BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mitsubishi menginginkan proyek penangkapan karbon dengan Exxon dan Nippon Steel

Juru bicara mengatakan ketiga perusahaan menandatangani nota kesepahaman pada hari Rabu untuk memulai pembicaraan tentang pembentukan rantai nilai penyimpanan bawah tanah luar negeri untuk karbon dioksida yang dipancarkan dari pabrik baja Jepang.

Majalah bisnis Nikkei melaporkan Rabu bahwa Nippon Steel sedang mempertimbangkan untuk menangkap emisi karbon dari pabrik baja domestiknya untuk penyimpanan bawah tanah di fasilitas terkait Exxon di negara-negara termasuk Australia, Malaysia dan Indonesia.

Nikkei mengatakan Mitsubishi akan menangani transportasi, misalnya pengiriman karbon dioksida cair menggunakan kapal khusus ke ladang gas bekas dan tempat penyimpanan lainnya.

“Apa yang dilaporkan itu benar,” kata juru bicara Mitsubishi, namun menolak memberikan rincian lebih lanjut.

Mengurangi emisi karbon dari produksi baja, yang bertanggung jawab atas sekitar 7% hingga 9% emisi karbon dioksida global, merupakan upaya penting dalam memerangi perubahan iklim.

Seorang juru bicara Nippon Steel mengonfirmasi sedang mempelajari proyek tersebut dengan kedua perusahaan, tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut.

Exxon tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

READ  Banyak kritik, terutama untuk Rusia, selama konferensi G-20 di Bali | Saat ini