pemakaman mereka yang tewas dalam serangan Turki di Suriah utara akhir pekan lalu. © AP