BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Millet dapat membantu meringankan krisis pangan

Dengan saran dari India dan dukungan dari Nigeria, 2023 telah dinyatakan sebagai Tahun Millet Internasional, tanaman biji-bijian yang dapat memainkan peran kunci pada saat krisis pangan dan iklim. India menunjukkan bahwa mempromosikan produksi dan konsumsi millet dapat memainkan peran penting dalam memerangi kelaparan dan, dalam jangka panjang, mengurangi dampak perubahan iklim. India yang sama yang memperburuk krisis pangan yang akan datang di Ukraina memberlakukan larangan ekspor gandum akibat panas yang ekstrem di pertengahan bulan lalu. Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres Diperingatkan di awal Mei Laporan Global tentang Krisis Pangan Semuanya Kami melihat kelaparan tidak seperti sebelumnyakan

Tanaman ajaib

Dengan latar belakang yang berbahaya itu, Tahun Millet Internasional yang diumumkan untuk tahun 2023 akan datang dengan penundaan yang agak menyedihkan karena ditampilkan sebagai semacam tanaman ajaib. Millet adalah sekelompok biji-bijian kecil milik keluarga rumput. (…) Salah satu manfaat millet – dulu dan sekarang – adalah matang dalam waktu 3 bulan. Ini dapat tumbuh di daerah yang panas atau rawan kekeringan dan membutuhkan lebih sedikit air daripada gandum, beras, dan jagung. Sejak millet membutuhkan pupuk atau pestisida tertentu, PBB mengatakan itu dapat meningkatkan kualitas tanah saat tumbuh di lapangan pada saat yang sama dengan tanaman lainnya.

Gambar

Selama berabad-abad, millet dan jagung telah menjadi makanan pokok di India. Sejak 1960, produksinya hampir tidak berubah, sementara produksi beras, gandum, dan jagung meledak.

Millet memiliki masalah figuratif dan dianggap sebagai makanan orang miskin.

Sejak 2018, Pemerintah India telah melakukan upaya besar untuk mempromosikan tanaman tersebut sebagai biji-bijian makanan yang dideklarasikan pada April 2018, sejak India merayakan Tahun Susu Nasional. Bertujuan untuk mengekspor tidak hanya ke India tetapi juga ke luar negeri. India adalah produsen millet terbesar dan menyumbang 41% dari PDB. Menurut Menteri Pertanian India, produksi telah meningkat Shri Narendra Singh Tomar Itu adalah 14,52 juta ton pada 2015-16 dan 17,96 juta ton pada 2020-21.

Pada tahun 2021, Belgia adalah importir bir terbesar di dunia (9 10,9 juta), setelah Indonesia (31,9 juta) dan Jerman (12,7 juta).

Negara kami menerima millet tempat pertama dari Prancis (1 3,1 juta) dan Ukraina (8 1,8 juta). India adalah pengimpor millet terbesar ke-11 (4 234.000). Dari statistik yang disediakan Perusahaan Perdagangan Asing Sementara impor dari India telah menurun secara signifikan dalam 5 tahun terakhir, impor dari Perancis dan Jerman meningkat tajam.

READ  Re-kolonisasi Indonesia: 'Keseimbangan kekuatan belum seimbang'

Promosi tambahan

India pasti akan maju untuk mempromosikan tanaman menjelang Tahun Millet Internasional. Bukan kebetulan bahwa tahun mendatang Dekade Gizi PBB (2016-2025). Jadi PBB ingin menekankan peran yang dapat dimainkan millet dalam mencapai beberapa Tujuan pembangunan berkelanjutan (SDGs) PBB sendiri menempati urutan pertama dalam SDG2 (Tidak ada rasa lapar), SDG3 (Kesehatan dan kesejahteraan yang baik) SDG12 (Konsumsi dan produksi yang bertanggung jawab) Dan SDG13 (Aksi IklimKekeringan terburuk dalam 40 tahun di Somalia, Kenya dan Ethiopia, peningkatan pasokan pangan global dan konsekuensi yang tidak diinginkan dari perang di Ukraina semuanya menggarisbawahi perlunya fokus pada tanaman biji-bijian yang akan menarik perhatian tahun ini.